Jangan Khawatir! Begini Tips Aman Makan Sehat saat Ada Pesta

Ilustrasi fast food sumber karbo - Reuters
17 November 2019 21:07 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Bagaimana ya caranya agar bisa makan pada saat acara jamuan makan dan kumpul bersama teman-teman, tanpa tidak merasa bersalah? Paling tidak bisa kontrol diri atau bijak dalam memilh menu makanan yang masuk ke perut.

Astri Kurniati, Head of Nutrifood Research Center mengatakan, hadirnya tren makanan minuman kekinian tentunya tidak bisa kita hindari, apalagi untuk makan di luar rumah. Tapi makanan yang disajikan umumnya tinggi gula, garam, dan lemak sehingga meningkatkan risiko obesitas dan diabetes.

Data dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas 2018) Kementerian Kesehatan RI menunjukkan bahwa obesitas pada orang dewasa makin naik tiap tahunnya, yaitu 10,5% (2007), 14,8% (2013) dan 21,8% (2018). Sementara itu, prevalensi penyandang diabetes telah naik menjadi 8,5% (Riskesdas 2018) dari 6,9% (Riskesdas 2013).

Menurut data terbaru dari International Diabetes Federation (IDF) Atlas tahun 2017, sebanyak 10,3 juta jiwa masyarakat Indonesia merupakan diabetesi, membuat Indonesia menduduki peringkat ke-6 dunia dengan jumlah diabetes terbesar.

Sebagai langkah bijak memilih makanan saat jamuan makan atau ketika berkumpul bareng teman-teman, Astri Kurniati berbagi kiat agar bisa makan yang baik di tengah situasi yang tidak memungkinkan.

"Udah banyak tipsnya, tapi yang pasti adalah hindari gorengan, jadi mungkin lebih pilih makanan yang berkuah-kuah. Pilih makanan yang ditumis jadi minyaknya nggak banyak," ujar Astri saat ditemui Suara.com belum lama ini di Jakarta.

Ia menambahkan, kalau mau makan pasta pilih yang sausnya tomat bukan yang krim. Karena yang krim lemaknya lebih banyak. Kemudian kalau ingin makan yang berkuah seperti sup, bisa dibuat lebih cair lagi kuahnya dengan menambahkan air untuk mengurangi garam atau kuahnya jangan dihabiskan.

"Sedangkan untuk minuman high sugar, kita bisa ganti gulanya dengan yang rendah kalori atau minta takaran gulanya dikurangi. Bahkan untuk gula pengganti sudah ada beberapa kafe yang menyediakan, tapi kalau tidak ada bisa bawa dari rumah," tambahnya.

Untuk minuman yang gulanya diganti dengan madu, maka perlu diketahui kalau madu, kandungan glukosanya tinggi yang dapat dengan cepat meningkatkan kadar gula dalam darah. Makanya ada madu pengganti yang sudah diformulasikan khusus bebas glukosa.

"Jadi, coba pertimbangkan beberapa solusi alternatif yang tadi sudah disebutkan supaya tetap bisa hangout dan makan enak tanpa perlu merasa bersalah," tutupnya.

Sumber : suara.com