Hasil Penelitian, 2 Gejala Covid-19 Ini dapat Bertahan Selama 1 Tahun

Ilustrasi pasien yang terinfeksi Covid-19 mengalami sesak napas saat isolasi mandiri di rumah - Freepik.com
29 Agustus 2021 16:37 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Hampir separuh orang yang dirawat di rumah sakit karena Covid, mengalami setidaknya satu gejala persisten di antara sesak napas dan kelelahan yang berlangsung hingga satu tahun. Hal itu berdasarkan penelitian terbaru yang diterbitkan dalam The Lancet Journal.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa sesak napas dan gangguan paru-paru berlangsung paling lama, dengan sekitar satu dari tiga orang mengalaminya.

Penelitian tersebut didasarkan pada 1.276 pasien dari Wuhan di China dan menemukan bahwa "sebagian besar gejala" pasien rawat inap Covid sembuh dalam setahun. Ditemukan bahwa penyintas covid yang dirawat di rumah sakit kurang sehat dibandingkan orang yang tidak terinfeksi virus SARS-CoV-2.

Baca juga: Kawasan Malioboro Mulai Menggeliat

“Sementara sebagian besar telah membuat pemulihan yang baik, masalah kesehatan tetap ada pada beberapa pasien, terutama mereka yang sakit kritis selama mereka tinggal di rumah sakit,” kata peneliti Bin Cao, dari Pusat Nasional untuk Pengobatan Pernafasan, Rumah Sakit Persahabatan China-Jepang di China. dalam sebuah pernyataan dilansir dari Times of India.

Temuan mereka menunjukkan bahwa pemulihan untuk beberapa pasien akan memakan waktu lebih lama dari satu tahun, dan ini harus diperhitungkan ketika merencanakan pemberian layanan kesehatan pasca-pandemi.

Tim peneliti yang sama sebelumnya melaporkan temuan dari 1.733 korban yang dirawat di rumah sakit enam bulan setelah infeksi. Studi ini menemukan bahwa tiga perempat pasien memiliki masalah kesehatan yang persisten.

Untuk penyelidikan panjang, 1.276 dari 1.722 diamati lebih lanjut selama 12 bulan untuk penilaian kesehatan yang panjang. Para peserta ini menjalani pemeriksaan kesehatan pada enam dan 12 bulan sejak tanggal mereka pertama kali mengalami gejala.

Baca juga: Kemenkes: Vaksin Nusantara Tak Bisa Dikomersilkan

Tim menemukan bahwa sebagian besar gejala sembuh dari waktu ke waktu, terlepas dari tingkat keparahan infeksi. Proporsi pasien yang masih mengalami setidaknya satu gejala setelah satu tahun turun dari 68 persen pada enam bulan menjadi 49 persen pada 12 bulan.

Kelemahan otot juga merupakan gejala yang umum dilaporkan dengan sekitar setengah dari pasien mengalaminya dalam enam bulan. Ini berkurang menjadi satu dari lima pasien.

Sepertiga pasien melaporkan mengalami sesak napas pada 12 bulan, lebih tinggi dari 30 persen yang melaporkan gejala tersebut pada enam bulan.

Setelah enam bulan, 353 pasien menjalani CT scan. Ditemukan bahwa setengah dari mereka menunjukkan kelainan paru-paru pada pemindaian mereka dan disarankan untuk melakukan pemindaian pada 12 bulan.

118 pasien yang menyelesaikan pemindaian setelah 12 bulan, jumlah orang yang kelainannya menurun, tetapi masih tinggi pada beberapa orang yang sakit kritis.

Pria atau wanita: Siapa yang lebih rentan?

Dibandingkan dengan pria, wanita 1,4 kali lebih mungkin untuk melaporkan kelelahan dan kelemahan otot, dua kali lebih mungkin untuk melaporkan kecemasan atau depresi dan tiga kali lebih mungkin untuk memiliki gangguan paru-paru setelah 12 bulan.

Orang yang diobati dengan kortikosteroid selama sakit 1,5 kali lebih mungkin mengalami kelelahan atau kelemahan otot setelah 12 bulan dibandingkan dengan mereka yang tidak diobati dengan kortikosteroid.

Sumber : Bisnis.com