Bukan Nyeri Dada, Ini Gejala Serangan Jantung pada Perempuan yang Sering Diabaikan

Ilustrasi perempuan -
09 Oktober 2021 15:57 WIB Ayyubi Kholid Saifullah Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Serangan jantung adalah penyakit kardiovaskular umum yang mempengaruhi jutaan orang dan merenggut beberapa nyawa setiap tahun di seluruh dunia.

Sementara pria dan wanita sama-sama rentan terhadap serangan jantung, efek samping dari penyakit ini dikatakan lebih parah bagi wanita dibandingkan dengan pria karena perbedaan biologis.

Selain itu, gejala serangan jantung pada wanita tidak seperti yang terlihat pada pria, bahkan sangat tidak biasa, yang membuat lebih sulit untuk mendeteksi tanda-tanda awal dan mengambil bantuan medis untuk mengurangi risiko kematian.

Perbedaan struktur jantung

Jantung wanita biasanya lebih kecil dari pria dan begitu juga ruang interior. Bahkan dinding jantung lebih tipis. Jadi secara alami, mereka memompa 10 persen lebih sedikit darah setiap kali dibandingkan dengan jantung pria. Selain itu, ketika wanita stres, denyut nadi mereka meningkat dan jantung mereka memompa lebih banyak darah.

Sebaliknya, ketika pria stres, arteri jantung mereka menyempit yang meningkatkan tekanan darah. Struktur jantung bersama dengan faktor biologis lainnya membuat lebih sulit untuk mendeteksi serangan jantung pada wanita dan pulih setelahnya. Berikut adalah beberapa alasan mengapa wanita perlu ekstra menjaga kesehatan jantungnya.

Penyakit tertentu hanya mempengaruhi wanita, meningkatkan peluang mereka untuk mengembangkan penyakit tambahan termasuk masalah kardiovaskular. Kondisi kesehatan seperti endometriosis, penyakit ovarium polikistik, diabetes dan tekanan darah tinggi yang berkembang selama kehamilan, dapat meningkatkan peluang mereka terkena serangan jantung.

Selain itu, mereka juga menderita masalah seperti tekanan darah tinggi, kadar gula darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, merokok dan obesitas, sama seperti pria. Jadi, risiko mereka menderita serangan jantung lebih besar daripada pria. Wanita tidak menderita nyeri dada

Tanda paling umum dari serangan jantung adalah angina, sejenis nyeri dada yang disebabkan oleh berkurangnya aliran darah ke jantung. Itulah yang kita pelajari dengan menonton film, bukan? Namun, wanita mungkin tidak merasakan sakit di dada saat mengalami serangan jantung.

Mereka mungkin mengalami beberapa gejala berbeda yang dapat dengan mudah dikacaukan dengan kondisi lain, yang menyebabkan keterlambatan dalam perawatan. Hal ini pada gilirannya meningkatkan risiko kematian di antara mereka. Beberapa wanita mungkin mengalami nyeri dada berminggu-minggu sebelum serangan jantung, tetapi mereka lebih halus dan sering tidak disadari.

Faktor Usia 

Wanita menderita serangan jantung pada usia yang lebih tua dibandingkan dengan pria. Itu karena estrogen melindungi wanita dari penyakit jantung hingga setelah menopause. Ketika tingkat estrogen turun setelah fase ini sekitar tahun 60-an, mereka mengembangkan masalah kardiovaskular. Namun, pada saat mereka mencapai tanda usia ini, mereka juga mengembangkan kondisi lain seperti diabetes, tekanan darah tinggi. Faktor-faktor ini membuat lebih sulit bagi mereka untuk mengatasi serangan jantung.

Gejala serangan jantung yang tidak boleh diabaikan oleh wanita

Wanita tidak selalu merasakan gejala serangan jantung klasik yang sama dengan pria. Untuk mencegah diri Anda, penting untuk mengetahui tentang tanda-tanda khas serangan jantung yang terlihat pada wanita. Berikut adalah 5 yang paling penting.

Dada tidak nyaman: Wanita mungkin merasakan tekanan atau kepenuhan di hati mereka, bukan rasa sakit. Ini bisa membuat mereka merasa tidak nyaman.

Nyeri di lengan, punggung, leher, atau rahang: Nyeri di salah satu atau kedua tungkai, leher, rahang, dan punggung adalah tanda yang lebih umum dari serangan jantung pada wanita dibandingkan dengan nyeri dada.

Sakit perut: Tekanan perut yang parah yang terasa seperti gajah duduk di perut Anda adalah tanda umum lainnya pada wanita. Ini sering tidak diperhatikan sebagai gejala mulas, flu, atau sakit maag.

Sesak napas, mual, atau pusing: Mengalami kesulitan bernapas tanpa alasan, merasa mual atau berkeringat dingin adalah hal yang biasa terjadi pada wanita. Rasanya seperti gejala stres tapi bisa jadi serangan jantung.

Kelelahan: Beberapa wanita yang mengalami serangan jantung merasa sangat lelah bahkan ketika mereka sedang duduk atau tidak cukup bergerak. Tanda-tanda kelelahan yang tidak dapat dijelaskan ini tidak boleh diabaikan.

Sumber : Bisnis.com