Ini Cara Jitu Tingkatkan Jumlah Sperma

Sumber: Medical News Today
19 Desember 2019 13:07 WIB Reni Lestari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terbaru, jumlah sperma sehat adalah 15 juta per mililiter (ml), atau setidaknya 39 juta per ejakulasi.  Kalangan medis menganggap jumlah sperma di bawah 15 juta per ml rendah, dan itu dapat menyebabkan masalah kesuburan.

Secara keseluruhan, para profesional kesehatan percaya bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi kadar testosteron memiliki dampak paling signifikan pada jumlah dan kualitas sperma.

Kondisi medis tertentu, termasuk kelainan genetik yang diturunkan, infeksi, dan tumor, juga dapat memengaruhi jumlah sperma. Namun, beberapa pilihan gaya hidup dan solusi alami dapat membantu mendukung hormon yang mengontrol produksi sperma, yang dapat membantu perkembangan sperma yang sehat dan meningkatkan jumlah sperma.

Selama beberapa dekade, para peneliti telah mengetahui bahwa kualitas sperma dan tingkat kesuburan telah menurun di sebagian besar negara-negara Barat.

Menurut sebuah penelitian pada 2017, jumlah sperma rata-rata di Amerika Utara, Eropa, Australia, dan Selandia Baru turun 59,3% antara tahun 1973 dan 2011. Meskipun penelitian telah mengidentifikasi ini, para ilmuwan masih belum sepenuhnya memahami alasan penurunan ini. Penelitian tentang metode yang dapat diandalkan untuk membalikkan jumlah sperma rendah sedang berlangsung.

Praktisi pengobatan kuno, herbal, dan tradisional telah menggunakan beberapa pengobatan nonfarmakologis untuk meningkatkan jumlah sperma dan meningkatkan kesehatan sperma selama ribuan tahun. Terlebih lagi, para peneliti telah menyarankan bahwa sebagian besar dari solusi ini sebenarnya dapat mempengaruhi jumlah sperma dalam beberapa cara.

Berikut ini adalah beberapa cara alami untuk meningkatkan jumlah sperma.

1. Cukup berolahraga dan tidur

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penurunan berat badan dan olahraga di antara orang-orang dengan kelebihan berat badan atau obesitas dapat menyebabkan peningkatan atau peningkatan jumlah sperma. Namun, ilmu yang menghubungkan indeks massa tubuh yang sehat (BMI) dengan jumlah sperma yang sehat masih lemah.

Satu studi 2017 meneliti manfaat melakukan program latihan aerobik 16 minggu setidaknya tiga sesi 50 menit per minggu. Para peserta mencapai 50-65% dari denyut jantung puncak mereka.

Dalam studi tersebut, olahraga teratur meningkatkan jumlah dan motilitas sperma pada 45 pria dengan obesitas dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

2. Berhenti merokok

Sebuah meta-analisis 2016 yang meninjau hasil lebih dari 20 studi dengan total hampir 6.000 peserta menemukan bahwa merokok secara konsisten mengurangi jumlah sperma.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang merokok tembakau dalam jumlah sedang atau berat memiliki kualitas sperma yang lebih rendah daripada orang yang merokok kurang banyak.

3. Hindari konsumsi alkohol dan narkoba yang berlebihan

Jumlah studi terkontrol untuk mengeksplorasi hubungan antara kesehatan sperma dan obat-obatan terbatas. Ini karena pengujian zat terlarang dapat menyebabkan masalah etika.

Namun, satu tinjauan 2018 telah mengaitkan penggunaan obat di seluruh dunia seperti alkohol, ganja, dan kokain dengan penurunan produksi sperma. Beberapa bukti saling bertentangan, jadi diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengonfirmasi tautan ini.

4. Hindari obat resep tertentu

Beberapa obat resep berpotensi menurunkan produksi sperma yang sehat. Namun, setelah pria berhenti minum obat, jumlah sperma mereka harus kembali normal atau meningkat.

5. Ambil suplemen fenugreek

Fenugreek telah lama digunakan sebagai obat alami untuk kesehatan sperma yang buruk, dan para pendukung menyarankan bahwa itu dapat membantu meningkatkan jumlah sperma.

Faktanya, satu penelitian di 2017 menemukan bahwa senyawa Furosap yang dipatenkan, yang dikembangkan oleh produsen dari biji fenugreek, secara signifikan meningkatkan kualitas semen secara keseluruhan dan jumlah sperma. Berbagai produk fenugreek, termasuk suplemen, tersedia untuk dibeli secara online.

