Advertisement

Begini 5 Cara Mengetahui Sakit Kepala jadi Gejala Serius

Ithamar Yaomi DC
Rabu, 22 September 2021 - 00:37 WIB
Bhekti Suryani
Begini 5 Cara Mengetahui Sakit Kepala jadi Gejala Serius Ilustrasi Sakit kepala. - boldsky.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Sakit kepala merupakan penyakit yang umum dirasakan oleh banyak orang. Namun, Anda harus waspada karena sakit kepala bisa menjadi gejala penyakit yang lebih serius.

Saat merasakan sakit kepala di pagi hari, cobalah untuk meminum secangkir kopi. Jika hal ini tidak bekerja, cobalah dengan cara tidur sebentar hingga saat bangun sakit kepala akan hilang.

Sebagian besar penyebab sakit kepala terjadi karena kelelahan, stres, dan kecemasan dapat hilang dengan istirahat atau mengonsumsi minuman hangat.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Ahli saraf dari Rumah Sakit Wockhardt Mumbai Dr. Pavan Pai mengatakan sakit kepala bisa menjadi tanda bahaya dari penyakit yang lebih serius.

Berikut 5 cara untuk mengetahui sakit kepala yang Anda rasakan merupakan gejala penyakit serius seperti dilansir dari Times of India, Selasa (21/9/2021).

1. Sakit kepala dengan mual dengan muntah

Sakit kepala dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya dan suara Gejala-gejala ini mungkin menunjukkan sakit kepala migrain, yang merupakan kondisi neurologis yang menyebabkan sensasi berdenyut hanya di satu sisi kepala.

Jika Anda mengalami sakit kepala disertai mual, muntah, serta sensitif terhadap cahaya dan suara, maka Anda perlu segera berkonsultasi dengan dokter untuk penanganan migrain.

2. Sakit kepala disertai demam atau leher kaku
Sakit kepala disertai demam atau leher kaku dapat menunjukkan bahwa Anda mungkin menderita ensefalitis atau meningitis.

Advertisement

Ensefalitis berarti radang otak dan meningitis berarti radang selaput di sekitar otak. Kedua kondisi tersebut dapat mengancam jiwa dan menyebabkan sakit kepala. Jangana abaikan gejala ini terlalu lama dan berkonsultasi dengan dokter sedini mungkin.

3. Sakit kepala dengan perubahan bicara dan penglihatan
Jika sakit kepala disertai dengan perubahan penglihatan, gangguan bicara, ketidakmampuan untuk berjalan, kelemahan pada satu sisi tubuh, maka itu bisa menjadi stroke iskemik.

Ini adalah kejadian yang paling umum dan biasanya terlihat karena bekuan darah yang terjadi di pembuluh darah di otak dan aliran darah terputus ke otak. Tahukah kamu sakit kepala yang parah merupakan tanda stroke?

Advertisement

4. Sakit kepala menyebabkan perubahan perilaku
Apakah sakit kepala disertai dengan perubahan perilaku lain seperti ingatan, penalaran, membaca, dan menulis, atau kontrol emosi? Hal ini bisa menjadi tumor otak. Karena itu, sangat penting bagi Anda untuk berbicara dengan dokter dan mendapatkan diagnosis yang tepat.

5. Sakit kepala karena pecahnya aneurisma otak
Aneurisma otak berarti titik lemah di dinding arteri otak yang menonjol dan dipenuhi darah. Jadi, sakit kepala parah yang tiba-tiba adalah gejala utama dari aneurisma yang pecah. Hal ini cenderung karena bocor dan pecah, hingga menyebabkan pendarahan di otak (perdarahan subarachnoid).

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Kualitas Air Sungai di Jogja Semakin Buruk

Jogja
| Kamis, 29 September 2022, 12:47 WIB

Advertisement

alt

Sembunyikan Mayat Selama 4 Tahun, Uang Pensiunnya Diambil

News
| Kamis, 29 September 2022, 12:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement