Alergi Musiman Atau Flu? Ini 5 Cara Membedakannya

Gejala Flu. - AntaraNews
09 Agustus 2021 23:57 WIB Janlika Putri Indah Sari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA— Gangguan di hidung berupa hidung berair atau pilek adalah kondisi yang membuat aktivitas jadi terganggu.

Ketika Anda mengunjungi Dokter Umum, dokter mendiagnosisnya sebagai sinus sederhana.

Namun, sudah berlangsung selama berminggu-minggu hidung basah kuyup dan tersumbat tidak kunjung membaik.

Mungkin, itu adalah kondisi alergi musiman.

Dilansir dari womensweekly, Senin ( 9/8/2021) berikut adalah hal yang perlu diketahui untuk membuktikan apakah Anda mungkin memiliki alergi:

1. Temui ahli alergi

Menemui ahli alergi yang berkualifikasi, adalah pilihan terbaik untuk mengidentifikasi dengan tepat apa yang membuat Anda alergi dan memastikan perawatan yang aman dan efektif.

2. Tanyakan sebelum menggunakan steroid

Jika dokter menyarankan untuk memulai steroid untuk mengendalikan gejala yang parah, konsultasikan dengan ahli alergi atau endokrinologi terlebih dahulu jika Anda mungkin pra-diabetes atau diabetes.

"Penggunaan steroid ekstra dapat meningkatkan kadar glukosa darah," kata Alice Hoyt, ahli alergi di Cleveland Clinic.

Ada data yang bertentangan tentang seberapa banyak semprotan steroid hidung berdampak pada glukosa darah.

Jadi, ahli alergi mungkin ingin membawa Anda pada uji coba obat yang diawasi sebelum mulai meminumnya secara teratur.

3. Coba antihistamin yang lebih baru

Karena antihistamin sangat familiar, Anda mungkin merasa lebih nyaman meminumnya beberapa kali sehari untuk mengatasi gejala. Namun, ini bisa membuat Anda sangat pusing sampai-sampai bisa tertidur dan melewatkan makan atau pemeriksaan darah," kata Hoyt

Pilihan yang lebih baik adalah antihistamin generasi kedua yang bekerja lebih lama seperti cetirizine (Zyrtec), fexofenadine (Telfast) atau loratadine ( Claratyne), yang diminum hanya sekali sehari dan tidak akan menenangkan.

4. Pertimbangkan imunoterapi

Anda mungkin merasa kewalahan dengan jadwal pengobatan yang sesuai dengan pengelolaan diabetes dan alergi. Imunoterapi atau rejimen suntikan yang diberikan selama tiga sampai lima tahun dapat mengurangi kebutuhan obat alergi untuk pasien dengan gejala parah.

Suntikan alergi memerlukan komitmen waktu yang besar dan, tergantung pada cakupan asuransi Anda. Dan itu bisa mahal, jadi bicarakan dengan ahli alergi untuk mempertimbangkan faktor-faktor ini terhadap lamanya musim alergi dan efektivitas strategi perawatan Anda saat ini.

5. Tetap aktif

Salah satu tujuan pengobatan alergi adalah membantu merasa cukup sehat sehingga dapat tetap aktif dan menikmati alam bebas.

Itulah mengapa penting untuk meminum obat alergi.

Pertimbangkan untuk memindahkan latihan Anda di dalam ruangan seperti berjalan di pusat perbelanjaan atau mencoba kelas di gym atau pusat rekreasi setempat. Dengan belajar aktif, Anda dapat berpartisipasi dalam aktivitas yang di sukai dan nikmati semua musim terlepas dari alergi Anda.

Sumber : Bisnis.com