Lapar Bisa Pengaruhi Suasana Hati?

Ilustrasi lapar, yang ternyata bikin orang mudah stres shutterstockn
12 Juli 2020 09:47 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Sebuah penelitian baru mengungkapkan bahwa lapar ternyata memang berpengaruh pada suasana hati.

Dilansir dari Science Daily, para peneliti dari University of Guelph telah mengungkapkan bahwa penurunan tiba-tiba glukosa yang kita alami ketika lapar dapat memengaruhi suasana hati.

"Kami menemukan bukti bahwa perubahan kadar glukosa dapat memiliki efek pada suasana hati," kata Prof. Francesco Leri, Departemen Psikologi.

"Saya skeptis ketika orang-orang akan mengatakan kepada saya bahwa mereka menggerutu jika mereka tidak makan, tetapi sekarang saya percaya. Hipoglikemia adalah penekan fisiologis dan psikologis yang kuat," imbuhnya.

Penelitian ini telah diterbitkan dalam jurnal Psychopharmacology. Studi ini meneliti dampak penurunan glukosa mendadak pada perilaku emosional dengan menginduksi hipoglikemia pada tikus.

"Ketika orang berpikir tentang keadaan suasana hati negatif dan stres, mereka berpikir tentang faktor psikologis, belum tentu faktor metabolisme," kata mahasiswa PhD Thomas Horman, yang memimpin penelitian.

"Tapi kami menemukan perilaku makan yang buruk dapat berdampak [pada suasana hati]," imbuhnya.

Tikus-tikus itu disuntik dengan pemblokir metabolisme glukosa yang menyebabkan mereka mengalami hipoglikemia dan kemudian ditempatkan di ruang khusus.

Pada kesempatan terpisah, mereka diberi suntikan air dan ditempatkan di ruang yang berbeda. Ketika diberi pilihan kamar mana yang akan dimasuki, mereka secara aktif menghindari kamar mana mereka mengalami hipoglikemia.

"Jenis perilaku menghindar ini merupakan ekspresi dari stres dan kecemasan," kata Leri.

"Hewan-hewan menghindari kamar itu karena mereka memiliki pengalaman yang menegangkan di sana. Mereka tidak ingin mengalaminya lagi," tambahnya.

Para peneliti menguji kadar darah tikus setelah mengalami hipoglikemia dan menemukan lebih banyak kortikosteron, indikator stres fisiologis. Tikus-tikus itu juga tampak lebih lamban ketika diberi pemblokir metabolisme glukosa.

"Anda mungkin berpendapat bahwa ini karena mereka membutuhkan glukosa untuk membuat otot mereka bekerja," kata Leri.

"Tapi ketika kita memberi mereka obat antidepresan yang umum digunakan, perilaku lamban tidak diamati. Hewan-hewan bergerak secara normal. Ini menarik karena otot mereka masih belum mendapatkan glukosa, tetapi perilaku mereka berubah," tambahnya.

Bagi orang yang mengalami kecemasan atau depresi, hasil studi ini memiliki implikasi untuk perawatan.

"Faktor-faktor yang menyebabkan seseorang mengalami depresi dan kecemasan dapat berbeda dari satu orang ke orang lain. Mengetahui bahwa nutrisi adalah faktor, kita dapat memasukkan kebiasaan makan ke dalam pengobatan yang memungkinkan," kata Horman.

"Temuan ini juga memberikan wawasan tentang hubungan antara depresi dan penyakit seperti obesitas, diabetes, bulimia dan anoreksia," imbuh Horman.

Setelah menetapkan bahwa hipoglikemia berkontribusi terhadap keadaan mood negatif, para peneliti berencana untuk menentukan apakah hipoglikemia kronis jangka panjang merupakan faktor risiko untuk mengembangkan perilaku seperti depresi.

Meskipun melewatkan satu kali makan dapat membuat Anda lapar, temuan ini menunjukkan suasana hati Anda dapat terpengaruh jika melewatkan makan menjadi kebiasaan.

"Suasana hati yang buruk dan makan yang buruk bisa menjadi lingkaran setan di mana jika seseorang tidak makan dengan benar, mereka dapat mengalami penurunan suasana hati, dan penurunan suasana hati ini dapat membuat mereka tidak mau makan," ujar Horman.

"Jika seseorang terus-menerus kehilangan makanan dan terus-menerus mengalami stresor ini, responsnya dapat memengaruhi keadaan emosi mereka pada tingkat yang lebih konstan," imbuhnya.

Sumber : Suara.com