Benarkah Semua Manusia Memiliki Indra Keenam? Ini Kata Pakar

Ilustrasi - soultrainingacademy.com
12 Juli 2021 19:27 WIB Sartika Nuralifah Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Semua manusia disebut memiliki Indra keenam. Sayangnya tidak semua orang bisa mengggunakan indera ke enamnya itu.

Namun hal tersebut dapat kita pelajari. Beberapa orang telah menemukan cara untuk memanfaatkan indera keenam ini dengan cara yang sama seperti lumba-lumba menavigasi di bawah air dan kelelawar menemukan jalan mereka dalam kegelapan. Meenurut ilmuwan, semuanya hanya masalah waktu.

Panca indra yang kita miliki membantu kita memahami dunia di sekitar kita. Tetapi menurut dua penelitian terbaru, orang dapat memanfaatkan apa yang disebut Indra keenam dan belajar bagaimana menavigasi melalui kegelapan ketika penglihatan kita tidak dapat menembusnya.

Lumba-lumba dan beberapa hewan lain menggunakan sonar biologis, yang disebut ekolokasi. Saat berkeliling atau bahkan ketika air yang keruh menghalangi mereka untuk melihat. Kelelawar tampaknya merasakan suara saat memantul dari rintangan saat mereka terbang dalam situasi gelap.

"Sebenarnya, orang-orang secara pasif menggunakan ekolokasi sepanjang waktu." Ujar Lore Thaler, PhD, seorang profesor psikologi di Universitas Durham di Inggris.

Thaler menjelaskan ketika seseorang masuk ke sebuah ruangan dan secara intuitif memahami apakah ruangan itu kecil atau besar dan apakah itu berisi furnitur atau tidak, mereka mungkin mendasarkan intuisi mereka pada gema dan gaung.

Orang-orang yang buta kadang-kadang mengetuk tongkat atau dengan ringan menginjak kaki untuk membantu mereka merasakan ruang di sekitar mereka. Menurut para ilmuwan, manusia juga dapat melakukan ekolokasi dengan menjentikkan jari atau membuat suara dengan mulut mereka karena gelombang suara yang dihasilkan memantul dari benda-benda di dekatnya. Orang dapat belajar menggunakan gema tersebut untuk menentukan bentuk, ukuran, atau tekstur suatu objek.

Daniel Kish, pendiri dan presiden Akses Dunia untuk Tunanetra menjelaskan bahwa pengindraan aktif adalah sesuatu yang banyak orang telah kuasai. Organisasi nirlaba yang berbasis di California membantu melatih orang-orang yang tidak dapat melihat untuk menggunakan ekolokasi, di antara lain untuk menavigasi dunia di sekitar mereka.

Dalam sebuah studi baru, Thaler dan rekan-rekannya menguji apakah orang dapat belajar melakukan ekolokasi.

Peserta menghadiri 20 sesi pelatihan dalam waktu dua kali seminggu selama 10 minggu. Kemudian, mereka mencoba menggunakan ekolokasi untuk mengidentifikasi ukuran suatu objek dan orientasinya di laboratorium. Selain itu, mereka menyelesaikan tugas navigasi berbasis komputer, di mana mereka mendengarkan suara dan bernavigasi di sekitar objek.

"Kami memiliki rentang usia yang sangat luas dari 21 tahun hingga 79 tahun. Orang-orang termasuk adalah orang yang dapat melihat dan buta. Mereka semua belajar." Kata Thaler.

Bagi orang-orang yang tidak dapat melihat, mengembangkan kemampuan pengindraan aktif mereka dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk berkeliling secara mandiri dan meningkatkan perasaan sejahtera mereka.

Dalam studi kedua, Miwa Sumiya, PhD, yang telah bergabung dengan lab Thaler, dan rekan-rekannya memiliki 15 peserta yang tidak terlatih dalam ekolokasi mengirimkan gelombang suara dari tablet komputer, yang mirip dengan suara yang digunakan kelelawar ketika mereka terbang melalui kegelapan. Mereka kemudian ditanya apakah sebuah silinder di dalam ruangan yang tidak dapat mereka lihat bergerak atau diam.

Bahkan tanpa pelatihan pun, sebagian besar peserta sudah tahu jawabannya. Mungkin tidak sulit bagi orang untuk memahami teknik dan menggunakannya saat mereka berinteraksi dengan lingkungan mereka, kata Sumiya dan rekan-rekannya. Namun, beberapa peserta jauh lebih baik dalam hal ini daripada yang lain, kata mereka. Ini adalah sesuatu yang Kish katakan bahwa organisasi nirlabanya telah melihat pada dunia nyata, serta di luar lab, juga. "Orang buta menangkap ini jauh lebih cepat," catatnya.

Otak manusia cenderung menggunakan indra penglihatan dalam memproses dan orang-orang yang dapat melihat sangat bergantung pada penglihatan mereka untuk menavigasi dunia di sekitar mereka. Tetapi orang-orang yang buta harus mengandalkan indra mereka yang lain.

"Saya percaya bahwa manusia purba sangat pendengaran dan mungkin menggunakan ekolokasi, sebagian besar keberadaan manusia terjadi tanpa cahaya buatan, jadi kami menghabiskan banyak waktu dalam kegelapan. Kami menghabiskan waktu di gua dan kami harus tahu apa yang ada di sekitar kami untuk menghindari ancaman dan pemangsa. Dan Anda dapat mendengar di sudut-sudut dengan lebih mudah daripada yang dapat Anda lihat di sekitar mereka, dan Anda dapat mendengar melalui dedaunan dengan jauh lebih mudah daripada yang dapat Anda lihat melaluinya.” Jelas Kish.

Faktanya, menurut Andrew Kolarik, PhD, dari Universitas Anglia Ruskin di Inggris ada bukti bahwa pada awal 1700-an, orang buta menggunakan ekolokasi untuk bermanuver di masyarakat. Penelitian telah menunjukkan bahwa dengan tidak adanya penglihatan, otak akan meningkatkan indera lain untuk mengimbanginya. "Otak mengatur ulang dirinya sendiri jika terjadi kebutaan." Jelas Kolarik.

Pembuatan ulang ini memperkuat sistem pendengaran untuk meningkatkan kemampuan seseorang untuk mendengar dan menggunakan indera lain dengan cara baru dan kuat.

Sumber : Bisnis.com