6. Dapatkan vitamin D yang cukup

Para peneliti tidak sepenuhnya yakin mengapa, tetapi kadar vitamin D dan kalsium dalam darah tampaknya berdampak pada kesehatan sperma.

Dalam sebuah tinjauan literatur pada 2019 terhadap 18 studi, para peneliti menemukan hubungan yang signifikan antara peningkatan kesuburan pada partisipan pria dan tingkat vitamin D yang lebih tinggi dalam darah.

Namun, penulis penelitian menyarankan agar berhati-hati ketika menafsirkan hasil ini, dan mereka merekomendasikan uji klinis lebih lanjut untuk mengkonfirmasi temuan mereka. Penelitian menunjukkan bahwa kekurangan kalsium juga dapat berdampak buruk pada jumlah sperma. Suplemen vitamin D tersedia untuk dibeli di toko makanan kesehatan dan online.

7. Gunakan ashwagandha

Ashwagandha, atau ginseng India, telah lama memainkan peran dalam pengobatan tradisional sebagai obat untuk beberapa bentuk disfungsi seksual. Sebuah studi tahun 2013 menemukan bahwa 46 pria dengan jumlah sperma rendah yang mengonsumsi 675 miligram ashwagandha setiap hari selama 90 hari melihat peningkatan 167 persen dalam jumlah sperma mereka. Ashwagandha tersedia untuk dibeli secara online atau di toko makanan kesehatan.

8. Makan lebih banyak makanan kaya antioksidan

Antioksidan adalah molekul yang membantu menonaktifkan senyawa yang disebut radikal bebas, yang merusak sel. Beberapa vitamin dan mineral berperan sebagai antioksidan, dan beberapa penelitian mengaitkan konsumsi antioksidan dengan peningkatan jumlah sperma.

9. Meningkatkan asupan lemak sehat

Lemak tak jenuh ganda sangat penting untuk perkembangan sel sperma yang sehat. Lemak semacam itu termasuk omega-3 dan omega-6.

Sebuah tinjauan tahun 2019 dari tiga studi menemukan bahwa pria dengan infertilitas yang dilengkapi dengan asam lemak omega-3 mengalami peningkatan yang signifikan dalam pergerakan dan konsentrasi sperma, dibandingkan dengan pria yang tidak mengonsumsi suplemen omega-3. Suplemen Omega-3 tersedia untuk dibeli secara online dari berbagai merek.

10. Kurangi asupan lemak yang tidak sehat

Sebuah studi pada 2014 mensurvei 209 pria Spanyol yang sehat berusia 18-23 tahun. Para peneliti menemukan bahwa ketika mereka meningkatkan konsumsi asam lemak trans, jumlah sperma mereka menurun secara proporsional.

11. Batasi paparan kontaminan lingkungan dan pekerjaan

Dengan meningkatnya polusi dan kemacetan, para peneliti sering menghubungkan faktor lingkungan seperti kualitas udara dan paparan bahan kimia beracun untuk mengurangi kesehatan dan jumlah sperma.

Secara khusus, sebuah studi tahun 2019 mengaitkan kehidupan di daerah industri dengan polusi udara berat dengan jumlah sperma yang lebih rendah. Menghindari racun lingkungan sesering mungkin juga berkontribusi terhadap kesehatan keseluruhan yang lebih baik.

12. Batasi konsumsi makanan kaya kedelai dan estrogen

Beberapa makanan, terutama produk kedelai, mengandung estrogen tanaman. Ini dapat mengurangi ikatan testosteron dan produksi sperma.

Sebuah studi pada 2019 terhadap 1.319 laki-laki di Cina menemukan bahwa konsentrasi estrogen tanaman yang lebih tinggi dalam air mani berarti kualitas sperma yang lebih rendah.

Banyak produk kalengan dan plastik juga tinggi dalam bentuk sintetis dari estrogen. Bisphenol A adalah senyawa yang berikatan dengan reseptor estrogen dalam tubuh dan juga dapat memengaruhi kesuburan pria setelah terpapar, menurut sebuah tinjauan 2019.

13. Dapatkan cukup folat dan seng

Studi terbatas menunjukkan bahwa mengonsumsi folat dan seng dalam kombinasi dapat meningkatkan kesehatan sperma secara keseluruhan, termasuk konsentrasi dan jumlah.

Sumber : bisnis.com