Pola Makan Tidak Sehat Bisa Bikin Buta

Ilustrasi - Medical News Today
03 Januari 2020 02:27 WIB Reni Lestari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JOGJA - Sebuah studi baru menemukan hubungan antara diet yang tidak sehat dan kehilangan penglihatan di usia tua.

Tidak banyak orang mempertimbangkan dampak pola makan pada penglihatan mereka. Sebuah studi baru yang muncul di British Journal of Ophthalmology, telah menemukan hubungan antara diet yang kaya akan makanan yang tidak sehat dan degenerasi makula terkait usia atau age-related macular degeneration (AMD).

AMD adalah suatu kondisi yang berdampak pada retina seiring bertambahnya usia, menyebabkan penglihatan sentral menjadi kabur. Bagian penglihatan pusat ini yang membantu orang melihat benda dengan jelas dan melakukan kegiatan sehari-hari seperti membaca dan mengemudi.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), di Amerika Serika, sekitar 1,8 juta orang berusia 40 tahun ke atas hidup dengan AMD, dan 7,3 juta lainnya memiliki kondisi yang disebut drusen, yang biasanya mendahului AMD.

CDC juga menjelaskan bahwa AMD adalah penyebab utama gangguan baca permanen dan penglihatan halus atau close-up di antara orang berusia 65 tahun ke atas.

Penulis studi senior Amy Millen, dari University at Buffalo di New York mengatakan, kebanyakan orang mengerti bahwa diet mempengaruhi risiko penyakit kardiovaskular dan risiko obesitas.

"Namun saya tidak yakin masyarakat berpikir tentang apakah atau tidak diet mempengaruhi risiko seseorang kehilangan penglihatan di kemudian hari," katanya seperti dilansir Medical News Today, Kamis (2/1/2020).


Studi ini melihat perkembangan AMD awal dan akhir pada peserta studi Risiko Atherosclerosis dalam Komunitas, yang mengamati kesehatan arteri selama 18 tahun (1987-1995).

Menggunakan data pada 66 jenis makanan yang berbeda, para peneliti mengidentifikasi dua pola diet, yakni pertama kelompok makanan yang dijuluki "Prudent," atau sehat. Kedua, kelompok "Western," yang termasuk didalmnya asupan tinggi daging olahan dan merah, makanan goreng, dessert, telur, biji-bijian olahan, susu tinggi lemak, dan minuman manis.

Meskipun para peneliti tidak menemukan hubungan antara AMD awal dan pola makan, mereka menemukan bahwa kejadian AMD akhir adalah tiga kali lebih tinggi di antara mereka yang memiliki pola makan Western.

"Apa yang kami amati dalam penelitian ini adalah bahwa orang yang tidak memiliki AMD atau AMD awal pada awal penelitian kami, dan melaporkan sering mengonsumsi makanan [tidak sehat], lebih mungkin mengembangkan penglihatan yang mengancam, penyakit stadium akhir kira-kira 18 tahun kemudian," kata Dr. Millen.

AMD tahap awal tidak memiliki gejala. Seseorang bisa saja tidak menyadari telah mengudap AMD tahap awal. Walaupun tidak semua orang akan sampai pada AMD tahap akhir, bagi mereka yang mengalami, biayanya pengobatannya sangat mahal.

Ada dua bentuk AMD tahap akhir. Salah satunya disebut AMD basah atau AMD neovaskular, yang cenderung ditangani oleh profesional kesehatan dengan menyuntikkan faktor pertumbuhan antivaskular.

Yang lainnya disebut AMD kering, atau atrofi geografis, yang terjadi ketika sel fotoreseptor mati tanpa neovaskularisasi. Tidak ada pengobatan yang efektif untuk bentuk AMD ini.

"Kami ingin masyarakat menyadari bahwa diet penting bagi penglihatan mereka. Pesan klinis yang dapat dibawa pulang adalah bahwa asupan makanan mungkin membuat perbedaan dalam menentukan kehilangan penglihatan sentral di kemudian hari," katanya.

Jika seseorang memiliki AMD awal, ujarnya, mereka lebih memiliki kepentingan untuk menjaga pola makan dengan membatasi bahan-bahan yang diidentifikasikan sebagai bagian dari pola diet Western dalam jumlah sedang.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia