12 Tanda di Kulit Ini Jadi Gejala Awal Diabetes

Kulit diabetes
28 Mei 2021 16:07 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Diabetes merupakan salah satu penyakit tidak menular, namun banyak meyerang di masyarakat. Diabetes dapat memengaruhi banyak bagian tubuh Anda, termasuk kulit Anda. Saat diabetes memengaruhi kulit, ini sering kali merupakan tanda bahwa kadar gula darah (glukosa) Anda terlalu tinggi.

Ini bisa berarti Anda memiliki diabetes yang tidak terdiagnosis, atau pra-diabetes.

Jika Anda mengalami masalah kulit seperti ini dan tidak juga kunjung sembuh dengan obat-obatan masalah kulit, saatnya mendatangi dokter untuk berkonsultasi.

Berikut 12 tanda diabetes pada kulit seperti dilansir dari aad.org:

1. Bercak kuning, kemerahan, atau coklat pada kulit Anda (Necrobiosis Lipoidica)

Kondisi kulit ini sering dimulai sebagai benjolan padat kecil yang terlihat seperti jerawat. Saat berkembang, benjolan ini berubah menjadi bercak kulit yang bengkak dan keras. Bercak bisa berwarna kuning, kemerahan, atau coklat.
Bercak merah, bengkak, dan keras pada kaki adalah necrobiosis lipoidica

Anda mungkin juga memperhatikan:

a. Kulit di sekitarnya tampak seperti porselen yang mengilap
b. Anda bisa melihat pembuluh darah
c. Kulit terasa gatal dan nyeri
d. Penyakit kulit melewati siklus di mana ia aktif, tidak aktif, dan kemudian aktif kembali

2. Area kulit yang lebih gelap yang terasa seperti beludru (Acanthosis Nigricans (AN))

Bercak gelap (atau pita) dari kulit beludru di bagian belakang leher, ketiak, selangkangan, atau di tempat lain dapat berarti bahwa Anda memiliki terlalu banyak insulin dalam darah Anda. Ini seringkali merupakan tanda pradiabetes. Nama medis untuk kondisi kulit ini adalah acanthosis nigricans.

Seringkali menyebabkan kulit lebih gelap di lipatan leher, AN mungkin merupakan tanda pertama seseorang mengidap diabetes.

3. Kulit yang keras dan menebal

Ketika ini berkembang di jari tangan, kaki, atau keduanya, nama medis untuk kondisi ini adalah sklerosis digital.

Di tangan, Anda akan melihat kulit yang kencang dan lembut di punggung tangan Anda. Jari-jari menjadi kaku dan sulit digerakkan. Jika diabetes tidak terkontrol dengan baik selama bertahun-tahun, Anda akan merasa seperti ada kerikil di ujung jari Anda.

Kulit yang keras, tebal, dan tampak bengkak dapat menyebar, muncul di lengan bawah dan lengan atas. Itu juga bisa berkembang di punggung atas, bahu, dan leher. Terkadang, penebalan kulit menyebar ke wajah, bahu, dan dada.

Dalam kasus yang jarang terjadi, kulit di atas lutut, pergelangan kaki, atau siku juga menebal, sehingga sulit untuk meluruskan kaki, mengarahkan kaki, atau menekuk lengan. Di mana pun ia muncul, kulit yang menebal selalu bertekstur kulit jeruk.

Masalah kulit ini biasanya berkembang pada orang yang mengalami komplikasi akibat diabetes atau kencing manis yang sulit diobati.
Mengambil tindakan

Beri tahu dokter Anda tentang penebalan kulit. Mengontrol diabetes Anda dengan lebih baik dapat memberikan kelegaan.
Anda mungkin juga membutuhkan terapi fisik. Ketika penebalan kulit berkembang di jari tangan, kaki, atau area lain dengan persendian, terapi fisik dapat membantu Anda menjaga kemampuan untuk menekuk dan meluruskan persendian.

4. Melepuh

Ini jarang terjadi, tetapi penderita diabetes dapat melihat lepuh tiba-tiba muncul di kulit mereka. Anda mungkin melihat lepuh besar, sekelompok lepuh, atau keduanya. Lepuh cenderung terbentuk di tangan, kaki, atau lengan bawah dan terlihat seperti lepuh yang muncul setelah luka bakar serius. Berbeda dengan lepuh yang timbul setelah luka bakar, lepuh ini tidak terasa nyeri.

Lepuh besar seperti ini bisa terbentuk pada kulit penderita diabetes.

Nama medis untuk kondisi ini adalah bullosis diabetricorum. Terkadang, ini disebut bula diabetes.
Lepuh besar seperti ini bisa terbentuk pada kulit penderita diabetes

5. Infeksi kulit

Orang yang menderita diabetes cenderung mengalami infeksi kulit. Jika Anda mengalami infeksi kulit, Anda akan melihat satu atau beberapa hal berikut:

a. Kulit panas dan bengkak yang terasa nyeri
b. Ruam yang gatal dan terkadang lepuh kecil, kulit bersisik kering, atau cairan putih yang terlihat seperti keju cottage

Infeksi kulit dapat terjadi di setiap area tubuh Anda, termasuk di antara jari-jari kaki Anda, di sekitar satu atau lebih kuku Anda, dan di kulit kepala Anda.

Apakah sudah setahun atau lebih sejak haid terakhir Anda, dan apakah Anda mengalami beberapa infeksi jamur setiap tahun? Mungkin saja Anda menderita diabetes atau pradiabetes.

