Ada Ratusan Kandidat Vaksin Virus Corona, Ini Cara Kerjanya..

Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock
16 Juli 2020 07:27 WIB Novita Sari Simamora Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Saat ini sudah ada 160 kandidat vaksin virus corona yang tersebar di seluruh dunia. Ada peneliti yan mengembangkan vaksin melalui hidung dan suntikan.

Virus corona (Covid-19) menyerang selaput lendir atau jaringan licin yang melapisi permukaan organ-organ internal seperti paru-paru dan saluran pernapasan dan menangkap patogen yang mencoba masuk ke dalam tubuh.

Di bawah berbagai tahap perkembangan adalah injeksi intramuskular konvensional, beberapa penelitian kelompok dan perusahaan, termasuk di Amerika Serikat, Kanada dan India, sedang mengerjakan vaksin nasal coronavirus.

BACA JUGA : 260 Warga DIY Berhasil Sembuh dari Virus Corona

Alih-alih menusukkan ke lengan atas, jenis vaksin ini akan dikirim ke saluran pernapasan, baik melalui semprotan hidung atau pengiriman aerosol.

Sebab virus corona infeksi pernafasan dan menyerang jalan napas. Para ilmuwan dari Universitas Oxford dan Imperial College Inggris dan Universitas Yale AS mengatakan bahwa pemberian vaksin di titik masuk akan melatih mukosa untuk mengidentifikasi Covid-19 dan memblokirnya agar tidak melewatinya.

Para ilmuwan telah mengidentifikasi dua jenis sel tertentu di hidung sebagai titik infeksi awal yang mungkin untuk masuknya virus corona.

Selaput lendir adalah jaringan licin yang melapisi permukaan organ dalam seperti paru-paru dan saluran pernapasan dan menangkap patogen yang mencoba masuk ke dalam tubuh.

BACA JUGA : Berhasil Sembuh, 32 Warga di DIY Lolos dari Virus Corona 

"Harapannya adalah bahwa vaksin mukosa akan melakukan semua yang dapat dilakukan oleh pesaing intramuskuler dan lebih banyak lagi, meningkatkan serangan multi-cabang terhadap virus corona sejak saat ia mencoba untuk menembus hambatan tubuh," kata Deepta Bhattacharya, seorang ahli imunologi di New York Times. University of Arizona, seperti yang dikatakan.

Apa itu vaksin hidung / mukosa?

Vaksin intranasal dikirim ke saluran pernapasan, disemburkan melalui hidung atau mulut, untuk menargetkan sel-sel kekebalan yang ditemukan di sekitar jaringan mukosa.

Sementara vaksinasi intramuskular terutama menginduksi respon antibodi, vaksinasi hidung bermanfaat karena memicu mukosa, serta kekebalan sistemik. Selain itu, vaksinasi intranasal juga dapat menawarkan perlindungan di situs mukosa lainnya seperti paru-paru, usus dan saluran genital.

Bagaimana cara kerja vaksin hidung Covid-19?

Sel T dan sel B adalah komponen seluler utama yang merespon imun tubuh. Dalam keadaan normal, setelah vaksinasi, sel B akan memberikan antibodi - disebut IgG - untuk mencari patogen. Sel-sel lain, yang disebut sel T, membantu sel B memproduksi antibodi atau mencari dan menghancurkan sel yang terinfeksi.

Dalam kasus vaksinasi intranasal, sel-sel B yang berada di sekitar jaringan mukosa dapat membuat jenis lain dari antibodi - disebut IgA - yang memainkan peran besar dalam menyembuhkan usus dan patogen saluran napas.

Sel T yang berdekatan kemudian dapat mengingat fitur patogen spesifik dan berpatroli di tempat yang pertama kali virus corona berada.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia