Hampir Semua Orang Suka Pizza? Kenapa ya ...

Pizza berbahan dasar bit - Istimewa
04 Juni 2020 04:27 WIB Krizia Putri Kinanti Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Pizza merupakan makanan yang diberikan untuk pekerja yang cepat, nyaman dan murah di Naples, Italia.  

Tidak sampai akhir Perang Dunia II ketika tentara kembali ke rumah dari luar negeri, pizza menjadi makanan pokok dalam budaya Amerika.

Hari ini, pizza dianggap sebagai "makanan konsumsi tinggi" yang mana 1 dari 8 orang Amerika memakannya pada hari tertentu karena fleksibilitas, kenyamanan dan biaya rendah, tetapi yang paling penting karena rasanya yang tak terkalahkan!

Kenapa Pizza disukai hampir semua orang? Jawabannya dimulai dengan selera kita. Lidah manusia mengenali 5 jenis rasa: manis, asam, asin, pahit, dan umami. Zat-zat tertentu dalam makanan merangsang selera kita menyebabkan kita merasakan berbagai jenis rasa ini.

Sebagai contoh, sukrosa dalam makanan membuat kita dapat merasakan "manis," asam klorida memungkinkan kita untuk mencicipi "asam," natrium klorida menyebabkan rasa asin dalam makanan, kina dalam makanan memungkinkan kita untuk merasakan "pahit" dan glutamat merangsang umami kita. persepsi rasa.

Dikutip dari Specertified, Rabu (3/6/2020), kita semua memiliki gambaran umum tentang seperti apa rasanya asin, manis, pahit dan asam, tetapi seperti apa rasanya umami? Umami, yang berarti "enak" dalam bahasa Jepang, digambarkan sebagai kaya dan gurih.

Yang penting tentang umami dan glutamat adalah bahwa mereka meningkatkan rasa, menyebabkan orang makan dan lebih menginginkan makanan tertentu. Banyak orang yang akrab dengan istilah glutamat dan tahu tentang kemampuannya meningkatkan rasa melalui reputasinya dalam monosodium glutamat (MSG), tetapi glutamat juga ditemukan secara alami dalam makanan tertentu dan karenanya digunakan oleh beberapa profesional kuliner sebagai penambah rasa alami.

Mengapa rasa pizza menjadi sangat enak? Semakin banyak glutamat dalam makanan, akan semakin beraroma. Sumber protein hewani seperti daging sapi, babi, ayam dan ikan biasanya tinggi glutamat. Tomat dan keju tua, dua makanan yang dijadikan fondasi pizza, juga dua makanan yang dikemas dengan banyak glutamat!

Sepotong pizza khas mungkin memiliki sekitar 3 sendok makan saus tomat memberikan 140 miligram glutamat. Satu sendok makan keju Parmesan yang dapat digunakan untuk membumbui irisan dapat memberikan sekitar 75 miligram glutamat. Tepat ketika kita mengambil gigitan pertama dari pizza hangat di atasnya dengan saus tomat dan keju, lidah kita distimulasi oleh glutamat, sehingga kita terpikat dan menginginkan lebih.

Beberapa topping pizza umum seperti jamur bahkan dapat menambahkan lebih banyak glutamat, meningkatkan rasa. Bicara tentang glutamat menjadi alat pemasaran pizza terbaik. Banyak profesional kuliner juga percaya bahwa makanan dengan senyawa rasa serupa berpadu dengan sangat baik. Tomat dan keju mozzarella, keduanya mengandung asam 4methylpentanoic (senyawa perasa) yang menjadikannya serasi dan menikmati pizza serasa di surga.

Ilmu di balik mengapa pizza rasanya begitu luar biasa memungkinkan kita untuk lebih mencintai pizza tanpa malu-malu, tetapi kita juga harus tetap sadar berapa banyak pizza yang kita makan. Kadang-kadang sepotong pizza tradisional adalah apa yang kita butuhkan untuk memuaskan keinginan kita, tetapi beberapa alternatif untuk menyesuaikan kandungan gizi dari pizza yang kita makan dapat memungkinkan kita untuk menikmati lebih banyak dari apa yang kita inginkan sambil memberi kita lebih sedikit dari apa yang tidak kita butuhkan.

Sumber : Bisnis.com