Beri tahu dokter Anda jika Anda sering mengalami infeksi kulit. Anda mungkin menderita diabetes yang tidak terdiagnosis.
Jika Anda pernah didiagnosis menderita diabetes, Anda mungkin perlu mengontrolnya dengan lebih baik.

6. Luka terbuka

Memiliki gula darah (glukosa) yang tinggi dalam waktu lama dapat menyebabkan sirkulasi yang buruk dan kerusakan saraf. Anda mungkin telah mengembangkan ini jika Anda pernah menderita diabetes yang tidak terkontrol (atau tidak terkontrol dengan baik) untuk waktu yang lama.

Sirkulasi yang buruk dan kerusakan saraf dapat membuat tubuh Anda sulit menyembuhkan luka. Hal ini terutama berlaku di kaki. Luka terbuka ini disebut tukak diabetes.

Jika Anda menderita diabetes, Anda harus memeriksa kaki Anda setiap hari apakah ada luka dan luka terbuka.
Wanita yang memeriksa bagian bawah kaki apakah ada luka atau luka terbuka

7. Bintik-bintik

Kondisi kulit ini menyebabkan bintik-bintik (dan terkadang garis-garis) yang membuat depresi hampir tidak terlihat pada kulit. Ini umum terjadi pada orang yang menderita diabetes. Nama medisnya adalah dermopati diabetik. Biasanya terbentuk di tulang kering. Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda akan melihatnya di lengan, paha, batang tubuh, atau area tubuh lainnya.
Bintik-bintik Shin

Bintik-bintik tersebut seringkali berwarna coklat dan tidak menimbulkan gejala. Karena alasan ini, banyak orang salah mengartikannya sebagai bintik penuaan. Tidak seperti bintik-bintik penuaan, bintik dan garis ini biasanya mulai memudar setelah 18 hingga 24 bulan. Dermopati diabetes juga bisa bertahan di kulit tanpa batas waktu. Dermopati diabetes, atau bintik-bintik tulang kering, sering terjadi pada penderita diabetes

8. Benjolan kecil berwarna kuning kemerahan

Ketika benjolan ini muncul, seringkali terlihat seperti jerawat. Tidak seperti jerawat, warnanya segera menjadi kekuningan. Anda biasanya akan menemukan benjolan ini di bokong, paha, lekukan siku, atau punggung lutut. Mereka bisa terbentuk di mana saja.
Erupsi-xantomatosis

Benjolan ini muncul secara tiba-tiba dan segera sembuh saat diabetes terkontrol dengan baik.

Ketika benjolan ini muncul, seringkali terlihat seperti jerawat. Tidak seperti jerawat, warnanya segera menjadi kekuningan. Anda biasanya akan menemukan benjolan ini di bokong, paha, lekukan siku, atau punggung lutut. Mereka bisa terbentuk di mana saja. Tidak peduli di mana bentuknya, biasanya terasa lembut dan gatal. Nama medis untuk kondisi kulit ini adalah xanthomatosis erupsi.
Benjolan xanthomatosis erupsi seringkali terlihat seperti jerawat

9. Benjolan menonjol berwarna merah atau kulit

Apakah kondisi kulit ini dikaitkan dengan diabetes masih kontroversial. Kita tahu bahwa kebanyakan orang yang menderita granuloma annulare tidak menderita diabetes. Namun, beberapa penelitian menemukan kondisi kulit ini pada pasien diabetes. Salah satu penelitian menemukan bahwa penderita diabetes paling mungkin mengalami granuloma annulare di area kulit yang luas dan benjolan itu datang dan pergi. Studi lain menyimpulkan bahwa orang yang mengidap granuloma annulare yang datang dan pergi harus menjalani tes diabetes.
Granuloma annulare

Kondisi kulit ini menyebabkan benjolan dan bercak yang mungkin berwarna kulit, merah, merah muda, atau ungu kebiruan.
Granuloma annulare menyebabkan benjolan merah, merah muda, atau ungu kebiruan pada kulit

10. Kulit kering dan gatal

Jika Anda menderita diabetes, Anda cenderung memiliki kulit kering. Gula darah tinggi (glukosa) bisa menyebabkan ini. Jika Anda mengalami infeksi kulit atau sirkulasi yang buruk, ini juga dapat menyebabkan kulit kering dan gatal.
Jika Anda menderita diabetes, Anda cenderung memiliki kulit kering.

11. Bercak bersisik kekuningan di sekitar kelopak mata Anda

Ini berkembang ketika Anda memiliki kadar lemak tinggi dalam darah Anda. Ini juga bisa menjadi tanda bahwa diabetes Anda tidak terkontrol dengan baik. Nama medis untuk kondisi ini adalah xanthelasma.
Mengambil tindakan

Beritahu dokter Anda tentang bercak bersisik kekuningan di sekitar mata Anda.
Bicarakan dengan dokter Anda tentang cara mengontrol diabetes Anda dengan lebih baik. Mengontrol diabetes dapat membersihkan bercak bersisik.

12. Kutil

Banyak orang memiliki kutil — pertumbuhan kulit yang menggantung dari tangkai. Meskipun tidak berbahaya, memiliki banyak kutil dapat menjadi tanda bahwa Anda memiliki terlalu banyak insulin dalam darah atau diabetes tipe 2.
Tag kulit

Pertumbuhan ini paling sering terjadi pada kelopak mata, leher, ketiak, dan selangkangan.

Sumber : Bisnis.com