Ini Tips Panjang Umur yang Sudah Terbukti

Panjang umur
02 Oktober 2021 23:57 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Tetap sehat dan panjang umur adalah impian semua orang.

Tapi banyak orang yang menjalankan aktivitas kurang sehat yang bisa membuat tubuhnya mudah sakit dan menghadapi kematian dini.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, sains telah menemukan bahwa melakukan beberapa hal sederhana sebenarnya dapat membuat tubuh kita lebih muda dan memperpanjang umur.

Berikut beberapa tips agar panjang umur yang menurut penelitian sudah terbukti berhasil seperti dilansir dari Eat This :

1. Cukup tidur

"Penelitian baru menunjukkan bahwa kita dapat menargetkan sel-sel yang menua (sel senescent)," kata Seema Bonney, MD, pendiri dan direktur medis dari Anti-Aging & Longevity Center of Philadelphia. "Sel-sel ini cenderung berkeliaran dan melepaskan bahan kimia dan molekul yang mengacaukan sel-sel sehat kita. Mereka juga memicu peradangan. Jumlah sel-sel tua ini meningkat seiring bertambahnya usia tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa mereka dapat dihilangkan dan dengan demikian meningkatkan umur kita, tetapi kita tidak perlu menunggu teknologi ini untuk meningkatkan umur kita dan meningkatkan umur panjang."

2. Aktif bergerak

"Penelitian baru mengungkapkan bahwa olahraga memperlambat proses terkait usia di dalam sel kita, menguntungkan otak," kata Bonney. "Itu juga dapat mencegah diabetes dan akumulasi sel-sel senescent (penuaan). Olahraga dapat membantu melindungi terhadap penyakit Alzheimer." Jadikan berjalan sebagai bagian alami dari hari Anda. Penelitian baru yang diterbitkan bulan ini menemukan bahwa orang yang melakukan 7.000 hingga 9.000 langkah sehari—atau 30 hingga 45 menit berolahraga hampir setiap hari—mengurangi kemungkinan kematian dini hingga 70%.

3. Cobalah Makan Berpola Waktu

Selain makan makanan yang sehat, "Ada juga penelitian yang menunjukkan manfaat kesehatan dari membatasi pola makan dengan ritme sirkadian alami kita, membatasi makanan hingga 8 hingga 12 jam sehari dan berpuasa sepanjang waktu," kata Bonney. "Makan dengan pola waktu telah terbukti mengurangi peradangan, membalikkan diabetes tipe 2 dan penyakit hati berlemak."

4. Bersosialisasi

Para peneliti di Yale Medicine baru-baru ini menemukan bahwa di masa tua Anda, isolasi sosial dapat meningkatkan risiko penyakit serius atau kematian. Melihat data kesehatan orang tua yang berpartisipasi dalam studi tentang kesehatan dan penuaan, mereka menentukan bahwa orang dewasa yang paling terisolasi secara sosial memiliki "beban cacat fungsional" 50% lebih tinggi pada tahun setelah dirawat di perawatan intensif dan 119% risiko kematian yang lebih besar. Penelitian lain mengaitkan kesepian dengan risiko penyakit jantung, kanker, dan demensia yang lebih tinggi.

5. Pertahankan Rasa Tujuan

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan di JAMA menemukan hubungan antara tujuan hidup yang kuat—alasan untuk bangun di pagi hari—dan risiko kematian yang lebih rendah karena sebab apa pun setelah usia 50 tahun. Para peneliti melacak sekitar 7.000 orang dewasa yang berusia lebih dari 50 tahun selama lima tahun. bertahun-tahun; mereka menemukan peserta yang memiliki skor tujuan hidup terendah dua kali lebih mungkin meninggal daripada mereka yang memiliki skor tertinggi.

6. Kelola Stres

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal BMJ Open pada tahun 2020, para peneliti Finlandia menemukan bahwa berada di bawah tekanan berat memperpendek usia pria 2,8 tahun dan wanita 2,3 tahun. Tetapi mengalami stres hidup dalam jumlah normal tampaknya tidak memengaruhi umur. Stres tampaknya menyebabkan respons peradangan dalam tubuh, yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan kanker dan bahkan mengecilkan otak.

7. Tetap positif

Memiliki pandangan positif tentang penuaan dikaitkan dengan hidup lebih lama dan hidup lebih baik. Menurut satu studi yang dilakukan oleh profesor psikologi Yale Becca Levy, seorang peneliti terkemuka dalam psikologi penuaan, orang-orang yang memiliki persepsi diri yang positif tentang bertambah tua hidup 7,5 tahun lebih lama dan memiliki tingkat penyakit Alzheimer yang lebih rendah lebih baik daripada orang-orang dengan pandangan yang lebih negatif. Dan untuk melewati pandemi ini dengan sehatmu

Sumber : Bisnis.com