Hebat, Anjing di AS Bisa Deteksi Kanker Ovarium Majikannya

ilustrasi anjing - reuters
25 November 2019 15:37 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, AS - Anjing di Wisconsin, Amerika Serikat, mendapat ucapan terima kasih dari seorang wanita yang juga majikannya. 

Dilansir dari People, Stephanie Herfel mengatakan sang anjing yang ia namai Sierra itu mulai memberi tahu ada yang salah dengan tubuhnya di 2013. "Saya percaya dia menyelamatkan hidup saya, dan dia terus melakukannya," katanya.

"Dia [Sierra] datang dan menempelkan hidungnya di perut saya, yang saya singkirkan," kenang Herfel. Ia mengingat bahwa anjingnya terus mengulangi tindakannya, tetapi dia tidak pernah memikirkan hal itu.

Namun semakin lama, dia menjadi khawatir tentang perilaku anjingnya dan kesehatannya sendiri. Ia pun memtuskan untuk mengunjungi dokter. Rupanya, dokter memberi tahu Herfel bahwa dia menderita kanker ovarium stadium 3.

Herfel pun harus menjalani operasi dan enam bulan perawatan. Setelahnya, ia memasuki remisi dan dikatakan bebas dari kanker.

Tetapi hal-hal berubah pada tahun 2015 ketika Sierra mulai bertindak aneh lagi. Ia mengulangi perilaku mengendus, mirip seperti saat Herfel belum didiagnosis kanker ovarium.

"Aku tahu dalam perutku bahwa ada sesuatu yang salah," ujar Herfel.

Benar saja, dokter segera menyampaikan berita buruk bahwa kankernya telah kembali dan menyebar ke hatinya. Betapa terkejutnya Herfel ketika menyadari bahwa Sierra telah berhasil mendeteksi penyakit itu lagi.

"Perhatikan hewan peliharaan Anda dan lihat apakah mereka berkomunikasi dengan Anda dengan cara yang berbeda," katanya kepada People. "Anda mungkin memperhatikan beberapa hal luar biasa."

Sebenarnya, ada data ilmiah di balik fenomena anjing yang bisa mendeteksi penyakit ini. Sebuah penelitian baru-baru ini oleh Experimental Biology menyimpulkan bahwa indra penciuman anjing 10.000 kali lebih akurat daripada manusia, yang memungkinkan mereka mengidentifikasi aroma yang tidak dapat dideteksi manusia.

Untuk membuktikan hal ini, empat anjing terlatih diuji untuk melihat apakah mereka dapat membedakan antara sampel darah normal dan sampel darah dari pasien kanker. Hasil penelitian menunjukkan bahwa anjing-anjing itu 97% akurat dalam membedakan sampel.

Sumber : suara.com