Ini 5 Gejala Covid-19 pada Orang yang Sudah Divaksinasi Lengkap

Gejala Flu. - AntaraNews
25 Juli 2021 12:07 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -Dengan adanya varian delta covid-19, orang yang sudah divaksinasi masih berisiko untuk tertular, meski disebutkan gejalanya ringan.

Menurut studi gejala COVID ZOE yang melacak ribuan gejala melalui penggunaan aplikasi di Inggris, ada lima gejala berikut muncul sebagai yang paling umum pada orang yang divaksinasi lengkap yang tertular Covid berikut ini:

1. Sakit kepala
2. Pilek
3. Bersin
4. Sakit tenggorokan
5. Kehilangan bau

Studi tersebut mengatakan: "Gejala 'tradisional' sebelumnya, seperti anosmia (kehilangan penciuman), sesak napas, dan demam berada di peringkat bawah, masing-masing pada 5, 29 dan 12.

"Batuk terus-menerus sekarang menempati urutan nomor 8 jika Anda sudah memiliki dua dosis vaksin, jadi tidak lagi menjadi indikator utama memiliki COVID.

Anehnya, mereka melihat orang yang telah divaksinasi dan kemudian dites positif COVID-19 lebih mungkin melaporkan bersin sebagai gejala dibandingkan dengan mereka yang tidak disuntik.

Jika Anda memiliki gejala yang Anda pikir bisa jadi Covid, pastikan untuk segera dites.

Mengapa Anda masih bisa tertular Covid setelah vaksin?

Vaksin tidak bertindak sebagai tongkat ajaib yang membunuh Covid saat memasuki sistem Anda, tetapi masih bisa menyelamatkan hidup Anda.

Vaksin merangsang sistem kekebalan seseorang untuk membuat antibodi.

Antibodi ini spesifik terhadap virus atau patogen untuk vaksin dan memungkinkan tubuh untuk melawan infeksi sebelum infeksi itu terjadi dan menyebabkan penyakit parah.

Data awal menunjukkan setelah dosis pertama Pfizer atau AstraZeneca, Anda 33 persen lebih kecil kemungkinannya untuk tertular varian Delta dibandingkan orang yang tidak divaksinasi.

Dua minggu setelah dosis kedua Anda, ini meningkat menjadi 60 persen untuk AstraZeneca dan 88 persen untuk Pfizer. Data ini untuk semua bentuk COVID-19, dari ringan hingga berat.

Tetapi vaksin mengurangi risiko Anda terkena penyakit parah yang memerlukan rawat inap.

Vaksin Pfizer dan AstraZeneca 96 persen dan 92 persen efektif (masing-masing) dalam mencegah rawat inap varian Delta.

Pada dasarnya, ini berarti bahwa beberapa orang tidak akan memiliki respons kekebalan yang cukup kuat terhadap vaksin dan mungkin masih rentan untuk mengembangkan COVID-19 jika terpapar virus, meskipun kemungkinannya kecil.

Bagaimana seseorang merespons vaksin dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk usia, jenis kelamin, obat-obatan, diet, olahraga, kesehatan, dan tingkat stres kita.

Sumber : Bisnis.com