Hasil Penelitian, Pasien Tak Langsung Mencari Pertolongan Saat Terjadi Serangan Jantung

Ilustrasi. - Reuters
03 Juni 2019 16:47 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-- Sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam European Journal of Cardiovascular Nursing menemukan bahwa pasien serangan jantung menunggu rata-rata tiga jam sebelum mencari bantuan medis. Bahkan, beberapa menunda mencari pertolongan selama lebih dari 24 jam.

Para ahli medis percaya bahwa pasien serangan jantung yang menunggu lama untuk mencari bantuan ini didasari pada kurangnya pemahaman tentang kondisi tersebut.

Studi ini melibatkan 326 pasien yang menjalani perawatan akut untuk serangan jantung pertama atau kedua mengisi kuesioner yang mengevaluasi kecenderungan emosi dan tindakan mereka sebelum mencari bantuan selama serangan jantung.

Alasan keterlambatan termasuk ketidakmampuan untuk bertindak yang memiliki dampak signifikan pada pasien yang menunggu lebih dari 12 jam. Pasien menyatakan bahwa alasan mereka untuk tidak mencari bantuan sebelumnya, di antaranya "Saya kehilangan semua kekuatan untuk bertindak ketika gejala serangan jantung datang"; "Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika saya mendapat gejala serangan jantung"; dan "Saya merasa telah kehilangan kendali atas diri saya ketika saya mengalami gejala serangan jantung."

"Saat ini kami tidak tahu mengapa beberapa pasien bereaksi dengan cara tidak bereaksi seperti ini. Ini mungkin terkait dengan ketakutan atau kecemasan. Ini harus menjadi elemen baru dalam mendidik orang tentang apa yang harus dilakukan ketika mereka mengalami gejala serangan jantung," kata peneliti Dr. Carolin Nymark, dari Karolinska University Hospital, Stockholm, Swedia.

Kegagalan untuk secara akurat mendiagnosis gejala serangan jantung juga memengaruhi mereka yang menunda mencari perawatan selama lebih dari 12 jam. Pasien menyebutkan bahwa butuh waktu lama untuk memahami gejalanya; mereka pikir tanda-tanda tersebut akan berlalu; dan mereka pikir kondisi mereka tidak cukup serius untuk mencari bantuan medis.

Namun, pasien yang secara akurat mengidentifikasi gejala serangan jantung dan mencari pertolongan medis dengan cepat mengatakan bahwa mereka tahu gejalanya serius dan mengetahui ke mana mereka harus pergi untuk mendapatkan bantuan.

"Penelitian kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa beberapa pasien percaya gejala mereka tidak cukup serius untuk memanggil ambulans," kata Dr. Nymark, seperti dilansir dari The Independent.

"Yang lain berpikir unit perawatan intensif tutup pada tengah malam."

Infark miokard akut adalah keadaan darurat medis yang serius di mana pasokan darah ke jantung tiba-tiba tersumbat, biasanya disebabkan oleh gumpalan darah.

Gejala serangan jantung dapat meliputi nyeri dada, sesak napas, merasa lemah dan/atau pusing, dan perasaan cemas yang luar biasa.

Namun, Dr Nymark mencatat, “Bendera merah lainnya adalah perasaan bahwa Anda tidak memiliki kekuatan untuk menindaklanjuti gejala Anda."

"Ini mungkin mengindikasikan ancaman kesehatan nyata dan kebutuhan untuk memanggil ambulans segera."

NHS memperingatkan bahwa serangan jantung adalah keadaan darurat medis dan mereka yang mencurigai mengalami kondisi tersebut harus menghubungi rumah sakit dan meminta pertolongan segera.

Sumber : Suara.com