6 Langkah Mengatur Dapur Agar Rapi dan Memasak Makin Nyaman

Ilustrasi. - Freepik
21 Juli 2020 21:27 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Dapur merupakan bagian rumah yang biasanya berada di belakang. Namun, fungsi dapur sebenarnya sangat penting karena berhubungan dengan menyiapkan bahan makanan, menyantap makanan, atau bahkan berkumpul dengan anggota keluarga.

Nah, agar semua kegiatan di dapur berlangsung nyaman dan menyenangkan, pastikan Anda mengatur dapur agar tertata dengan rapi.

Baca juga: Sejarah Klepon, Makanan dari Jawa yang Sudah Dikenalkan ke Belanda Sejak Pertengahan Abad 20

Dilansir dari Huffpost, koki profesional berbagi kiat cara mereka mengatur dapur di rumah mereka.

1. Simpan sisa makanan dalam wadah tertutup dan simpan di tempat yang terlihat

Memasak dalam jumlah besar bisa menjadi teknik menghemat waktu dan mengurangi jumlah peralatan yang harus dicuci. Tapi, penting untuk diingat untuk menghabiskan makanan sebelum menjadi basi atau rusak.

"Sisa makanan harus disimpan di kulkas, di dalam wadah yang rapat dan dapat dilihat, sehingga tidak akan dilupakan," kata Palak Patel, seorang koki di Institute of Culinary Education, mengatakan kepada HuffPost.

Baca juga: Mengenal Klepon yang Viral karena Disebut Tidak Islami, Saat Makan Harus Hati-Hati

Dia merekomendasikan untuk menggunakan wadah kaca dengan tutup yang rapat, karena itu yang terbaik untuk menjaga agar sisa makanan yang dimasak tetap segar.

2. Gunakan whiteboard untuk menulis stok bahan makanan yang ada di kulkas

Dengan cara ini, Anda akan lebih mudah mengetahui apa yang Anda miliki di dapur, dan bahan makanan apa yang bisa Anda gunakan.

Dan ketika ada bahan makanan penting yang habis, Anda bisa segera menyetok ulang tanpa harus mengecek ke dalam kulkas.

3. Simpan bahan yang biasa digunakan agar mudah dijangkau, dan singkirkan apa yang tidak Anda gunakan

Sudah waktunya untuk menata dapur Anda layaknya Marie Kondo. “Bersihkan hal-hal yang tidak kamu butuhkan! Ramuan lama dari resep yang Anda coba lima tahun lalu dan Anda tidak pernah menggunakannya lagi, barang yang sudah kadaluwarsa yang tidak ingin Anda buang - buang semuanya! " kata Uyen Kirshenbaum, koki pastry dan pendiri Kirsh Baking Company.

“Membersihkan lemari dapur dan hanya memasukkan bahan-bahan yang Anda butuhkan, akan membuat Anda lebih efisien. Letakkan bahan-bahan yang paling sering Anda gunakan dan yang memiliki masa simpan lebih pendek di bagian depan.”

Anda mungkin tergoda untuk menyimpan minyak goreng dan bahan-bahan yang biasa digunakan di dekat kompor untuk akses yang lebih mudah. Tetapi, panas dapat memperpendek umur simpan dan memperburuk kualitas produk-produk ini.

"Aku menyimpan rempah-rempah, minyak zaitun, dan bahan-bahan sensitif lainnya di tempat terpisah yang jauh dari kompor, di tempat yang sejuk dan kering." Kata Patel.

4. Atur bahan-bahan dapur berdasarkan bagaimana Anda menggunakannya

Selain menjaga agar minyak goreng dan bumbu-bumbu yang paling sering digunakan tetap terjangkau, akan sangat membantu untuk membuat bahan-bahan kue terpisah dari bahan-bahan masakan yang gurih, dan bahkan lebih jauh lagi dibagi berdasarkan masakan.

Patel memisahkan bahan kue dari rempah-rempah India, dan paprika kering dari kacang. "Untuk bahan-bahan lain, memisahkan berdasarkan masakannya, membantu saya mengambil bahan dengan mudah ketika membuat suatu resep," katanya.

Selain mengelompokkan bahan-bahan serupa secara bersama-sama, Patel menggunakan toples-toples kaca kecil dan murah yang membuat semuanya seragam. Karena dapat ditumpuk, mereka juga memungkinkannya untuk mengoptimalkan ruang kabinet. "Saya juga suka label dan banyak menggunakannya!" dia berkata.

5. Temukan rumah untuk semua yang ada di dapur Anda

Pastikan bahwa semuanya, mulai dari rempah-rempah, bumbu, dan minyak goreng, hingga pisau dan spatula, memiliki tempat khusus di dapur Anda. Ini akan membantu proses persiapan, saat memasak, dan proses pembersihan berjalan mulus.

"Jika Anda harus memikirkan di mana suatu berada, maka itu artinya dapur tidak terorganisir secara efektif. Anda seharusnya tidak benar-benar harus melihat - ambil saja apa yang Anda butuhkan, karena Anda tahu itu akan ada di sana, bersih, dan siap digunakan,” kata Qian Zhang, pemilik The Dumpling Lady (truk makanan yang berbasis di Charlotte, North Carolina dengan sebuah kios di Optimist Hall), seperti dilansir dari HuffPost.

Pertimbangkan untuk tidak menggunakan piranti spesifik yang hanya memiliki satu fungsi, seperti pembuka kaleng elektrik, penekan bawang putih, dan pemotong telur. Selain membutuhkan lebih banyak ruang penyimpanan, ini juga membutuhkan lebih banyak waktu untuk digunakan dan dibersihkan.

"Berinvestasilah pada satu pisau favorit yang bisa melakukan semua pekerjaan itu," katanya.

Jika setelah mengurangi barang-barang di dapur namun Anda masih kesulitan menutup laci, pertimbangkan untuk menyimpannya di meja. "Canister adalah teman terbaikmu!" kata Greg Rales, pemilik dan pembuat roti Red Gate Bakery.

"Saya punya canister pasangan dan mencoba mengaturnya baik berdasarkan bahan (karet, kayu, logam), atau berdasarkan fungsi (biasanya memisahkan antara piranti untuk memasak dan membuat kue)."

"Cobalah untuk mengatur berbagai hal berdasarkan fungsinya," kata Rales.

6. Ketika tiba saatnya memasak atau memanggang, pastikan semua ada di tempatnya

Persiapkan bahan-bahan dalam resep sebelum Anda mulai memasak. Pikirkan saja seperti apa saat Anda menonton pertunjukan memasak, dan koki sudah menyiapkan semua sayuran mereka dalam mangkuk kaca kecil yang bagus.

“Ini akan sangat membantu dan akan membuat semuanya jadi lebih cepat,” kata Rales.

"Lakukan semua pemotongan, pengukuran, dan persiapan sebelum Anda mulai benar-benar memasak, dan Anda akan melewatinya dengan mudah."

Mempersiapkan dan mengukur dengan tenang semua yang Anda butuhkan sebelum menyalakan kompor atau oven, akan memastikan Anda tidak terburu-buru untuk menemukan bahan dan memperhatikan tugas yang sedang dihadapi. Ini berarti, lebih sedikit risiko melakukan kesalahan di dapur.

Sumber : Suara.com