Rekomendasi Suplemen Terbaik untuk Perempuan Menopause

Ilustrasi menopause pada perempuan dan cara mengatasinya
02 Oktober 2021 23:47 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Jutaan orang mengaitkan gejala menopause dengan muka memerah, perubahan suasana hati, dan keringat malam.

Namun, satu efek samping yang mengganggu yang mempengaruhi sebanyak 40 persen dari semua wanita menopause adalah nyeri dan kekakuan sendi.

"Wanita mungkin mengabaikan nyeri atau nyeri sendi sebagai tanda alami bertambahnya usia," kata Dr Anne Henderson konsultan ginekolog dan ahli menopause terakreditasi dilansir dari Express.

"Tetapi penting untuk memahami dampak perubahan hormonal saat mendekati menopause. Estrogen memiliki dampak langsung pada sistem muskuloskeletal, terutama sendi," jelas Dr Henderson.

Dia mengatakan menopause dapat menurunkan kolagen yang ditemukan di otot, tendon, dan otot. ligamen dan sendi itu sendiri, serta membantu cairan 'penyangga sinovial' pada sendi seperti pinggul dan bahu. Penurunan estrogen selama menopause membantu menjelaskan mengapa wanita pada usia ini lebih mungkin menderita kondisi muskuloskeletal.

Nyeri dapat berkembang di setiap sendi, tetapi sendi yang paling sering terkena termasuk:

1. Tangan
2. Bahu
3. Lutut
4. Pinggul.

Salah satu solusi untuk membantu meredakan nyeri sendi yang dikemukakan Dr Henderson adalah dengan mencoba “obat herbal dan suplemen”.

"Ekstrak rosehip telah dipelajari dalam berbagai percobaan ilmiah, sebagian besar untuk sifat pelindung tulang rawannya," kata Dr Henderson.

Senyawa aktif yang ditemukan dalam rosehip, khususnya galaktolipid yang dikenal sebagai GOPO, telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi.

Dengan demikian, suplementasi rosehip "dapat menghilangkan rasa sakit" - dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa itu bisa "sama efektifnya dengan mengonsumsi parasetamol".

Konsultan rheumatologist Dr Rod Hughes setuju bahwa ekstrak rosehip dapat bermanfaat untuk nyeri sendi menopause.

"Penelitian yang paling konsisten dan kuat telah dilakukan pada ekstrak dari spesies rosehip tertentu yang disebut Rosa canina," dia memulai.

Selain suplementasi, kedua ahli merekomendasikan dua taktik utama untuk meredakan nyeri dan kekakuan sendi: olahraga dan hidrasi.

"Dehidrasi dapat memperburuk gejala menopause termasuk nyeri sendi dan penumpukan asam urat yang dapat menyebabkan peradangan," kata Dr Hughes.

"Minum banyak air juga membantu mempertahankan fleksibilitas sendi," tambah Dr Henderson.

Untuk olahraga, Dr Henderson menyoroti bagaimana tetap aktif memperkuat otot dan membantu seseorang menjadi bugar, mengurangi dampak pada sendi yang menahan beban.

"Aktivitas fisik juga membantu sirkulasi cairan sinovial di sendi dan meningkatkan aliran darah," kata Dr Hughes.

Sumber : Bisnis.com