Penyebab Serangan Jantung Menyerang Usia Muda

18 Februari 2020 09:57 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Dunia hiburan Tanah Air berduka. Salah satu pesinetron terbaiknya yang juga suami dari penyanyi Bunga Citra lestari, Ashraf Sinclair tutup usia karena diduga serangan jantung. Bapak satu anak itu meninggal di usia yang relatif masih muda yakni 40 tahun.

Menurut sebuah studi baru, tingkat serangan jantung meningkat pada orang berusia 20-an dan 30-an. Tingkat kematian akibat serangan jantung pada usia muda juga sangat tinggi, demikian penelitian tersebut menyebutkan.

"Dulu sangat jarang melihat seseorang di bawah usia 40 tahun mengalami serangan jantung. Tapi saat ini,  bahkan orang berusia 20-an dan awal 30-an bisa mengalaminya," ujar penulis studi senior Dr. Ron Blankstein, seorang ahli jantung preventif di Brigham and Women Rumah Sakit di Boston seperti dikutip livescience.

Dalam studi tersebut, para peneliti melihat data dari sekitar 2.100 pasien serangan jantung berusia 50 tahun dan lebih muda yang dirawat di salah satu dari dua rumah sakit besar.

Secara keseluruhan, sekitar satu dari lima pasien, atau 20%, berusia 40 atau lebih muda. Tetapi selama 10 tahun terakhir penelitian, proporsi pasien 40 tahun dan berusia lebih muda meningkat sekitar 2% setiap tahun, kata para peneliti.

Selain itu, pasien berusia 40 dan lebih muda juga cenderung meninggal setelah serangan jantung, yang berarti bahwa usia yang lebih muda belum tentu melindungi setelah serangan jantung.

"Bahkan jika Anda berusia 20-an atau 30-an, begitu Anda mengalami serangan jantung, Anda berisiko mengalami lebih banyak kejadian kardiovaskular, dan Anda memiliki risiko yang sama besarnya dengan seseorang yang mungkin lebih tua daripada Anda," kata Blankstein .

Baik kelompok usia muda dan tua dalam penelitian ini memiliki tingkat faktor risiko tradisional yang sama untuk penyakit jantung, termasuk diabetes, tekanan darah tinggi, merokok dan riwayat keluarga dengan serangan jantung.

Tetapi dibandingkan dengan mereka yang berusia 41 hingga 50 tahun, mereka yang berusia 40 tahun ke bawah lebih dilaporkan penyebab serangan jantung karena penyalahgunaan narkoba. Secara khusus, 18 persen dari mereka dalam kelompok yang lebih muda melaporkan penyalahgunaan zat, dibandingkan dengan 9 persen dari mereka dalam kelompok yang lebih tua. Temuan ini menunjukkan bahwa penggunaan narkoba dapat berkontribusi terhadap tren serangan jantung di kalangan dewasa muda, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hal ini.

Pasien yang lebih muda juga cenderung lebih sedikit untuk menggunakan aspirin dan statin setelah mengalami serangan jantung. Temuan ini mungkin menunjukkan bahwa dokter mungkin kurang merekomendasikan obat-obatan ini pada pasien yang lebih muda karena usia mereka, kata para peneliti.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk lebih memahami mengapa serangan jantung meningkat di kalangan anak muda.

Tetapi saran tradisional tentang pencegahan penyakit jantung masih berlaku untuk semua kelompok umur.

"Semuanya kembali ke pencegahan. Banyak orang berpikir bahwa serangan jantung ditakdirkan untuk terjadi, tetapi sebagian besar dapat dicegah dengan deteksi awal penyakit dan perubahan gaya hidup yang agresif dan pengelolaan faktor risiko lainnya." tutup Blankstein.

Penyebab utama

Sementara itu ahli Kardiologis asal AS Luke Laffin, MD mengatakan ada beberapa alasan serangan jantung pada usia muda. Yakni gaya hidup tidak sehat dan diabetes. "Ada beberapa alasan mengapa kita melihat meningkatnya serangan jantung pada orang muda. Tapi salah satu faktor risiko terbesar adalah meningkatnya insiden diabetes tipe 2." ujarnya.

Laffin menghubungkan perkembangan baru ini dengan perubahan gaya hidup selama beberapa dekade terakhir. Ada pergeseran dalam kehidupan sehari-hari orang, dimana orang terlalu banyak makan tidak sehat dan cardio tidak cukup. Peningkatan waktu di depan layar gadget juga telah memengaruhi orang untuk malas bergerak. Bahkan pekerjaan  saat ini lebih banyak membutuhkan lebih sedikit aktivitas fisik daripada dalam beberapa dekade terakhir.

"Kebiasaan buruk ini mulai di masa kanak-kanak sekarang. Perlu ada perhatian pada betapa pentingnya pencegahan dan modifikasi gaya hidup sehat." tambahnya.

Menurutnya, pencegahan primordial atau menekan faktor risiko sangat penting dilakukan. Diantaranya rutin berolahraga, makan makanan bergizi, tidak merokok, mengelola stres dan tekanan darah.

Pencegahan primordial juga mencakup pendidikan tentang perilaku apa yang membuat Anda berisiko terkena penyakit kardiovaskular. Ini termasuk kegemukan, pola makan yang buruk dan kurang olahraga, diabetes tipe 2, Tekanan darah tinggi, kolesterol Tinggi, merokok, dan riwayat keluarga dengan penyakit kardiovaskular.

Bagaimana jika Anda berisiko?

Serangan jantung dapat terjadi pada siapa saja - tetapi risikonya sangat tinggi ketika genetika berperan. Pencegahan primordial dan primer sangat penting bagi mereka yang memiliki riwayat penyakit jantung keluarga.

Risiko penyakit jantung bawaan Anda ditentukan dengan memiliki saudara laki-laki tingkat pertama (seperti ayah, saudara laki-laki atau laki-laki Anda) di bawah usia 55 tahun dengan riwayat serangan jantung atau stroke, atau saudara perempuan tingkat pertama (seperti ibu, saudara perempuan atau anak perempuan) di bawah usia 65 dengan serangan jantung atau riwayat stroke.

"Ketika kita berbicara tentang orang muda yang mengalami serangan jantung, penting untuk membuat diskusi secara individual berdasarkan faktor risiko," kata Dr. Laffin.

Bagi mereka yang memiliki risiko genetik, sangat penting untuk terlibat dalam kesehatan Anda dan berbicara dengan dokter Anda lebih awal.

Sumber : Bisnis.com