Hasil Penelitian, Diabetes Bisa Memicu Penyakit Liver yang Parah

Ilustrasi Diabetes Melitus - Istimewa
21 Mei 2021 01:17 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Penyakit hati berlemak nonalkohol hingga saat ini belum ada obatnya. Namun, mengontrol gula darah dapat membantu mengurangi risiko jaringan parut hati dan perkembangan penyakit tersebut.

Menurut sebuah studi baru oleh para peneliti Duke Health, rata-rata kadar glukosa darah tiga bulan pasien dengan penyakit hati berlemak non-alkohol memengaruhi kemungkinan mereka memiliki jaringan parut yang lebih parah di hati, yang dapat menyebabkan gagal hati.

Penulis utama studi tersebut, ahli endokrinologi Duke Health Anastasia-Stefania Alexopoulos, M.B.B.S., mengatakan penyakit hati yang parah terkait dengan perlemakan hati sedang meningkat.

Baca juga: WHO: Tiap Tahun Ratusan Ribu Orang Meninggal karena Kerja Berjam-jam

"Ini menjadi salah satu penyebab utama transplantasi hati dan kematian hati," kata Alexopoulos dilansir dari MedicalXpress.

"Tapi kami tidak memiliki pengobatan efektif yang disetujui FDA, jadi yang terpenting adalah menemukan hal-hal lain yang dapat kami lakukan untuk membantu menurunkan risiko penyakit hati berlemak yang berkembang menjadi hasil yang sangat buruk ini." tambhanya.

Penelitian tersebut, yang muncul secara online di jurnal Hepatology, memeriksa kadar glukosa yang didokumentasikan dari 713 pasien dewasa dengan penyakit hati berlemak sebelum biopsi hati.

Baca juga: Jangan Takut Mengonsumsi Telur, Ini Manfaatnya untuk Tubuh

Tim, termasuk rekan penulis senior yang bekerja sama dengan profesor Andrea Coviello, MD, dan profesor Manal F. Abdelmalek, MD, keduanya di Departemen Kedokteran menemukan bahwa rata-rata kadar glukosa darah yang lebih tinggi pada tahun menjelang biopsi hati dikaitkan dengan lebih banyak pembengkakan sel hati yang parah. Untuk setiap peningkatan 1 poin persentase dalam hemoglobin HbA1c (ukuran kadar glukosa rata-rata) pada tahun sebelum biopsi, kemungkinan terjadinya fibrosis parah meningkat sebesar 15%.

Demikian pula, para peneliti juga menemukan bahwa mereka dengan kontrol glukosa sedang selama lima tahun, daripada kontrol yang baik, memiliki pembengkakan sel hati yang lebih parah dan kemungkinan lebih tinggi untuk memiliki jaringan parut hati lanjut.

Alexopoulos mengatakan temuan ini sangat penting untuk pasien diabetes karena sebagian besar dari populasi pasien tersebut juga memiliki penyakit hati berlemak non-alkohol.

"Saya sangat berharap agar lebih banyak orang yang mengobati diabetes menyadari perlemakan hati," kata Alexopoulos.

Alexopoulos juga mengatakan temuan tersebut dapat mengarahkan dokter untuk mempertimbangkan kembali pendekatan pengobatan diabetes mereka untuk meresepkan obat diabetes yang diketahui dapat meningkatkan kontrol glukosa dan meningkatkan penurunan berat badan.

"Sering kali dalam diabetes kita memikirkan penyakit jantung, tekanan darah tinggi, kolesterol kita memikirkan semua komplikasi ini," kata Alexopoulos.

Sumber : Bisnis.com