Bumi Terus Bergerak, Mengapa Kita Tidak Merasakannya?

Planet Bumi - Youtube
28 Juni 2021 23:37 WIB Sartika Nuralifah Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Bumi yang menjadi tempat tinggal manusia ini, terus bergerak. Saat meluncur mengelilingi matahari, Bumi juga berputar pada porosnya. Jadi, seberapa cepat Bumi bergerak?

Bumi berputar pada porosnya sendiri sekitar sekali setiap 24 jam (tepatnya, setiap 23 jam, 56 menit dan 4 detik). Bumi berukuran 24.898 mil (40.070 kilometer), jadi ketika Anda membagi jarak dengan waktu, itu berarti planet ini berputar 1.037 mph (1.670 km/jam).

Sementara itu, menurut Ask an Astronomer, sebuah blog yang dijalankan oleh para astronom di Cornell University di Ithaca, New York, Bumi mengorbit matahari pada kecepatan sekitar 67.000 mph (110.000 km/jam).

Para ilmuwan mengetahui bahwa dengan mengambil jarak yang ditempuh Bumi mengelilingi matahari dan membaginya dengan lamanya waktu yang dibutuhkan Bumi untuk menyelesaikan satu orbit (sekitar 365 hari).

Baca juga: Selain Berjemur, Begini Cara Memenuhi Kebutuhan Nutrisi Vitamin D

Seorang Astronom menjelaskan secara matematika, untuk menghitung jarak Bumi mengelilingi matahari, semua ilmuwan perlu untuk menentukan keliling lingkaran. Kita tahu bahwa Bumi rata-rata berjarak sekitar 93 juta mil (149,6 juta km) dari matahari, dan kita tahu bahwa ia bergerak dalam jalur yang umumnya melingkar. Jarak antara matahari dan bumi adalah jari-jari lingkaran.

Untuk mendapatkan keliling lingkaran tersebut, persamaannya adalah 2*pi*radius, atau 2*3.14*93 juta mil. Setelah keliling (jarak yang ditempuh Bumi mengelilingi matahari dalam satu orbit) dihitung, kecepatan orbitnya dapat ditentukan.

Tata surya, yang mencakup matahari kita dan semua objek yang mengorbitnya, juga bergerak; itu terletak di dalam Bima Sakti, yang mengorbit di sekitar pusat galaksi. Demikian dilansir dari Livescience.

Baca juga: Industri Pariwisata DIY Kembali Lesu

Para ilmuwan tahu bahwa Bima Sakti mengorbit pusat galaksi berdasarkan pengamatan bintang lain, kata Katie Mack, astrofisikawan teoretis di North Carolina State University. Jika bintang-bintang yang sangat jauh tampak bergerak, itu karena tata surya bergerak dibandingkan dengan posisi relatif bintang-bintang yang jauh itu.

Untuk membawa konsep ini kembali ke Bumi, "Jika saya mulai berjalan, saya dapat mengatakan bahwa saya bergerak karena bangunan yang saya lewati tampaknya bergerak," dari depan ke belakang saya, kata Mack.

Jika dia melihat sesuatu yang lebih jauh, seperti gunung di cakrawala, itu bergerak sedikit lebih lambat karena lebih jauh dari bangunan, tetapi masih bergerak relatif terhadap posisinya.

Dengan mempelajari pergerakan bintang lain terhadap matahari, para ilmuwan telah menentukan bahwa tata surya mengorbit pusat galaksi Bima Sakti dengan kecepatan sekitar 447.000 mph (720.000 km/jam).

Lalu seluruh Bima Sakti, yang ditarik ke arah yang berbeda oleh struktur masif lainnya, seperti galaksi lain dan gugus galaksi. Sama seperti para ilmuwan, dapat mengetahui bahwa tata surya bergerak berdasarkan pergerakan relatif bintang lain, mereka dapat menggunakan pergerakan relatif galaksi lain untuk menentukan seberapa cepat Bima Sakti bergerak melalui alam semesta.

Meskipun semuanya bergerak sepanjang waktu, organisme hidup di permukaan bumi tidak merasakannya karena alasan yang sama penumpang di pesawat tidak merasakan diri mereka melayang di udara dengan kecepatan ratusan mil per jam, kata Mack.

Saat pesawat lepas landas, penumpang merasakan percepatan pesawat saat melaju di landasan pacu dan lepas landas; perasaan berbobot itu disebabkan oleh kecepatan pesawat yang berubah dengan cepat. Tapi begitu pesawat terbang di ketinggian jelajah, penumpang tidak akan merasakan kecepatan ratusan mil per jam karena kecepatannya tidak berubah.

Penumpang tidak akan merasakan kecepatan karena penumpang tersebut sebenarnya bergerak dengan kecepatan dan arah, atau kecepatan yang sama, seperti pesawat. Tidak ada gerakan relative, semua orang yang duduk di pesawat bergerak dengan kecepatan yang sama dengan pesawat itu sendiri. Satu-satunya cara penumpang dapat melihat pergerakan mereka dan pesawat adalah dengan melihat ke luar jendela pada pemandangan yang lewat.

Bagi manusia yang berdiri di permukaan planet kita, mereka tidak merasakan Bumi meluncur mengelilingi matahari karena mereka juga meluncur mengelilingi matahari dengan kecepatan yang sama.

Sumber : Bisnis.com