Polusi Udara Bisa Berakibat Kebutaan

Ilustrasi polusi. - Reuters
28 November 2019 08:37 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-- Polusi udara jangan dianggap remeh karena bisa berakibat vatal bagi kesehata mata.

Glaukoma merupakan penyakit neurodegeneratif, adalah penyebab global utama kebutaan yang tidak dapat disembuhkan dan penyakit ini menyerang lebih dari 60 juta orang di seluruh dunia. Menurut sebuah penelitian akibat dari polusi udara yang tercemar dikaitkan dengan peningkatan risiko glaukoma, yaitu kondisi mata yang melemahkan yang dapat menyebabkan kebutaan.

Terkait temuan ini, menghasilkan penemuan dalam jurnal Investigative Ophthalmology & Visual Science, menunjukkan bahwa orang-orang di lingkungan dengan jumlah polusi udara yang tinggi setidaknya enam persen lebih mungkin terkena penyakit glaukoma daripada mereka yang berada di daerah yang tidak tercemar polusi udara.

Menurut Paul Foster, seorang profesor di University College Londin (UCL), bahwa mereka telah menemukan alasan lain mengapa polusi udara harus ditangani sebagai prioritas kesehatan masyarakat, dengan menghindari sumber polusi dapat bermanfaat bagi kesehatan mata dan penyakit lainnya.

Penelitian ini akan dilanjutkan untuk menentukan apakah polusi udara dapat menyebabkan glaukoma dan untuk mengetahui adakah strategi yag dapat menghindarkan orang-orang dari paparan polusi udara untuk mengurangi resiko kesehatan.

Penyakit Glaukoma ini paling umum hasil dari penumpukan tekanan dari cairan di mata, menyebabkan kerusakan pada saraf optik yang menghubungkan mata ke otak. “Sebagian besar faktor risiko untuk glaukoma berada di luar kendali kami, seperti usia yang lebih tua atau genetika.

Sangat menjanjikan bahwa kita sekarang mungkin telah mengidentifikasi faktor risiko kedua untuk glaukoma, setelah tekanan mata, yang dapat dimodifikasi oleh gaya hidup, pengobatan atau perubahan kebijakan, "kata Foster.

Temuan ini didasarkan pada 111.370 peserta kohort studi Biobank Inggris, yang menjalani tes mata dari 2006 hingga 2010 di lokasi di seluruh Inggris. Para peserta menjalani tes untuk mengukur tekanan intraokular, dan laser scan retina untuk mengukur ketebalan makula mata mereka, area pusat retina.

Data peserta dikaitkan dengan langkah-langkah polusi udara untuk alamat rumah mereka, dengan para peneliti berfokus pada partikel halus, dengan diameter sama atau kurang dari 2,5 mikrometer, atau PM2.5.

Tim menemukan bahwa orang-orang di 25 persen daerah yang paling tercemar setidaknya enam persen lebih mungkin dilaporkan memiliki glaukoma daripada mereka yang berada di kuartil yang paling tidak tercemar.

Mereka juga secara signifikan lebih mungkin untuk memiliki retina yang lebih tipis, salah satu perubahan khas dari perkembangan glaukoma, para peneliti menemukan. Tekanan mata tidak terkait dengan polusi udara, yang menurut para peneliti menyarankan bahwa polusi udara dapat mempengaruhi risiko glaukoma melalui mekanisme yang berbeda.

“Polusi udara mungkin berkontribusi terhadap glaukoma karena penyempitan pembuluh darah, yang terkait dengan hubungan polusi udara dengan peningkatan risiko masalah jantung,” kata penulis pertama studi tersebut, Sharon Chua dari UCL Institute of Ophthalmology dan Moorfields Eye Hospital. "Kemungkinan lain adalah partikulat mungkin memiliki efek toksik langsung yang merusak sistem saraf dan berkontribusi terhadap peradangan," kata Chua. Para peneliti mencatat bahwa polusi udara telah terlibat dalam peningkatan risiko penyakit paru-paru dan jantung serta kondisi otak seperti penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, dan stroke. Paparan partikulat adalah salah satu prediktor terkuat mortalitas di antara polusi udara.

Studi terbaru menambah bukti sebelumnya bahwa orang-orang di daerah perkotaan 50 persen lebih mungkin untuk memiliki glaukoma daripada orang-orang di daerah pedesaan, menunjukkan bahwa polusi udara mungkin merupakan kontributor utama untuk pola itu. “Kami menemukan korelasi yang mencolok antara paparan partikel dan glaukoma.

Mengingat hal ini terjadi di Inggris, yang memiliki polusi materi partikulat yang relatif rendah pada skala global, glaukoma mungkin bahkan lebih kuat dipengaruhi oleh polusi udara di tempat lain di dunia, ”kata Foster. "Dan karena kami tidak memasukkan polusi udara dalam ruangan dan paparan di tempat kerja dalam analisis kami, efek nyata mungkin bahkan lebih besar," katanya. Demikian seperti dilansir dalam Financial Express, Rabu (27/11/2019).

Sumber : Okezone.com