Turunkan Tekanan Darah Tinggi dengan 3 Minuman Ini

Secangkir teh hijau - istimewa
27 April 2021 12:27 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Bisnis.com, JAKARTA - Tekanan darah harus diperhatikan, terutama yang memiliki penyakit tekanan darah tinggi. Tekanan darah tinggi, juga dikenal sebagai hipertensi, dikenal sebagai "silent killer" karena biasanya tanpa gejala. Jika tekanan darah yang mendorong dinding pembuluh darah Anda meningkat drastis, Anda mungkin mengalami perubahan nyata yang meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke.

Untungnya, ada beberapa minuman yang diketahui membantu menurunkan bacaan Anda dan mengurangi risiko hipertensi yang terkait dengan kondisi tersebut seperti berikut ini dilansir dari Express:

1. Susu rendah lemak

Susu rendah lemak tinggi fosfor, kalium dan kalsium yang merupakan tiga nutrisi yang berhubungan dengan penurunan hipertensi.

Susu rendah lemak juga diperkaya dengan vitamin D, vitamin yang meningkatkan tekanan darah yang sehat.

Menurut sebuah studi di British Journal of Nutrition, memilih untuk mengganti produk susu berlemak penuh dengan versi rendah lemak juga dapat membantu menurunkan tekanan darah.

Alasannya adalah bahwa produk susu berlemak penuh mengandung asam palmitat dalam jumlah yang signifikan, yang dapat memblokir sinyal yang mengendurkan pembuluh darah, memungkinkan darah mengalir dengan bebas.

Arteri yang tetap kencang dan menyempit dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, penulis penelitian menjelaskan.

2. Jus delima

Jus buah delima seperti susu rendah lemak sarat dengan kalium dan nutrisi sehat jantung lainnya dan memiliki aktivitas antioksidan tiga kali lipat dari teh hijau atau anggur merah.

Sebuah tinjauan tahun 2017 terhadap studi klinis yang sehat menemukan bahwa dengan minum jus delima secara teratur dapat menurunkan tekanan darah secara signifikan.

Dalam salah satu penelitian, minum jus delima meningkatkan tekanan darah sistolik terlepas dari berapa minggu peserta meminumnya.

3. Teh

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Archives of Internal Medicine, para peneliti mengamati efek minum teh selama beberapa dekade terakhir terhadap risiko tekanan darah tinggi pada 1.507 pria dan wanita China yang tinggal di Taiwan yang tidak memiliki riwayat tekanan darah tinggi sebelumnya.

Para peneliti menemukan mereka yang minum setidaknya setengah cangkir teh hijau atau oolong kekuatan sedang per hari selama setahun memiliki risiko 46 persen lebih rendah terkena hipertensi daripada mereka yang tidak minum teh.

Di antara mereka yang minum lebih dari dua setengah cangkir teh per hari, risiko tekanan darah tinggi berkurang hingga 65 persen.

Untuk manfaat kesehatan tambahan, para ahli merekomendasikan menambahkan irisan lemon ke minuman Anda.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition and Metabolism menemukan bahwa wanita di Jepang yang berjalan secara teratur dan mengonsumsi lemon setiap hari memiliki tekanan darah lebih rendah dibandingkan mereka yang tidak.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengidentifikasi peran lemon dalam peningkatan ini dan untuk mengetahui apakah mengonsumsi lemon dapat membantu mengurangi tekanan darah karena berjalan kaki setiap hari juga dapat menurunkan tekanan darah.

Sumber : Bisnis.com