Penelitian: 7 Rahasia Agar Panjang Umur, Salah Satunya Menikah

Bangun dan berjalan setiap 2-3 jam dalam sehari. - Bloomberg
27 Agustus 2021 22:27 WIB Ni Luh Anggela Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Semua orang tentu tidak mengetahui kapan mereka akan mengambil napas untuk yang terakhir kalinya, tetapi kita semua tahu pada akhirnya kita akan mengalami kematian.

Meski begitu, hampir semua orang ingin hidup lebih lama, apapun alasannya.
 
Kita mungkin tidak tahu kapan ajal akan menjemput, namun Anda masih dapat melakukan beberapa cara untuk membantu Anda hidup lebih lama, sambil menikmati waktu yang Anda miliki saat ini.
 
Melansir Active Beat, Jumat (27/8/2021), berikut tujuh cara yang dapat membantu Anda hidup lebih lama.
 
1. Terus bergerak

Duduk sepanjang hari di rumah, tentu dapat mengurangi kemungkinan Anda mengalami kecelakaan, tetapi sebenarnya ini tidak memberikan manfaat apapun untuk hidup Anda. Bahkan jika Anda berusia 50 tahun dan belum pernah melakukan aktivitas fisik, masih belum terlambat untuk mulai mendapatkan manfaatnya (salah satunya adalah umur yang lebih panjang).
 
Jalan cepat 1/2 jam 3 kali seminggu pada dasarnya dapat membalikkan usia fisiologis Anda sekitar sepuluh tahun.  Sebuah penelitian terhadap 220 pria usia pensiun menunjukkan bahwa kelompok yang aktif mengalami peningkatan kekuatan aerobik 12 persen dan 10 persen peningkatan kekuatan dan fleksibilitas pinggul selama periode satu tahun. Tidak mengherankan jika menurunkan berat badan berlebih juga dapat meningkatkan harapan hidup Anda.
 
2. Kurangi asupan kalori

Masih diperdebatkan apakah diet rendah kalori akan memiliki efek yang sama pada manusia, walaupun sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang dapat menambahkan 5 tahun dalam hidup mereka dengan cara ini.
 
Percobaan pada tikus laboratorium telah terbukti hidup hampir dua kali lebih lama ketika diberi makan diet "hampir kelaparan", yang berarti kalori 30 persen lebih sedikit dari biasanya. Namun, jika Anda seorang pecinta kuliner, ini mungkin bukan cara untuk meningkatkan kualitas hidup Anda seiring bertambahnya usia di luar tahun yang Anda harapkan.
 
3. Bekerja lebih lama

Pensiun dini sebenarnya dapat meningkatkan risiko kematian dini. Penelitian dari Oregon State University menunjukkan bahwa bekerja melewati usia 65 tahun dapat berarti umur yang lebih panjang, dan manfaatnya telah ditunjukkan pada orang yang pensiun pada usia 66 tahun.
 
"Bahkan orang dewasa yang menggambarkan diri mereka sebagai orang yang tidak sehat menuai manfaat dari pensiun yang tertunda, yang menunjukkan faktor selain kesehatan mempengaruhi kematian pasca pensiun," catat penelitian tersebut.
 
4. Berpasangan

Sementara pasangan yang sudah menikah tidak selalu saling berhadapan, ternyata dalam hal hidup lebih lama, pernikahan dapat menjadi nilai tambah yang besar.
 
Penelitian yang dikutip dari Universitas Harvard menetapkan bahwa pria yang menikah jauh lebih mungkin untuk mendeteksi kanker mematikan pada tahap awal (lebih dapat diobati) daripada rekan-rekan yang tidak menikah. Selain itu, memiliki kekasih jangka panjang juga baik untuk jantung, karena penelitian lain menemukan pria menikah 46 persen lebih kecil kemungkinannya meninggal karena penyakit jantung dari pria lajang.
 
5. Menunda memiliki anak

Bagi Anda para wanita, terutama yang memutuskan untuk menunda memiliki anak sampai setelah usia 20-an. Penelitian dari New England Centenarian Study (NECS) menunjukkan wanita yang menunggu hingga usia 33 tahun untuk memiliki anak “memiliki peluang hidup lebih lama daripada wanita yang memiliki anak terakhir sebelum usia 30 tahun”.
 
Penelitian menunjukkan hasilnya tidak signifikan; wanita yang memiliki anak terakhir mereka setelah usia 33 tahun menggandakan peluang mereka untuk mencapai usia 95 tahun dibandingkan dengan wanita yang memiliki anak sebelum mencapai usia 30 tahun. Ada juga bukti "bahwa variasi genetik yang membuat seorang wanita subur lebih lama juga dapat meningkatkan peluangnya untuk memiliki rentang hidup yang luar biasa panjang,".
 
6. Tetap terhubung

Faktanya, kehidupan sosial yang sehat mungkin sama baiknya dengan kesehatan jangka panjang Anda seperti menghindari rokok.
 
Memang belum sepenuhnya dipahami mengapa menjadi sosial memiliki dampak positif pada umur, dan bahwa beberapa dokter belum menerima dukungan sosial sebagai cara untuk tetap sehat.  Tetapi, memiliki orang-orang yang peduli dengan Anda membantu kesejahteraan Anda. Studi laboratorium telah menunjukkan bahwa, dalam situasi stres,tekanan darah dan detak jantung akan berkurang jika ditemani orang yang dekat dengan Anda.
 
7. Lebih sering tersenyum

Tentu Anda sudah sering mendengar hal ini. Para peneliti di Wayne State University melihat “intensitas” senyuman dari 230 foto kartu bisbol (yang memulai karir mereka sebelum 1950). Rupanya, mereka yang tersenyum paling lebar di foto mereka rata-rata berumur 79,9 tahun, dibandingkan dengan 75 tahun untuk pemain dengan senyum parsial, dan 72,9 tahun untuk pemain yang tidak tersenyum sama sekali di foto mereka.
 
Tindakan tersenyum melepaskan endorfin dan serotonin, yang membantu mengendalikan peradangan dan rasa sakit. Faktanya, tersenyum adalah penguat kekebalan dan penstabil suasana hati yang kuat. Bahkan jika Anda tidak ingin tersenyum hari ini, cobalah untuk tersenyum.

Sumber : Bisnis.com