Mudah kok, Begini Cara Mengatasi Jerawat pada Remaja

Jerawat pada remaja
05 Agustus 2021 10:47 WIB Ni Luh Anggela Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA –Jerawat menjadi maslaah paling umum yang dihadapi anak yang memasuki masa pubertas.

Jerawat memengaruhi sekitar 85 persen remaja dan dewasa muda, meskipun lebih sering terjadi pada anak laki-laki selama masa remaja. Selama masa pubertas, hormon menyebabkan produksi minyak menjadi rusak dan sel-sel kulit tidak meluruh secepat yang seharusnya ini adalah badai sempurna dari pori-pori tersumbat yang menyebabkan jerawat.
 
Pemicu spesifik seringkali sulit ditentukan karena dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain dan dapat dikaitkan dengan riwayat keluarga, tetapi ada beberapa faktor yang harus diwaspadai seperti, produk kulit, makanan, kebiasaan menyentuh wajah dan perubahan cuaca.
 
Masalah dan perawatan kulit juga dapat bervariasi tergantung pada warna kulit anak Anda. Misalnya, hiperpigmentasi pasca inflamasi (PIH), atau bintik hitam yang terkadang muncul setelah jerawat sembuh, dapat bertahan hingga enam bulan lebih lama pada pasien dengan kulit lebih gelap sehingga penting untuk menggunakan produk yang sesuai, saran Laura Scott, MD, FAAD , direktur asosiasi divisi warna kulit di Departemen Dermatologi dan Bedah Kulit Dr. Phillip Frost University of Miami, melansir Parents, Rabu (4/8/2021).
 
Namun terlepas dari warna kulitnya, Dr. Scott merekomendasikan penggunaan SPF harian untuk mereka yang memiliki kulit berjerawat.
 
Produk yang dijual bebas dapat menunjukkan hasil yang menjanjikan, tetapi penting untuk mengetahui apa yang harus dicari dan memahami bahwa produk tersebut mungkin tidak cocok untuk semua orang.
 
Dr. Linkner merekomendasikan pasien untuk menggunakan pembersih benzoil peroksida 5 persen, yang dapat digunakan setiap hari tanpa iritasi. Dua bahan yang bekerja dengan baik dalam kombinasi adalah asam salisilat (membantu membuka pori-pori yang tersumbat) dan asam laktat (memperbaiki tekstur kulit dan melembabkan kulit). Dia mendorong pasien untuk menemukan merek yang menawarkan rejimen langkah-demi-langkah harian yang baik.
 
Dan meskipun mungkin sulit, kesabaran itu penting. "Perawatan apa pun yang Anda putuskan untuk digunakan, berikan setidaknya 10-12 minggu untuk melihat hasilnya," tambah Dr. Linkner. "Saya memberi tahu pasien bahwa mereka menetapkan harapan mereka dengan benar. Seringkali, itu dipicu oleh hormon, jadi Anda harus bersabar."
 
Jenis kulit tertentu mungkin lebih sensitif terhadap produk ini, jadi sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter Anda untuk menemukan keseimbangan yang tepat.
 
Antibiotik oral untuk jerawat menjadi kurang populer karena masalah resistensi. "Tak pelak lagi jerawat akan datang kembali karena tubuh Anda membangun resistensi terhadap obat tersebut," kata Dr. Linker. Mereka juga cenderung membutuhkan waktu lebih lama untuk menunjukkan hasil, dan penelitian menunjukkan bahwa mereka juga dapat membunuh bakteri usus yang sehat, yang dapat menurunkan fungsi kekebalan tubuh.
 
Para ahli mengatakan antibiotik oral harus diteliti dengan baik sebelum memasukkannya ke dalam rutinitas sehari-hari, tetapi ada kasus di mana mereka mungkin direkomendasikan. Ini dapat termasuk jerawat tipe kistik, kemungkinan jaringan parut, atau dalam kasus di mana jerawat terjadi di punggung, bahu, dan dada, menunjukkan bahwa kelenjar yang lebih besar terlibat, jelas Dr. Linker.
 
"Biasanya, jerawat yang cukup signifikan untuk menjamin dokter kulit tidak terjadi sampai masa remaja," kata Dr Mark. Tapi jerawat harus menjadi penanda, bukan usia.
 
Sebagian besar paket asuransi mencakup kunjungan terkait jerawat dan obat resep, tetapi selalu hubungi asuransi Anda untuk membantu memilih dokter di jaringan dan meninjau rencana medis Anda.
 
Dan perlu diingat, terkadang intervensi medis mungkin diperlukan bahkan jika Anda merasa jerawat anak Anda tidak terlalu parah. "Ketika itu mempengaruhi kualitas hidup dan mereka sadar diri adalah ambangnya—belum tentu tingkat keparahannya," kata Dr. Linkner.

Sumber : Bisnis.com