Stres Pasca Pemilu Bisa Diatasi dengan Cara Ini

Ilustrasi stres - Reuters
20 April 2019 12:07 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JOGJA--Seperti pada Pemilu 2014, meningkatnya jumlah kasus gangguan jiwa baru juga terjadi pasca Pemilu 2019 ini. Hal ini disebabkan adanya faktor kekecewaan yang dialami calon legislatif yang gagal dalam pemilu. 

Disampaikan Dr. dr. Ari Fahrial Syam, SpPD KGEH, MMB, dari FKUI RSCM, kecewa dan stres merupakan faktor utama yang bisa menyebabkan terjadinya gangguan kejiwaan, yang pada gilirannya mengganggu fisik seseorang. Gangguan jiwa yang terjadi bisa ringan hingga berat. Gejalanya sendiri mulai dari sakit kepala, susah tidur, hingga nafsu makan menurun.

Pasien gangguan jiwa, sambung dia, juga bisa mengalami depresi sampai kondisi berat seperti psikosis akut. "Berbagai gangguan sistem organ bisa terjadi akibat adanya faktor stres tersebut. Gangguan fisik yang disebabkan oleh faktor psikis ini selanjutnya sering disebut sebagai gangguan psikosomatik yang sering dialami karena seseorang stres," ujar Dr. Ari dalam rilis resmi yang diterima Suara.com.

Dr. Ari melanjutkan, gangguan psikosomatik terjadi akibat adanya gangguan keseimbangan saraf otonom, sistim-hormonal tubuh, gangguan organ-organ tubuh, serta sistim pertahanan tubuh. Berbagai kelainan organ yang terjadi dapat dihubungkan dengan faktor-faktor yang menyebabkan kelainan organ tersebut.

Berbagai keluhan yang dapat timbul saat seseorang mengalami stres antara lain sakit kepala, pusing melayang, tangan gemetar, sakit leher, nyeri punggung dan otot terasa kaku, banyak keringat terutama pada ujung-ujung jari tangan dan kaki, ujung-ujung jari tangan dan kaki terasa dingin, serta gatal-gatal pada kulit tanpa sebab yang jelas.

"Mereka juga bisa mengalami nyeri dada, nyeri ulu hati, mual, perut kembung dan begah, serta diare. Gangguan yang terjadi akibat stres bisa multiorgan," terangnya panjang lebar.

Gejala fisik yang muncul tersebut, kata dr. Ari, bisa dipicu penyakit organik sebelumnya. Oleh karena itu memang harus dipastikan dulu bahwa tidak ada penyakit organik sampai mendapat kesimpulan kalau keluhan-keluhan yang timbul tersebut, karena penyakit psikosomatik yang dicetuskan oleh stres pasca kalah dalam pemilu.

"Selain itu stres sendiri akan memperburuk penyakit-penyakit kronik yang sudah ada sebelumnya. Berbagai penyakit kronis yang dapat diperberat oleh adanya faktor stres, antara lain penyakit kencing manis, sakit jantung, stroke, hipertensi, penyakit rematik baik sendi maupun non sendi, gangguan seksual, gangguan buang air kecil, obesitas, kehilangan daya ingat, infertilitas, masalah tiroid (gondok), penyakit autoimun, asma bronkiale, serta sindrom usus iritabel," jelasnya merinci.

Lalu, bagaimana mengatasi keadaan ini? Dr. Ari mengimbau agar para peserta pemilu siap kalah dan siap menang. Itu berarti mereka siap menanggung dampak kekalahan yang mungkin terjadi. Selain itu, dari segi fisik, dr. Ari meminta agar peserta pemilu mengusahakan untuk tetap tidur dan makan teratur.

"Hindari rokok, minum alkohol, dan suplemen yang dampak memperburuk keadaan. Dampak stres akan bertambah buruk saat kita kelelahan. Keluarga harus selalu mendampingi dan tetap memberi semangat bagi caleg yang gagal, karena memang kans untuk jadi caleg itu memang kecil," lanjut dokter yang juga menjabat sebagai Dekan FKUI ini.

Dr. Ari juga mengimbau para sejawat untuk memahami kondisi yang terjadi ini. Selain mengobati fisik, para dokter juga diimbau turut memerhatikan masalah psikis pasien-pasien akibat dampak pemilu ini.

"Apa yang sedang terjadi ini adalah permainan dunia dan selalu ada yang menang dan kalah, yang penting adalah kita siap menerima kedua kemungkinan tersebut. Tetap pasrah dan berserah kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena semua sudah ada jalannya," tutup dr. Ari bijak.

Sumber : suara.com