Hati-hati, Ini 5 Kebiasaan Sehari-hari yang Bisa Memicu Obesitas

Angka pada timbangan badan jadi indikator bagi seseorang menentukan obesitas - Istimewa
22 Agustus 2021 11:37 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Banyak orang bermasalah dengan berat badannya yang berlebihan. Saran bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan sangat sederhana: Konsumsi lebih sedikit kalori, dan membakarnya lebih banyak.

Tetapi penelitian terbaru menemukan bahwa kunci penurunan berat badan adalah memperhitungkan kualitas makanan jauh lebih penting daripada kuantitas kalori

JoAnn Manson, MD, DrPH, profesor kedokteran di Harvard Medical School dan kepala kedokteran pencegahan di Brigham & Women's Hospital mengungkapkan daripada menghitung kalori yang Anda makan, lebih baik fokus pada makan makanan bergizi yang lebih efektif.

"Diet berkualitas tinggi hampir secara otomatis menghasilkan kontrol kalori yang lebih baik Anda akan mengonsumsi makanan dengan rasa kenyang yang lebih tinggi," ujarnya dilansir dari Eat This Not That.

Diapun mengungkapkan beberapa kebiasaan sehari-hari yang bisa membuat orang menjadi kegemukan berikut ini :

1. Terpaku pada "Kalori Masuk, dan Kalori Keluar"

Mencegah kegemukan banyak yang berkaitan dengan kualitas diet dan berbagai kebiasaan yang bisa dilakukan orang, seperti ngemil secara teratur.

Jangan mengontrol berat badan itu sederhana seperti 'kalori masuk, kalori keluar'. 

Lakukan diet yang berkualitas tinggi. Misalnya: Diet yang banyak mengandung makanan olahan seperti keripik dan kue kering akan meningkatkan kadar gula darah seseorang, yang akan menyebabkan lonjakan insulin dan menyebabkan rasa lapar yang sering, bahkan jika Anda berolahraga seperti orang gila di gym. Rasa lapar akan lebih banyak makanan olahan dapat menggagalkan bahkan pelari maraton yang paling berdedikasi.

2. Makan Makanan yang Tidak Mengenyangkan

Makanan yang tidak menyebabkan rasa kenyang, membuat Anda cenderung makan berlebihan, dan makanan tersebut tidak bergizi.

Rencana makan berkualitas tinggi adalah sesuatu seperti diet Mediterania, yang menekankan buah-buahan, sayuran, ikan dan minyak zaitun, sementara rendah daging merah, daging olahan dan makanan olahan."

3. Ngemil Tidak Benar 

Untuk camilan, jika Anda lapar di siang hari, makanlah segenggam kacang, bukan donat atau sekantong keripik kentang.

Ini adalah jenis perubahan pola makan yang dapat menyebabkan rasa kenyang yang lebih besar, asupan kalori total yang lebih rendah dan hanya meningkatkan nutrisi."

4. Tidak Makan Sayuran Jenis Ini

Sayuran non-tepung dan biji-bijian benar-benar membuat Anda kenyang.

Makan lebih banyak sayuran dan biji-bijian, daripada sayuran bertepung (seperti kentang dan kacang polong) dan produk tepung putih atau olahan dapat mencegah lonjakan dan penurunan gula darah. Sayuran non-tepung termasuk brokoli, kubis Brussel, wortel, kembang kol, kacang-kacangan, jamur, salad hijau, dan lainnya yang direkomendasikan oleh American Diabetes Association.

5. Kurang Bergerak

Perilaku sehari-hari yang dapat meningkatkan risiko obesitas termasuk sering ngemil, makan malam hari, mengonsumsi makanan/minuman tinggi gula dan rendah nutrisi (misalnya soda biasa), duduk lama, dan kurang olahraga setiap hari," kata Kirsten Davison, Ph.D., profesor dan rekan dekan untuk penelitian di Boston College.

Bahkan sebelum pandemi mengunci sebagian besar dari kita, hanya sekitar 20 persen orang dewasa Amerika yang cukup berolahraga—yang didefinisikan oleh Asosiasi Jantung Amerika sebagai 150 menit aktivitas intensitas sedang (seperti jalan cepat) per minggu. 

Sumber : Bisnis.com