Lakukan Ini jika Bayi Jatuh dari Tempat Tidur

Penjagaan dari orangtua sangat penting untuk menjaga bayi tidak jatuh dari tempat tidur - kidspot.com.au
14 Juli 2020 15:37 WIB Krizia Putri Kinanti Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Orang tua tentu akan panik jika mendapati bayinya jatuh dari tempat tidur.

Dikutip dari Healthline, Selasa (14/7/2020), ada beberapa pemeriksaan cepat dan tepat yang harus Anda lakukan saat mengetahui sang buah hati jatuh dari kasur.

1. Apa yang harus dilakukan terlebih dahulu?

Bayi yang jatuh bisa kehilangan kesadaran. Mereka mungkin terlihat lemas atau tertidur, lalu biasanya mulai sadar dengan cepat.

Bagaimanapun, ini adalah darurat medis. Jika bayi Anda tampaknya mengalami cedera kepala serius, seperti tanda-tanda perdarahan atau ketidaksadaran yang terlihat, segera hubungi layanan darurat setempat. Jangan pindahkan bayi Anda dalam keadaan ini kecuali mereka berisiko tinggi untuk cedera lebih lanjut.

Namun, jika anak Anda muntah atau tampaknya mengalami kejang, balikkan tubuh mereka, jaga leher tetap lurus. Jika Anda melihat pendarahan, berikan tekanan lembut dengan kain kasa atau handuk atau kain bersih sampai bantuan tiba.

Jika bayi Anda tidak tampak terluka parah, angkat dengan lembut dan menghiburnya. Mereka kemungkinan akan takut dan khawatir.

Sambil menghibur, lihat kepala mereka untuk memeriksa tanda-tanda cedera yang terlihat. Anda harus menghubungi dokter Anda setelah jatuh dari tempat tidur jika bayi Anda berusia di bawah 1 tahun.

Jika Anda tidak segera melihat tanda-tanda cedera, tenangkan anak Anda. Setelah bayi Anda tenang, Anda juga ingin memeriksa tubuh mereka apakah ada cedera atau memar.

2. Apa yang harus dilakukan setelah jatuh?

Setelah jatuh, Anda dapat mengantisipasi bahwa gejala akan terjadi. Anak Anda kemungkinan akan mengantuk. Anda mungkin ingin bertanya kepada dokter mereka jika Anda harus membangunkan bayi Anda secara berkala untuk memeriksa gejala gegar otak. Bayi Anda mungkin lebih mudah tersinggung, memiliki rentang perhatian yang lebih pendek, atau muntah. Sakit kepala dan leher juga bisa terjadi.

Namun, jika si kecil bernafas dan bertindak normal, membiarkan anak Anda beristirahat dapat bermanfaat. Jika mereka sulit untuk bangun atau tidak dapat dibangunkan sepenuhnya pada interval normal, mintalah saran dokter.

Anda dapat bertanya kepada dokter anak Anda apakah Anda harus memberikan obat penghilang rasa sakit pada anak Anda dan berapa dosisnya. Dokter anak Anda juga kemungkinan akan menyarankan untuk tidak bermain keras atau keras untuk mengurangi risiko cedera lebih lanjut selama setidaknya 24 jam. 

3. Mencegah cedera

Anda dapat menggunakan kecelakaan ini sebagai kesempatan untuk meningkatkan upaya pencegahan cedera untuk bayi Anda. Bayi tidak boleh ditempatkan di tempat tidur dewasa tanpa pengawasan.

Selain risiko jatuh, bayi bisa terperangkap di antara tempat tidur dan dinding atau tempat tidur dan benda lain. Tempat tidur dewasa sering tidak memenuhi kriteria untuk tidur yang aman yang memiliki boks bayi, seperti kasur yang ketat dan lembaran bawah.

Untuk mencegah jatuh, selalu pertahankan setidaknya satu tangan pada bayi di permukaan apa pun, seperti meja ganti atau ranjang dewasa. Jangan meletakkan bayi Anda di kursi mobil atau "kursi goyang" di atas meja atau permukaan yang tinggi lainnya, bahkan jika mereka diikat.

Bertindak cepat dan memperhatikan bayi Anda dapat mengurangi risiko bahwa jatuh akan mengakibatkan cedera lebih lanjut. Anda mungkin perlu terus mengawasi bayi Anda selama sebulan untuk memastikan bahwa efek jangka panjang dari cedera otak belum terjadi. Terlibat dalam pencegahan jatuh di masa depan dapat membantu memastikan bahwa Anda tidak harus melalui kekhawatiran dan kepanikan jatuh lagi dari tempat tidur.

Sumber : Bisnis.com