Gaya Hidup Ini Bisa Merusak Otak, Hindari Selagi Muda

Ilustrasi otak
29 Agustus 2021 19:37 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -Sebuah studi baru menunjukkan tiga kebiasaan gaya hidup utama yang meningkatkan risiko melemahkan bahkan merusak otak.

Satu dari 14 orang di atas usia 65 tahun menderita demensia dengan kondisi yang mempengaruhi sekitar satu dari enam orang di atas usia 80 tahun.

Tidak ada cara pasti untuk mencegah demensia, karena para peneliti masih menyelidiki bagaimana kondisi tersebut berkembang. Namun, ada bukti bahwa kebiasaan gaya hidup tertentu dapat meningkatkan risiko Anda terkena demensia ketika Anda menginjak usia tua.

Studi yang telah dipublikasikan di Neurology menemukan bahwa tiga kebiasaan gaya hidup khususnya cenderung meningkatkan risiko seseorang terkena demensia.

Studi ini menemukan orang-orang yang skornya pada tes risiko demensia menunjukkan gaya hidup otak yang kurang sehat, termasuk merokok, tekanan darah tinggi dan pola makan yang buruk.

BACA JUGA: Covid-19 DIY 29 Agustus 2021: Bertambah 398, Meninggal 22 Orang

Studi ini mencatat tiga kebiasaan gaya hidup ini berdampak pada skor risiko demensia dan menurunkan tes keterampilan berpikir seseorang, mengubah pemindaian otak, dan memiliki risiko gangguan kognitif yang lebih tinggi.

Juga ditemukan bahwa pada pria, nilai tes dikaitkan dengan fungsi memori yang buruk dan penanda penyusutan otak.

Penelitian tersebut melibatkan 4.164 orang dengan usia rata-rata 59 tahun yang mengikuti tes yang disebut “Gaya Hidup untuk Kesehatan Otak” (LIBRA).

Skor total mencerminkan potensi seseorang untuk mengembangkan demensia dengan mempertimbangkan 11 dari 12 faktor gaya hidup yang diuji, termasuk tekanan darah tinggi, penyakit jantung, merokok, diet, dan aktivitas fisik.

Peserta dalam penelitian ini melakukan tes memori dan keterampilan berpikir lainnya, seperti kecepatan pemrosesan informasi, fungsi eksekutif, dan perhatian.

Para peneliti juga mengamati pemindaian otak untuk tanda-tanda penyakit pembuluh darah kecil otak, yang merupakan tanda-tanda kerusakan pembuluh darah otak yang sering terlihat pada pasien yang menderita demensia.

Para peneliti menemukan bahwa orang-orang yang berada dalam kelompok berisiko tinggi pada tes LIBRA, menunjukkan gaya hidup otak yang kurang sehat, memiliki tiga kebiasaan gaya hidup utama yang meningkatkan risiko dan menurunkan nilai tes mereka seperti berikut ini :

1. Tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi, terutama di usia paruh baya, secara signifikan meningkatkan risiko demensia, penelitian menunjukkan.

Studi menunjukkan bahwa penderita dalam masa kritis antara usia 30-50 dua pertiga lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi otak yang tidak dapat disembuhkan.

Tekanan darah tinggi menimbulkan risiko kesehatan yang serius dengan merusak dan mempersempit pembuluh darah di otak, meningkatkan kemungkinan pecah atau tersumbat.

Analisis terbesar yang pernah ada pada tekanan darah dan demensia vaskular membuktikan usia paruh baya yang sehat adalah waktu yang penting dalam menangkal demensia di kemudian hari.

2. Merokok

Perokok memiliki risiko 45 persen lebih tinggi terkena demensia daripada non-perokok, Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan.

Diperkirakan 14 persen dari semua kasus penyakit Alzheimer di seluruh dunia berpotensi disebabkan oleh merokok.

“Karena saat ini tidak ada obat untuk demensia, intervensi kesehatan masyarakat perlu fokus pada pencegahan dengan mengubah faktor risiko yang dapat dimodifikasi seperti merokok,” kata Dr Shekhar Saxena, Direktur Departemen Kesehatan Mental dan Penyalahgunaan Zat di WHO.

"Penelitian menunjukkan bahwa penurunan merokok sekarang kemungkinan akan menghasilkan penurunan substansial dalam beban demensia di tahun-tahun mendatang."

3. Diet yang buruk

Diet tinggi lemak jenuh dan trans telah terbukti meningkatkan penurunan kognitif dan risiko mengembangkan demensia.

Para peneliti menemukan bahwa baik nutrisi dan olahraga berpotensi mempengaruhi neurogenesis hipokampus – proses dimana otak menghasilkan sel-sel otak baru.

Temuan studi menunjukkan bahwa neurogenesis yang berubah di otak dapat mewakili biomarker awal untuk penurunan kognitif (CD) dan demensia.

Faktor-faktor seperti olahraga, nutrisi, kadar vitamin D, karotenoid, dan kadar lipid juga ditemukan berkorelasi dengan tingkat kematian sel.

Sumber : Bisnis.com