Pembuluh Darah di Otak Perempuan Ini Pecah Setelah Menyanyi Bernada Tinggi

Ilustrasi karaoke/Shutterstock
29 Juni 2020 18:37 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Menyanyi dengan nada terlalu tinggi bisa berbahaya bagi orang dengan kondisi tertentu.

Seorang perempuan berusia 55 tahun di Tiongkok hampir mati setelah pembuluh darah di otaknya pecah ketika mencoba menyanyikan nada tinggi saat karaoke.

Dilansir dari World of Buzz, perempuan bermarga Zhang, sedang menghadiri sesi karaoke dengan keluarganya pada 5 Juni ketika dia mencoba untuk menampilkan lagu yang dikenal dengan nada tinggi.

Ketika dia mencoba untuk mencapai nada tinggi, Zhang tiba-tiba merasa sakit kepala dan mual yang menyilaukan dan dia mulai muntah. Dia segera dilarikan ke Rumah Sakit Pusat Kota Dalian di mana CT scan dilakukan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada 2,5 milimeter pecah aneurisma di otak wanita sebelum dia menjalani operasi darurat dua jam yang menyelamatkan hidupnya.

Dalam kasus Zhang, dokter mengatakan bahwa ada aneurisma di otaknya untuk waktu yang lama tanpa menunjukkan gejala apa pun.

Dia mengatakan aneurisma telah berkembang karena tekanan darah tinggi dan diabetes Zhang. Sesi karaoke yang intens kemudian menyebabkan aneurisma meledak.

Jadi, untuk menjawab pertanyaan - apakah karaoke yang intens atau menyanyikan lagu-lagu bernada tinggi menyebabkan pembuluh darah di otak Anda meledak? Asalkan Anda tidak memiliki aneurisma otak yang sudah ada sebelumnya, jawabannya adalah, tidak.

Namun, meski korelasi antara nyanyian intens dan aneurisma otak tidak jelas, penggunaan suara yang salah atau memaksa (berteriak ekstrim, bernyanyi atau berbicara) dapat menyebabkan perdarahan vokal, yang juga melibatkan pecahnya pembuluh darah.

Sumber : Suara.com