Manfaat Tersembunyi dari Makan Bersama Keluarga

Ilustrasi. - Freepik
10 Februari 2021 19:27 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JOGJA - Sebuah studi baru oleh University of Illinois, Chicago, menyatakan bahwa makan bersama keluarga memang hal yang sederhana, tapi ini bisa memberikan banyak manfaat.

Berdasarkan penelitian, makan tepat waktu, konsumsi makanan sehat atau menyiapkan makan terlebih dahulu masih kurang efektif untuk kesehatan kita secara keseluruhan.

Menurut para ahli, waktu makan bersama keluarga harus mulai diperhatikan dan menjadi prioritas yang sering dilakukan.

Para ilmuwan telah mengevaluasi lebih dari 500 keluarga dengan anak usia sekolah dasar di seluruh negara bagian Illinois. Para peserta diminta untuk menjawab pertanyaan seputar keamanan pangan, perencanaan makanan, dan waktu makannya.

Kemudian, para peneliti menganalisis data pola makan dan mengidentifikasi tiga kelompok atau profil keluarga yang berbeda.

Kelompok pertama yang terdiri dari 55 persen peserta melaporkan tingkat kekacauan rumah tangga yang paling rendah di antara lainnya.

Kelompok kedua yang mencakup 27 persen peserta memiliki tingkat kepercayaan diri yang rendah dalam menyiapkan dan merencanakan makanan.

Kelompok ketiga yang terdiri dari 18 persen peserta memiliki tingkat ketahanan pangan yang lebih tinggi di antara dua kelompok lainnya.

Tetapi, orang dalam kelompok ketiga ini melaporkan tingkat kekacauan rumah tangga yang serupa dengan kelompok kedua.

Jadi, makan bersama keluarga secara stabil sangat penting untuk diri sendiri, selain pola makan yang sehat dan seimbang. Adapun manfaat lain dari makan bersama keluarga seperti yang dilansir dari Times of India, antara lain:

1. Mencegah masalah psikososial

Menurut peneliti Kanada, makan bersama keluarga bisa mencegah masalah gangguan makan, penggunaan narkoba, perilaku kekerasan, depresi, dan pikiran untuk bunuh diri pada remaja.


2. Menurunkan berat badan

Sebuah studi dalam Journal of Pediatrics menemukan korelasi langsung antara frekuensi makan bersama keluarga di masa remaja dan penurunan berat badan selama 10 tahun ke depan. Hasilnya menyimpulkan keluarga harus menyempatkan waktu setidaknya 1 atau 2 kali untuk makan keluarga demi melindungi anak-anaknya.

3. Meningkatkan harga diri

Anak-anak yang terbiasa makan bersama keluarga akan merasa lebih nyaman dan percaya diri dengan dirinya sendiri. Karena, rutinitas ini bisa mendorong mereka untuk meceritakan aktivitasnya.

Sumber : suara.com