Hasil Studi: Kehilangan Lemak di Kulit Muka Bikin Wajah Keriput dan Tua

Ilustrasi. - Freepik
28 Januari 2021 21:37 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Banyak hal yang menyebabkan wajah terlihat keruput menurut hasil penelitian terbaru.

Bukan hanya gravitasi, peneliti Amerika Serikat percaya bahwa kehilangan lemak di dekat permukaan kulit bisa menjadi alasan mengapa kulit wajah mulai kendur.

Terlepas dari krim yang Anda gunakan atau makanan yang Anda makan, kulit kendur masih merupakan bagian dari penuaan yang tidak diinginkan. Namun para peneliti juga menyataka bahwa kulit kendur terjadi ketika jaringan lunak wajah hilang dari waktu ke waktu.

Dalam sebuah studi baru yang terbit pada American Society of Plastic Surgeons (ASPS), Aaron Morgan, MD, dari Medical College of Wisconsin dan rekan-rekannya mempelajari 19 pasien yang menjalani komputasi tomografi (CT) scan kepala pada dua kesempatan setidaknya dalam satu dekade.

Melansir dari Healtshots, meskipun pasien tidak menjalani operasi pengencangan wajah atau prosedur kosmetik lainnya pemindaian terbukti berguna untuk mengukur perubahan timbunan lemak di bagian tengah wajah (area antara mata dan mulut) dari waktu ke waktu. Rata-rata pasien berusia 46 tahun pada saat pemindaian awal dan 57 tahun saat tindak lanjut.

Meski temuannya bervariasi di antara pasien, hasilnya menunjukkan hilangnya volume lemak bagian tengah wajah yang pasti dan terukur. Volume total lemak wajah menurun dari sekitar 46,50 cc (sentimeter kubik) pada pemindaian awal menjadi 40,8 cc pada pemindaian lanjutan. Penurunan timbunan lemak terjadi sekitar 12,2 persen.

Volume lemak di kompartemen superfisial, tepat di bawah kulit menurun rata-rata 11,3 persen.

Temuan ini memberikan bukti langsung yang menyatakan bahwa kehilangan volume lemak berdampak pada penuaan wajah .

“Secara khusus, kami berpikir bahwa kehilangan lemak wajah dalam menghilangkan topangan menyebabkan pendalaman lipatan nasolabial yang membentang dari hidung ke mulut. Sedangkan lemak yang hilang lebih dekat ke permukaan membuat pipi tampak kempes,” jelas dokter Morgan.

"Variasi dalam penurunan volume lemak juga dapat menjelaskan cekungan terkait penuaan di sekitar mata dan rahang, bagian atas wajah memiliki lebih sedikit lemak, sehingga saat kehilangan lemak bagian atas wajah akan lebi terlihat,” imbuhnya.

Sumber : Suara.com