Siklus Menstruasi Tidak Teratur Berpotensi Picu Risiko Sakit Jantung

Siklus menstruasi
11 Oktober 2021 20:47 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Bagi kebanyakan wanita, periode bulanan datang seperti jarum jam, dan biasanya dianggap sebagai pertanda baik kesehatan.

Namun, memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur adalah sesuatu yang menarik perhatian. Dari risiko PCOS, stres, dan kesehatan reproduksi, menstruasi yang tidak teratur dapat berdampak besar pada fungsi tubuh yang vital.

Faktanya, menurut dokter, menstruasi Anda juga dapat berdampak pada kesehatan jantung Anda, dan karenanya, harus segera diperiksa. 

Apa yang membuat menstruasi tidak teratur menjadi risiko besar?

PCOS, atau Sindrom Ovarium Polikistik adalah salah satu penyebab utama yang menyebabkan menstruasi tidak teratur.
Diketahui mempengaruhi 1 dari 8 wanita usia reproduksi, PCOS mulai berubah menjadi epidemi dengan sendirinya, dengan semakin banyak kasus yang dilaporkan dalam beberapa tahun terakhir. Kondisi yang sangat disebabkan oleh masalah gaya hidup, ketidakseimbangan hormon dapat menyebabkan efek bermasalah pada kesehatan secara keseluruhan, termasuk penambahan berat badan, gangguan hormonal, aliran menstruasi yang terganggu, masalah reproduksi dan risiko perbedaan metabolisme.

Namun, apa yang menimbulkan peringatan adalah bahwa meskipun merupakan penyakit yang umum, banyak wanita terus terang-terangan tidak menyadari, atau salah informasi tentang gejala mereka, dan memiliki pengetahuan yang buruk tentang apa yang mereka derita adalah PCOS. Hal ini, pada gilirannya, tidak hanya berdampak serius pada kesehatan reproduksi mereka, tetapi juga menyebabkan keterlambatan diagnosis, kesehatan yang buruk secara keseluruhan.

Secara khusus, mengabaikan faktor risiko dapat berarti berita buruk bagi jantung.

PCOS, haid tidak teratur dan kesehatan jantung: Apa hubungannya?

Dengan PCOS, salah satu fitur utama yang dilaporkan di antara kebanyakan wanita adalah menstruasi yang tidak teratur. Menstruasi yang bermasalah disebabkan oleh masalah hormonal, yang selanjutnya mengimbangi perbedaan metabolisme, termasuk resistensi insulin. Memiliki kelebihan kadar hormon pria dalam tubuh, bersama dengan resistensi insulin (yang merupakan ciri khas diabetes) dapat meningkatkan kolesterol, juga profil lipid.

Ini, pada gilirannya, adalah bagaimana wanita dengan PCOS atau mengalami masalah menstruasi dapat menempatkan mereka pada risiko penyakit jantung, atau memiliki peningkatan risiko penyakit jantung.

Studi juga menemukan bahwa wanita yang memiliki PCOS memiliki risiko 28% lebih tinggi terkena masalah jantung daripada wanita yang biasanya menstruasi dan tidak menderita ketidakteraturan konsekuensial. Plus, risiko penyakit jantung secara keseluruhan di kalangan wanita juga lebih tinggi daripada pria, yang lagi-lagi membuat situasi mengkhawatirkan dan membutuhkan perhatian.

Sekarang, salah satu alasan utama mengapa PCOS meningkatkan risiko masalah jantung terletak pada gejala dan efek samping yang ditimbulkannya. Resistensi insulin, misalnya, tidak hanya menyebabkan diabetes, tetapi juga meningkatkan tanda metabolisme lain dalam tubuh.

Dari sudut pandang kardiovaskular, menjadi resisten insulin, mengalami beban stres yang tinggi (faktor umum lainnya dengan PCOS) meningkatkan kadar lipid dan kelainan metabolisme lainnya menggandakan risiko masalah jantung. Inilah salah satu alasan mengapa dokter membuktikan bahwa diagnosis dini, dan manajemen PCOS itu penting.

Karena wanita yang menderita PCOS juga dapat menghadapi masalah berat badan, dan merasa kesulitan untuk menurunkan berat badan, mereka juga menempatkan diri mereka pada risiko peradangan dan tingkat BMI yang lebih tinggi.

Peradangan dan obesitas adalah prekursor untuk masalah pembuluh darah dan sekali lagi, merupakan faktor risiko yang signifikan untuk penyakit jantung. Gaya hidup yang tidak aktif, aktivitas fisik yang buruk hingga tidak ada tingkat aktivitas fisik juga dapat membuat risiko semakin parah. Jadi, sangat penting untuk menyadari, mengelola, dan mengobati PCOS sejak tahap awal.

Bagaimana Anda dapat mengelola PCOS dan menurunkan risiko masalah jantung?

Dengan PCOS, sementara tidak ada obat medis yang tersedia, cara terbaik untuk mengelola dan mengekang gejala PCOS secara efektif terletak pada modifikasi gaya hidup yang kritis. Berikut adalah beberapa cara bagaimana wanita dengan PCOS dapat mengurangi risiko mereka, dan menjalani hidup sehat:

-Bekerja menuju penurunan berat badan dan mempertahankan tingkat BMI yang baik sesuai dengan usia dan tinggi badan Anda.
-Ikuti pola makan yang baik, dan minimalkan asupan gula tambahan dan makanan olahan.
-Memiliki antioksidan, diet kaya protein. Kurangi ketergantungan Anda pada sampah, makanan yang diawetkan, dikemas atau makanan lain yang mungkin memiliki jejak kimia.
-Beberapa wanita juga mendapat manfaat dari bebas gluten atau bebas susu
-Pastikan Anda berolahraga atau melakukan aktivitas fisik, 4-5 kali seminggu. Latihan intensitas sedang paling cocok.
-Bekerja untuk mengurangi tingkat stres Anda
-Cobalah mengikuti yoga dan meditasi untuk mencari bantuan terapeutik.
-Ikuti praktik kesehatan jantung.
-Pastikan Anda tidak terganggu, tidur teratur.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia