Ini Tips Mengirim Pesan untuk Pasangan Setelah Bertengkar

Ilustrasi kirim pesan
02 Oktober 2021 15:27 WIB Ni Luh Anggela Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Meskipun Anda masih marah karena pertengkaran, tentu ada perasaan tidak enak yang muncul di hati Anda. Di satu sisi, Anda mungkin merasa tidak puas dan ingin kembali membahas hal tersebut atau mungkin Anda merasa sangat bersalah karena telah melontarkan kata-kata yang menyakitkan.

Dan Anda berusaha untuk membahas pertengkaran tersebut dengan mengirimkan pesan, namun Anda merasa bingung, “Apa yang harus saya katakan?” atau “Bagaimana saya harus memulai?”
 
Menurut terapis Caroline Given, L.C.S.W., selalu lebih baik untuk menunggu sebelum mengirim pesan apapun. Dia menyarankan untuk menggunakan aplikasi notes jika Anda ingin mengeluarkan salah satu emosi mentah tersebut.
 
“Berhentilah mengetik saat Anda merasa sudah cukup tenang, baca kembali apa yang sudah Anda tulis, dan kirim pesan tersebut, ” kata Given.
 
Dia juga menyarankan untuk tidak membiarkan apapun menunggu terlalu lama. “Komunikasi terbaik adalah saat ini dan transparan,” katanya.
 
Teks pertama setelah argumen adalah teks yang penting. Ini mengatur apa yang akan terjadi selanjutnya. Jika tujuan Anda adalah untuk merehabilitasi hubungan dan memuluskan semuanya, Anda sebaiknya memilih kata-kata Anda dengan bijaksana. 
 
Melansir Bustle, Jumat (1/10/2021), berikut adalah delapan ide untuk mengirim teks kepada seseorang setelah pertengkaran, yang sesuai dengan tujuan Anda.

1. Ketika Anda merasa bersalah tentang apa yang Anda katakan

“Saya ingin meminta maaf atas apa yang saya katakan/lakukan (masukkan tindakan atau perilaku tertentu). Saya berpikir itu pasti telah menyakiti Anda dan saya benar-benar menyesali perilaku saya. Beri tahu saya apa yang bisa saya lakukan untuk memperbaikinya,”

2. Ketika Anda merasa tidak didengar

“Saya merenungkan apa yang terjadi dan saya tidak merasa bahwa Anda benar-benar memahami pandangan saya tentang situasi tersebut. Kita tidak harus menyetujui segalanya tetapi penting bagi saya bahwa perspektif saya didengar dan divalidasi. Apa menurutmu kita bisa menemukan waktu untuk membicarakannya?”

3. Ketika Anda mengatakan sesuatu yang jahat

“Saya telah memikirkan tentang apa yang terjadi dan saya menyadari bahwa apa yang saya katakan itu ofensif. Saya ingin memberi tahu Anda di masa depan bahwa saya akan lebih sadar akan kata-kata dan perilaku saya. Aku tidak pernah ingin menyakitimu atau tidak peka terhadap perasaanmu.”

4. Ketika Anda belum siap untuk berbuat baik

“Saya memikirkan apa yang terjadi dan saya tidak merasa bahwa saya berada di tempat di mana kita dapat melakukan percakapan yang produktif tentang bagaimana melangkah maju. Saya akan menghubungi Anda (masukkan jumlah waktu) untuk memberi tahu Anda jika saya siap untuk menebus kesalahan atau saya masih membutuhkan lebih banyak waktu.”

5. Ketika Anda hancur

“Aku hanya ingin memberitahumu bahwa aku merasa sangat terluka. Ketika Anda mengambil (masukkan tindakan atau perilaku tertentu), saya merasa (masukkan kata emosi tertentu). Saya tidak berpikir saya bisa bergerak maju sampai ini diakui dan saya menerima permintaan maaf atau perubahan.”

6. Ketika Anda memiliki lebih banyak pertarungan dalam diri Anda

“Meskipun saya tidak ingin meningkatkan ketegangan di antara kita lebih jauh, ada poin penting yang saya rasa tidak diakui ketika kita berselisih. (Sisipkan poin dan jelaskan mengapa itu penting dan relevan dengan hubungan tersebut.)”

7. Saat Anda ingin berbaikan

“Saya benci bahwa kita memiliki konflik yang membuat kita merasa kurang dekat satu sama lain. Bisakah kita mencari waktu untuk membicarakan hal-hal dan melihat bagaimana saya dapat menebus apa pun yang saya lakukan secara khusus yang menyakiti Anda? Hubungan kita benar-benar penting bagiku.”

8. Ketika Anda menyadari Anda bereaksi berlebihan

“Begitu saya tenang, saya merenungkan apa yang terjadi dan saya menyadari sekarang bahwa saya bereaksi berlebihan. Saya minta maaf karena Anda harus menerima itu dan saya akan berusaha mengatur emosi saya dan berkomunikasi lebih baik dengan Anda di masa depan. Beri tahu saya jika ada yang bisa saya lakukan untuk menebusnya. ”

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia