Simak Beragam Manfaat Kolagen bagi Kesehatan Kulit

Kolagen bermanfaat bagi kesehatan. -
13 Mei 2021 18:07 WIB Janlika Putri Indah Sari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA --Kolagen kian populer ditawarkan oleh beragam produk kecantikan. Kandungannya dipercaya baik bagi perawatan kulit.

Kolagen adalah protein yang memiliki peran penting  terhadap tubuh di usia 50, 60, atau bahkan 70 tahun. Melansir dari herwold, Kamis (13/5/21), ahli naturopati,  Will Shannon, menjelaskan kolagen adalah protein utama yang ditemukan dalam tubuh manusia.

 “Itu membuat sekitar 25 hingga 35 persen dari semua jaringan ikat di tubuh. Orang-orang mengaitkannya dengan kulit tetapi itu juga ada di otot, tulang, tendon, ligamen, dan bahkan di gigi Anda," jelasnya.

Betapapun pentingnya, Will mengatakan bila kehilangan kolagen dimulai sejak usia 20-an. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kita kehilangan sekitar 1 persen kolagen per tahun seiring bertambahnya usia.

"Jika Anda ingin meningkatkan kadar kolagen setelah 50, Anda dapat mengonsumsi suplemen kolagen oral, serta mengambil langkah untuk makan lebih baik," kata Will.

Meningkatkan kadar kolagen  dapat berdampak positif untuk memperlambat penurunan masa tulang, membangun otot yang dapat membantu menurunkan berat badan, serta memudahkan untuk turun ke lantai saat bermain dengan anak-anak.

Para ahli juga percaya kolagen dapat meningkatkan kesehatan usus, yang menghasilkan manfaat kesehatan yang luas. Seperti kesehatan mental yang lebih baik dan lebih sedikit gangguan perut.

" Saya lebih suka mengambil pendekatan alami, jadi hal pertama yang harus dicoba adalah makan makanan yang kaya kolagen secara alami. Pilih ikan, daging, dan buku harian.  Lalu lihat apakah Anda juga ingin mencoba suplemen kolagen,” saran Will.

Suplemen bukan satu-satunya cara, tetapi yang pasti merupakan pilihan. Sumber utama kolagen makanan yang digunakan dalam suplemen terbuat dari daging sapi atau dari laut. Will telah memperhatikan kolagen laut  sering diekstraksi dari sisik dan kulit ikan - semakin populer.

Orang yang sadar lingkungan lebih mencari kolagen yang diekstraksi dari makanan laut daripada hewan darat. Ikan, krill, rumput laut, dan rumput laut juga padat dengan mineral, seperti yodium dapat digunakan oleh tubuh  untuk  meningkatkan produksi kolagen.

 Tidak ada diskusi tentang kolagen yang dapat mengabaikan tren kaldu tulang. Selain mudah dibuat dengan cara merebus tulang hewan secara perlahan, kini lebih banyak dijual dalam bentuk cair dan dehidrasi.

“Sebelum suplemen kolagen, ibu dan nenek kami membuat kaldu tulang yang kaya kolagen,” kata Will.

 Anda  dapat menggunakan kaldu tulang sebagai sumber kolase, tetapi ingat juga tulang mengandung kalsium dan protein yang tinggi sehingga berguna  untuk  menghadapi penyakit.

Jika Anda mengonsumsi suplemen kolagen atau minum kaldu tulang, pertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen vitamin A, C, dan E atau makan makanan kaya antioksidan untuk membantu tubuh  memanfaatkannya secara maksimal.

 Makanan yang mendorong tubuh  untuk membuat sel-sel baru yang sehat seperti buah segar dan sayuran hijau gelap  mendukung penyerapan kolagen Anda.

 Minyak yang bagus seperti biji rami dan alpukat, ditambah kacang-kacangan dan biji-bijian, juga bisa sangat membantu. Krim kolagen topikal khasiatnya masih diperdebatkan dengan hangat. Dengan perawatan kulit, itu tergantung pada berat molekul bahan dan apakah cukup kecil untuk melewati dermis.

Bicaralah dengan terapis kecantikan atau dokter kulit  apakah  persiapan itu patut dicoba.

Meningkatkan sirkulasi Anda melalui olahraga ringan atau pijatan juga dapat membuat perbedaan positif. Setiap sel dalam tubuh Anda membutuhkan darah untuk memberi makan dan membuang racunnya.  

 "Menghindari kerusakan kolagen kembali ke penyesuaian gaya hidup, seperti tidak merokok dan meminimalkan alkohol, gula, kafein, dan kurangi makanan olahan," tutup Will.

Sumber : Bisnis Indonesia