Penelitian: Vaksin Flu Tekan Risiko Keparahan Pasien Covid-19

Ilustrasi - epochtimes
13 Juli 2021 11:37 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Orang yang divaksinasi influenza berpotensi lebih terlindungi dari beberapa efek parah virus corona, dan cenderung tidak membutuhkan perawatan darurat.

Temuan tersebut berdasarkan hasil penelitian terhadap hampir 75.000 pasien Covid. Mereka telah diberikan suntikan flu ditemukan pengurangan yang signifikan pada risiko stroke, deep vein thrombosis (DVT) dan sepsis, dan lebih sedikit risiko masuk ICU.

Namun, penelitian ini tidak menyebutkan vaksin flu bisa mengurangi kematian akibat Covid. Dalam penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa suntikan dapat memberikan perlindungan terhadap virus corona dengan meningkatkan sistem kekebalan bawaan atau pertahanan umum tubuh yang tidak ditargetkan terhadap patogen tertentu.

“Kami mendeteksi asosiasi yang tampaknya menunjukkan vaksinasi flu menawarkan perlindungan terhadap penyakit Covid-19 yang parah,” kata Devinder Singh, penulis senior studi dan profesor bedah klinis di University of Miami dilansir dari Guardian.

Jika temuan ini didukung oleh penelitian lebih lanjut, maka temuan ini sangat berharga bagi negara-negara yang belum mampu bersaing dengan negara-negara kaya untuk mendapatkan akses vaksin Covid.

“Sangat penting untuk menekankan bahwa kami benar-benar merekomendasikan vaksin Covid-19, dan sama sekali tidak menyarankan vaksin flu adalah pengganti vaksin Covid-19 yang tepat,” kata Prof Singh.

Para peneliti membandingkan catatan kesehatan elektronik dari 37.377 pasien Covid dari Inggris, AS dan tempat lain, yang telah menerima vaksin flu dengan mereka dari jumlah pasien Covid yang sama yang belum divaksinasi flu. Para pasien dalam kedua kelompok sangat cocok untuk usia, jenis kelamin, etnis, masalah kesehatan termasuk diabetes dan penyakit paru-paru, dan faktor gaya hidup seperti diet dan apakah mereka merokok atau tidak.

Para ilmuwan menganalisis seberapa sering pasien menderita salah satu dari 15 efek kesehatan yang berpotensi serius mulai dari pembekuan darah dan serangan jantung hingga gagal ginjal dan pernapasan dalam empat bulan setelah diagnosis Covid mereka.

Temuan yang dipresentasikan pada pertemuan online European Society of Clinical Microbiology and Infectious Diseases, menunjukkan bahwa vaksin flu dapat melindungi dari beberapa masalah medis yang disebabkan oleh Covid. Menurut penelitian, pasien Covid yang tidak divaksinasi flu, 45% hingga 58% lebih mungkin mengalami stroke, sekitar 40% lebih mungkin mengembangkan DVT, dan 36% hingga 45% lebih mungkin mengalami sepsis. Mereka juga lebih mungkin dirawat di unit perawatan intensif dan lebih sering mengunjungi unit gawat darurat rumah sakit.

“Bisa jadi vaksin flu merangsang sistem kekebalan secara non-spesifik dan memiliki manfaat itu, tetapi Anda selalu bertanya-tanya apakah asosiasi ini kausal, atau apakah ada faktor umum, seperti deprivasi sosial yang mungkin menjelaskan mengapa mereka berjalan beriringan, ” kata Prof Peter Openshaw, anggota Kelompok Penasihat Ancaman Virus Pernafasan Baru dan Muncul (Nervtag) pemerintah. “Orang yang berhasil mendapatkan vaksin flu mungkin memiliki kesehatan yang lebih baik dengan cara lain.”

“Cara terbaik untuk melindungi diri dari Covid adalah dengan mendapatkan vaksin Covid,” tambahnya.

Mengikuti saran sementara dari Komite Gabungan untuk Vaksinasi dan Imunisasi, NHS sedang bersiap untuk menawarkan suntikan penguat Covid bersama dengan vaksinasi flu tahunan mulai September. Para menteri secara khusus khawatir bahwa influenza, yang hampir tidak ada musim lalu, akan bangkit kembali dengan berbahaya di musim dingin mendatang, ketika kasus-kasus Covid memuncak lagi.

“Salah satu risiko besar yang saya dan orang lain khawatirkan adalah pada musim flu yang buruk, Anda bisa melihat 20.000 orang meninggal,” kata menteri vaksin Nadhim Zahawi kepada The Andrew Marr Show di BBC.

Sumber : Bisnis.com