Acara Kumpul Keluarga Jadi Momen Rawan Penularan Covid-19

Ilustrasi. - Ist/Freepik
03 September 2020 20:57 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Acara keluarga diketahui menjadi tempat potensial penularan Covid-19.

Kumpul keluarga di era Covid-19 mungkin tampak seperti alternatif yang lebih aman daripada restoran dan bar. Tapi ahli kesehatan masih menyarankan agar mereka tidak melakukannya.

Kasus terkait Covid-19 menyebar semakin dekat ke rumah. Dilansir dari New York Post, sebanyak 71 persen pasien COVID-19 yang mengejutkan di San Bernardino County, California, antara pertengahan Juni hingga pertengahan Juli mengatakan mereka berada di acara keluarga dua minggu sebelum diagnosis mereka.

Hingga 228 orang dari 319 yang diwawancarai oleh pelacak kontak, penyelidik yang menentukan sumber infeksi dan bagaimana penyebarannya dari satu orang, mengatakan bahwa mereka menghadiri pertemuan besar, menurut Departemen Kesehatan daerah itu.

Studi kasus San Bernardino merefleksikan potensi masalah nasional yang penularan virus corona pada orang yang dicintai atau keluarga saat kasus melonjak di seluruh negeri.

BACA JUGA: Program Subsidi Gaji Bisa Berlanjut Tahun Depan, Ini Syaratnya

Hampir setengah (44 persen) kasus baru Covid-19 di negara bagian Maryland ditelusuri berasal dari pertemuan keluarga dibandingkan dengan 23 persen dari pesta rumah dan 21 persen dari acara yang diadakan di luar ruangan, Larry Hogan, gubernur negara bagian, tweet minggu lalu.

Setidaknya 41 kasus di North Carolina ditelusuri berasal pertemuan keluarga besar, menurut The Charlotte Observer.

Keluarga mungkin putus asa untuk bersatu kembali setelah dipisahkan selama berbulan-bulan, tetapi pejabat kesehatan mendesak untuk tidak berkumpul karena berpotensi menyebarkan virus tanpa gejala ke kerabat yang lebih tua dan lebih rentan.

"Kami masih dalam pandemi global," kata Dr. Matt Heinz, seorang dokter rumah sakit dan internis yang berbasis di Tucson, Arizona kepada FOX News Kamis.

“Kami tidak memiliki terapi yang dapat disembuhkan dan kami tidak memiliki vaksin sehingga risikonya tidak berubah. Dengan siapa pun Anda bersama - apakah itu keluarga; apakah itu sekelompok teman - harus ada penegakan jarak sosial yang ketat, penggunaan masker setiap saat, dan harus dihindari di dalam ruangan. ”


Heinz menambahkan bahwa dia baru-baru ini merawat seorang pasien yang tertular Covid-19 setelah menghadiri reuni keluarga sekitar 60 orang di Colorado.

"Satu orang di ruangan yang terdiri dari 15 hingga 20 orang, bahkan dengan masker, berpotensi menimbulkan risiko terutama datang ke lingkungan di mana AC bersirkulasi di ruang tertutup," kata Heinz .

Sumber : Suara.com