Advertisement

Pria yang Kesepian di Usia 40 Tahunan Rentan Kena Penyakit Ini

Mia Chitra Dinisari
Jum'at, 07 Mei 2021 - 07:17 WIB
Nina Atmasari
Pria yang Kesepian di Usia 40 Tahunan Rentan Kena Penyakit Ini Seseorang merasakan kesepian - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Hasil studi menyebutkan bahwa kesepian di antara pria paruh baya meningkatkan risiko kanker mereka. Selain itu, menjadi lajang pada saat didiagnosis sering kali mengarah pada hasil yang lebih buruk, memberikan prognosis yang lebih buruk.

Sebuah studi 20 tahun dari Finlandia juga menemukan bahwa kesepian dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker.

Tidak jelas mengapa kesepian memiliki hubungan yang lebih kuat dengan kanker dibandingkan dengan isolasi sosial, tetapi itu dapat dikaitkan dengan kepuasan, kata penulis utama Siiri-Liisi Kraav, MSc, seorang mahasiswa PhD di University of Eastern Finland.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Bagi banyak orang, tingkat kontak sosial mereka (isolasi sosial) memuaskan, dan tidak selalu menyebabkan penderitaan. Namun, kesepian menurut definisi mencakup ketidakpuasan dengan situasi," kata Kraav dilansir dari webmd.

Mengapa kesepian dapat menyebabkan risiko kanker yang lebih besar masih belum jelas, tetapi salah satu kemungkinannya adalah peradangan, kata Kraav. Kesepian bisa menyebabkan peradangan itu sendiri.

Penemuan ini merupakan seruan untuk bertindak, Kraav menyarankan. "Kesepian memiliki banyak efek yang merugikan kesehatan; peningkatan kejadian kanker hanyalah salah satunya. Jadi, penting untuk mencegah efek negatif ini dengan mengembangkan intervensi yang efektif untuk kesepian dan secara rutin menyaring kesepian."

Studi ini dipublikasikan pada Mei di Psychiatry Research.

"Ada banyak penelitian yang mengaitkan isolasi sosial dan kesepian dengan semua penyebab kematian dan hasil kardiovaskular, tetapi kurang spesifik untuk kanker," kata Julianne Holt-Lunstad, PhD, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Dampak kesehatan dari kesepian dan isolasi sosial yang dipicu oleh pandemi mungkin tidak sepenuhnya dipahami selama "tahun atau dekade mendatang," Holt-Lunstad, seorang profesor di Universitas Brigham Young di Utah, mengatakan kepada Medscape. "Sementara saya berharap mayoritas orang akan tangguh atau pulih, saya menduga setidaknya sebagian dari populasi akan memiliki efek kronis. Oleh karena itu, kita perlu terus mempelajari masalah ini dan memprioritaskan mengatasinya dalam kesehatan masyarakat."

Advertisement

Studi Finlandia melibatkan 2.570 pria, berusia 42-61 tahun.

Setelah rata-rata 20,4 tahun, 649 pria dalam penelitian (25,3%) telah mengembangkan kanker dan 283 meninggal karena penyakit tersebut. Mereka rata-rata berusia 70 tahun ketika didiagnosis, dan kanker yang paling umum adalah prostat (9,2%), paru-paru (3,4%), dan kolorektal (3,1%).

Pasien yang mengidap kanker "lebih tua daripada rekan mereka yang sehat, minum lebih banyak alkohol, dan lebih sering menjadi perokok," kata para penulis.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Ratusan Mahasiswa Universitas Amikom Yogyakarta Terima Beasiswa Pendamping PKH

Sleman
| Minggu, 25 September 2022, 23:37 WIB

Advertisement

alt

Freeport Indonesia Buka Lowongan Kerja, Gajinya Tak Main-Main!

News
| Minggu, 25 September 2022, 23:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement