Tanda-tanda Serangan Asma Mendadak dan Cara Mengatasinya

Ilustrasi sesak napas
18 Oktober 2021 11:17 WIB Mia Chitra Dinisari Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Apakah Anda penderita asma yang kerapkali tiba-tiba kambuh secara mendadak? Kondisi ini disebut sebagai serangan asma.

Serangan asma adalah gejala asma yang memburuk secara tiba-tiba yang disebabkan oleh pengencangan otot-otot di sekitar saluran udara Anda.

Pengencangan ini disebut bronkospasme. Selama serangan asma, lapisan saluran udara juga menjadi bengkak atau meradang dan lendir yang lebih tebal lebih dari biasanya diproduksi.

Semua faktor inimenyebabkan gejala serangan asma seperti kesulitan bernapas, mengi, batuk, sesak napas, dan kesulitan melakukan aktivitas normal sehari-hari. Gejala lain dari serangan asma dapat meliputi sebagai berikut seperti dilansir dari webmd:

  1. Mengi parah saat bernapas masuk dan keluar
  2. Batuk yang tidak berhenti
  3. Pernapasan sangat cepat
  4. Dada sesak atau tertekan
  5. Ketegangan otot leher dan dada, yang disebut retraksi
  6. Kesulitan berbicara
  7. Perasaan cemas atau panik
  8. Wajah pucat dan berkeringat
  9. Bibir atau kuku biru
  10. Memburuknya gejala meskipun menggunakan obat Anda

Serangan asma ringan umumnya lebih sering terjadi. Biasanya, saluran udara terbuka dalam beberapa menit hingga beberapa jam setelah perawatan. Serangan asma yang parah kurang umum tetapi berlangsung lebih lama dan membutuhkan bantuan medis segera. Penting untuk mengenali dan mengobati gejala serangan asma yang ringan sekalipun untuk membantu Anda mencegah episode yang parah dan menjaga asma tetap terkendali.

Tanpa obat asma dan pengobatan asma segera, pernapasan Anda mungkin menjadi lebih sulit, dan mengi mungkin menjadi lebih keras. 

Karena paru-paru Anda terus mengencang selama serangan asma, Anda mungkin tidak dapat menggunakan pengukur aliran puncak sama sekali. Secara bertahap, paru-paru Anda mungkin mengencang begitu banyak selama serangan asma sehingga tidak ada cukup gerakan udara untuk menghasilkan mengi, dan ini adalah tanda yang berbahaya. Anda harus segera dibawa ke rumah sakit dengan serangan asma yang parah.

Sayangnya, beberapa orang menafsirkan hilangnya mengi selama serangan asma sebagai tanda perbaikan dan gagal mendapatkan perawatan darurat yang cepat.

Jika Anda tidak menerima perawatan yang memadai untuk serangan asma, Anda mungkin akhirnya tidak dapat berbicara dan muncul warna kebiruan di sekitar bibir Anda. Perubahan warna ini, yang dikenal sebagai "sianosis", berarti Anda memiliki semakin sedikit oksigen dalam darah Anda. Tanpa perawatan agresif segera di ruang gawat darurat atau unit perawatan intensif, Anda mungkin kehilangan kesadaran dan akhirnya meninggal.

Bagaimana Mengenali Tanda Awal Serangan Asma?

Tanda-tanda peringatan dini adalah perubahan yang terjadi sebelum atau di awal serangan asma. Perubahan ini dimulai sebelum gejala asma yang terkenal dan merupakan tanda awal bahwa asma Anda memburuk.

Secara umum, gejala awal serangan asma ini tidak cukup parah untuk menghentikan Anda melakukan aktivitas sehari-hari. Tetapi dengan mengenali tanda-tanda ini, Anda dapat menghentikan serangan asma atau mencegahnya menjadi lebih buruk.

