Jika Melewatkan Waktu Makan, Ini yang Terjadi pada Tubuh Anda

Ilustrasi makan - Reuters
09 Oktober 2018 19:35 WIB newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA—Anda kerap melewatkan waktu makan? Tidak sempat dan sibuk dengan beragam pekerjaan atua kegiatan. Jangan anggap remeh, sebab ada akibatnya bagi tubuh Anda.

Dikutip dari Channel News Asia, melewatkan satu kali makan membuat gula darah menurun drastis. Jika tidak sarapan, berarti tidak ada bahan bakar untuk tubuh untuk hampir 12 jam, dengan asumsi makan malam sebelumnya terjadi pukul 8malam dan Anda memulai aktivitas pukul 7 pagi.

Bayangkan menyalakan mesin mobil ketika tangki bahan bakarnya kosong, itulah yang kira-kira terjadi. "Melewatkan makan secara konsistem dapat berujung pada konsentrasi rendah dan memperlambat metabolisme untuk sebagian orang. Ini biasanya tidak terjadi begitu saja. Tetapi konsumsi rendah, kronis yang terjadi selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun,” kata Apple Chan, ahli diet dari RS Gleneagles.

Faktanya, melewatkan waktu makan dapat membuatmu jadi rakus di waktu makan selanjutnya, bukan hal bagus jika Anda peduli pada asupan kalori. Yang tak kalah penting, ada juga risiko diabetes.

Dalam studi yang dipublikasikan di jurnal medis Metabolism, ilmuwan menemukan fakta bahwa melewatkan waktu makan pada siang hari dan menggantinya dengan makan malam porsi besar membuat gula darah melonjak dan memperlambat respons insulin, kondisi yang bisa berujung pada diabetes dalam jangka panjang.

Bagaimana bila Anda mencoba menggantinya dengan segelas susu cokelat atau dua batang biskuit? "Sudah pasti itu tidak cukup sampai waktu makan selanjutnya," ujar Chan.

Setidaknya, pastikan camilan Anda mengandung komponen nutrisi dasar: karbohidrat, lemak dan protein untuk menjadi bahan bakar tubuh. Berikut adalah masalah kesehatan lain yang bisa terjadi bila Anda melewatkan waktu makan:

  1. Sulit untuk mengurangi berat badan dalam jangka panjang

Mungkin sengaja tidak makan membuat Anda merasa baju-baju jadi lebih longgar, tapi metode ini sebenarnya tidak baik untuk mencapai berat badan ideal. "Lebih dari 50 persen penyusutan berat badan dalam waktu cepat adalah cairan, yang berakibat tekanan darah rendah," kata Chan.

  1. Kehilangan massa otot

Ucapkan selamat tinggal pada otot yang sudah susah-susah dilatih di gym karena tubuh akan mulai melepaskan otot, biasanya dalam jangka empat hingga lima jam tidak makan apa-apa.

  1. Masalah lambung

Ketika tidak makan, perut tidak beristirahat. Alasannya, perut memproduksi cairan untuk mencerna makanan. Ketika tidak ada makanan, perut terus mengeluarkan cairan itu pada waktu di mana Anda biasa makan. Bila ini terjadi dalam waktu lama, Anda bisa mengalami asam lambung.

  1. Anda mulai menyantap makanan siap saji

Pernah menyadari sulitnya menjauhi ayam goreng siap saji ketika perut keroncongan? Ketika gula darah rendah, tubuh ingin menyantap makanan yang paling mudah dicerna. Sayangnya, lemak dan gula bisa paling cepat meningkatkan gula darah.

  1. Napas tak sedap

Ketika tidak makan, produksi ludah berkurang dan mulut jadi kering. Itu adalah kondisi sempurna untuk bakteri berkembang biak yang membuat mulut jadi bau. Jika memang tidak sempat makan, minum air secukupnya untuk menjaga mulut lembab dan membantu menstimulasi produksi ludah.

Sumber : Antara