31 Oktober Perayaan Halloween, Tahu Sejarahnya?

Kemeriahan perayaan Halloween di The Phoenix Hotel Yogyakarta. - Ist./The Phoenix Hotel Yogyakarta
29 Oktober 2021 11:07 WIB Newswire Lifestyle Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Tanggal 31 Oktober, biasanya orang-orang merayakan Halloween. Apakah kamu juga pernah ikut merayakannya? Jika pernah, tahukah kamu tentang sejarah Halloween?

Ada banyak versi sejarah Halloween, namun perayaan festival ini sudah ada sejak ratusan tahun lalu. Umumnya, perayaan Halloween identik dengan horor dan hal menakutkan.

Biasanya, orang-orang akan menggunakan kostum hantu. Sementara anak-anak akan melakukan tradisi trick or treat, di mana mereka akan berkeliling ke tetangga untuk meminta permen.

Salah satu versi sejarah Halloween menyebutkan, bahwa Halloween atau All Hallows’ Eve, adalah malam yang terjadi sebelum hari All Saints (atau All Hallows). Perayaan itu menjadi sebuah tanda hari dari pesta Kristen Barat All Saints untuk memulai musim Allhallowtide yang berlangsung selama tiga hari.

Kendati demikian, di beberapa area di Eropa dan Amerika Utara, Halloween tidak dianggap sebagai sesuatu perayaan yang religius. Untuk lebih lengkapnya, simak sejarah Halloween yang dirangkum Suara.com berikut ini.

Asal Usul Halloween

Melansir Britannica, Halloween bermula dari festival Samhain yang biasa dirayakan oleh bangsa Celtic di Inggris kuno dan Irlandia pada 1 November. Tanggal itu dianggap sebagai awal periode musim dingin, tanggal kembalinya ternak dari padang rumput, dan kepemilikan tanah yang diperbarui.

Baca juga: Pemilihan Lurah di Kulonprogo Diduga Diwarnai Politik Uang

Kemudian, selama festival Samhain berjalan, arwah orang-orang yang telah meninggal diyakini akan kembali mengunjungi rumah mereka. Selain itu, mereka yang telah meninggal pada tahun itu juga diyakini akan melakukan perjalanan ke dunia lain.

Di festival Samhain, orang-orang biasanya akan menyalakan api unggun di puncak bukit guna menyalakan kembali api perapian mereka di musim dingin, sekaligus untuk menakuti roh jahat. Dan terkadang, mereka juga akan mengenakan topeng dan penyamaran lain agar hantu-hantu tidak mengenali mereka.

Inilah yang akhirnya membuat Halloween sangat identik dengan mahluk-mahluk menyeramkan seperti penyihir, goblin, peri, dan iblis. Meskipun begitu, festival Samhain justru dianggap baik dalam hal-hal yang berkaitan dengan pernikahan, kesehatan, dan kematian.

Kemudian, saat bangsa Romawi menaklukkan Celtic pada abad ke-1 Masehi, mereka menambahkan festival Feralia mereka sendiri. Orang Romawi memperingati meninggalnya orang mati, dan Pomona, dewi panen, dan membuat festival Samhain sedikit berubah.

Reformasi pada 31 Oktober pun mengakhiri hari raya keagamaan di kalangan penganut agama Kristen Protestan, meskipun di berbagai negara seperti Inggris, Halloween masih terus dirayakan sebagai hari libur sekuler. Seperti perayaan agamis lainnya, perayaan Halloween mulai dilarang di kalangan kolonis Amerika, meskipun pada tahun 1800-an mulai berkembang festival yang menandai panen dan memasukkan unsur-unsur Halloween.

Lalu, saat sejumlah besar imigran pergi ke Amerika Serikat mulai pertengahan abad ke-19, mereka membawa kebiasaan Halloween. Hingga akhirnya Halloween menjadi salah satu hari libur utama di AS pada abad ke-20, dan kerap dirayakan oleh anak-anak.

Aktivitas Apa Saja yang Bisa Dilakukan di hari Halloween?

Sebagai hari libur sekuler, Halloween biasanya dikaitkan dengan sejumlah kegiatan pesta dan aktivitas. Misalnya, melakukan lelucon ringan atau mengenakan topeng dan kostum untuk pesta, dan tentu saja Trick or Treat.

Tradisi trick-or-treat biasanya dilakukan anak-anak. Mereka berkeliling dari rumah ke rumah dengan “mengancam” akan melakukan trik atau menjahili orang jika mereka tidak memberikan hadiah, yang biasanya berbentuk permen atau makanan manis lainnya.

Sumber : suara.com