Hasil Studi, Penyebaran Covid-19 dalam Konser Indoor Rendah

Ilustrasi. - Ist/Freepik
05 November 2020 12:27 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pandemi virus Covid-19 membuat banyak aktivitas dibatasi terutama kerumunan. Akibatnya, banyak kegiatan konser dibatalkan untuk menghindari kerumunan banyak orang yang berpotensi memunculkan klaster Covid-19 baru.

Meski banyak yang beralih mengadakan konser virtual, tidak sedikit juga penggemar yang mengaku rindu untuk menonton konser secara langsung.

Seolah angin segar, sebuah studi yang dilakukan oleh peneliti Jerman menunjukkan konser musik yang dilakukan di dalam ruangan atau indoor berisiko kecil menyebarkan virus corona.

Baca juga: Satu Bulan Ditugasi Jokowi Tangani Covid-19, Luhut Sebut Ada Ketidaksesuaian Data

"Secara keseluruhan, dampak dari acara pertemuan massal di dalam ruangan terhadap beban infeksi rendah, jika konsep kebersihan diterapkan dan ventilasi yang memadai tersedia," kata penulis studi, dilansir Fox News.

Tim peneliti dari Martin Luther University of Halle-Wittenberg menguji tiga skenario (tanpa batasan, dengan) batasan sedang, dan dengan batasan yang ketat) dan menggunakan alat pelacakan kontak untuk menilai 'kontak dekat' antar penonton.

Peneliti juga mempelajari distribusi aerosol dan eksposur yang dihasilkan penonton konser.

Konser diadakan pada 22 Agustus kemarin di Arena Leipzig dengan 1.212 peserta, kurang dari target peneliti sebanyak empat ribu. Semua peserta dinyatakan negatif virus corona pada dua hari menjelang acara.

Baca juga: Pakar: Selama Pandemi Covid-19, Keluarga Irit Pengeluaran untuk Pangan

Skenario simulasi dengan batasan ketat (seperti tempat duduk dengan jarak sebuah papan catur atau tempat duduk berpasangan berjarak 1,5 meter dengan lebih banyak pintu masuk arena) menunjukan proses masuk ke ruang konser memberikan peluang besar bagi penonton untuk saling berada dalam jarak dekat.

"Tanpa peningkatan (kasus) yang besar," sambung mereka.

Peneliti juga menemukan, meletakkan nozzle jet di dekat sudut atap arena untuk mengalirkan udara ke bawah dapat meningkatkan aliran udara sehingga mengurangi kepadatan aerosol.

"Sistem ventilasi buruk dapat menyebabkan tingkat paparan aerosol yang jauh lebih tinggi dan dengan demikian dapat menyebabkan tingginya jumlah infeksi," lanjut peneliti.

Selain itu, survei yang diberikan kepada peserta menemukan 89 persen dari mereka tidak akan bermasalah dengan pemakaian masker N95.

"Terkadang sedikit membatasi (pernapasan), tetapi mereka dapat membiasakan diri dengan cepat," tulis mereka.

Namun, beberapa ahli mempertanyakan penerapan di kehidupan nyata.

Peneliti juga memperingatkan bahwa studi ini memiliki beberapa keterbatasan, seperti banyak yang tidak diketahui tentang penularan virus corona melalui udara, di antara faktor lainnya.

Temuan telah diterbitkan di medRxiv sebelum peer review.

Sumber : Suara.com