Tanda-tanda peringatan dini serangan asma mungkin termasuk:

Sering batuk, terutama di malam hari
Pengurangan pembacaan meter aliran puncak
Kehilangan napas dengan mudah atau sesak napas
Merasa sangat lelah atau lemah saat berolahraga
Mengi atau batuk selama atau setelah berolahraga (asma akibat olahraga)
Merasa lelah, mudah marah, kesal, atau murung
Penurunan atau perubahan fungsi paru-paru yang diukur pada pengukur aliran puncak
Tanda-tanda pilek atau alergi (bersin, pilek, batuk, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, dan sakit kepala)
Kesulitan tidur dengan asma malam hari
Tingkat keparahan serangan asma dapat meningkat dengan cepat, jadi penting untuk mengobati gejala ini segera setelah Anda mengenalinya.

Apa yang Harus Saya Lakukan Jika Saya Mengalami Serangan Asma?

Jika Anda atau orang yang Anda cintai mengalami serangan asma dan gejalanya tidak segera membaik setelah mengikuti rencana tindakan asma, ikuti "zona merah" atau petunjuk darurat dan hubungi dokter Anda atau segera hubungi 911. Anda membutuhkan perhatian medis segera.

1. Berikan pertolongan pertama asma.

Jika orang tersebut tidak memiliki rencana asma:

Dudukkan mereka dengan nyaman dan kendurkan pakaian ketat.
Jika orang tersebut memiliki obat asma, seperti inhaler, bantu mereka meminumnya.
Jika orang tersebut tidak memiliki inhaler, gunakan salah satu dari kotak P3K. Jangan meminjam milik orang lain. Obat di dalamnya mungkin berbeda dari obat penyelamat yang dibutuhkan. Juga, menggunakan inhaler orang lain memiliki sedikit risiko menularkan infeksi.

2. Gunakan inhaler dengan spacer, jika memungkinkan.

Lepaskan tutupnya dan kocok inhaler dengan baik.
Masukkan inhaler ke dalam spacer.
Minta orang tersebut menghembuskan napas sepenuhnya dan meletakkan mulutnya erat-erat di sekitar corong pengatur jarak.
Tekan inhaler sekali untuk mengeluarkan isapan.
Minta orang tersebut bernapas perlahan melalui mulut dan tahan napas selama 10 detik.
Berikan total empat isapan, tunggu sekitar satu menit di antara setiap isapan.

3. Gunakan inhaler tanpa spacer, jika perlu.

Lepaskan tutup inhaler dan kocok dengan baik.
Mintalah orang tersebut menghembuskan napas sepanjang jalan dan menutup bibir mereka erat-erat di sekitar corong inhaler.
Saat orang tersebut mulai menarik napas perlahan, tekan inhaler satu kali.
Orang tersebut harus terus bernapas sepelan dan sedalam mungkin (sekitar 5 hingga 7 detik) dan kemudian menahan napas selama 10 detik.
Berikan total empat isapan, tunggu sekitar 1 menit di antara setiap isapan.

4. Lanjutkan menggunakan inhaler jika pernapasan masih menjadi masalah.

Setelah empat isapan, tunggu 4 menit. Jika orang tersebut masih kesulitan bernapas, berikan empat tiupan lagi.
Jika masih ada sedikit atau tidak ada perbaikan, berikan empat hingga delapan isapan setiap 20 menit sampai ambulans tiba, hingga 4 jam. Jika Anda masih menunggu bantuan setelah 4 jam, dosis yang dianjurkan adalah empat hingga delapan isapan sesuai kebutuhan setiap 1 hingga 4 jam.

5. Pantau orang tersebut sampai bantuan datang.

Jangan salah mengira kantuk sebagai tanda perbaikan; itu bisa berarti asma semakin parah.
Jangan berasumsi bahwa asma orang tersebut membaik jika Anda tidak lagi mendengar mengi.
6. Tindak lanjuti.

Seorang dokter ruang gawat darurat akan memeriksa tingkat keparahan serangan dan memberikan pengobatan, termasuk obat-obatan.
Orang tersebut dapat dikirim pulang atau tinggal di rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut, tergantung pada respons mereka terhadap pengobatan.

Sumber : Bisnis.com