Advertisement

Ini Penjelasan Medis Terkait Kesurupan

Jumali
Minggu, 02 Januari 2022 - 08:47 WIB
Jumali
Ini Penjelasan Medis Terkait Kesurupan Ilustrasi. - Freepik

Advertisement


Harianjogja.com, JOGJA -Fenomena kesurupan cukup banyak terjadi di Indonesia. Kerap fenomena ini dikaitkan dengan hal-hal mistis atau gaib. Namun, bagaimana ya pandangan dunia medis tentang fenomena kesurupan?

Fenomena kesurupan sering juga disebut dengan kerasukan atau kemasukan setan. Dipercaya, seseorang bisa kesurupan karena tubuhnya dirasuki atau dikendalikan oleh hal-hal gaib, seperti roh atau hantu. Padahal, menurut medis, kesurupan tergolong salah satu jenis gangguan mental yang disebut possession trance disorder.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Penjelasan Kesurupan Menurut Medis yang dikutip dari laman Alodokter, Sabtu (01/01/2022):

Possession trance disorder termasuk ke dalam kategori gangguan disosiatif, yakni kategori gangguan mental yang ditandai dengan hilangnya sebagian atau seluruh integrasi akan pikiran, memori, identitas diri, kontrol gerakan tubuh, serta lingkungan sekitar.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), possession trance disorder merupakan gangguan yang terjadi ketika seseorang kehilangan identitas pribadi dan kesadaran akan lingkungannya secara sementara.

Nah, umumnya, orang yang mengalami possession trance disorder menunjukkan gejala atau tanda seperti berikut:

- Kehilangan kendali atas tindakan yang dilakukannya
- Kehilangan kesadaran terhadap lingkungan sekitar
- Kehilangan memori atau ingatan
- Kehilangan identitas pribadi
- Kesulitan berkonsentrasi
- Kesulitan membedakan kenyataan dan imajinasi
- Perubahan nada suara
- Perubahan perilaku
- Keyakinan yang kuat bahwa terjadi perubahan penampilan tubuh

Penyebab dan Penanganan Possession Trance Disorder

Advertisement

Hingga kini, penyebab possession trance disorder belum diketahui secara pasti. Namun, ada beberapa faktor yang diduga bisa memengaruhi berkembangnya gangguan mental ini, yaitu:

* Faktor genetik atau keturunan
* Faktor lingkungan dan budaya yang memengaruhi pembentukan watak dan kepribadian seseorang
* Stres psikososial, seperti kesulitan ekonomi, kematian kerabat dekat, serta konflik agama atau budaya
* Peristiwa traumatis di masa lalu, terutama pada masa anak-anak, misalnya mengalami kekerasan seksual, terlibat dalam perang, atau menyaksikan tindakan bunuh diri

Mengingat kondisi possession trance disorder sering dikaitakan dengan agama, budaya, dan lingkungan, maka untuk mendiagnosis kondisi ini, psikolog atau psikiater tidak akan hanya memeriksa kondisi psikis dan fisik pasien saja, tapi juga latar belakang lingkungan dan budaya di mana pasien dibesarkan.

Advertisement

Seseorang baru bisa didiagnosis mengalami possession trance disorder jika ia mengalami gejala-gejala di atas tanpa disengaja, terjadi di luar praktik keagamaan dan budaya, serta tidak dipengaruhi oleh kondisi medis tertentu, seperti cedera otak, epilepsi, dan efek zat psikoaktif apa pun.

Nah, apabila pasien memang benar didiagnosis menderita possession trance disorder, umumnya kondisi tersebut akan ditangani dengan kombinasi psikoterapi dan konsumsi obat-obatan.

Hingga saat ini, kaitan antara fenomena kesurupan dan gangguan mental masih terus dikaji dan diteiti lebih lanjut. Jadi, apabila kamu mengenal seseorang yang menunjukkan gejala-gejala possession trace disorder seperti di atas, tidak ada salahnya untuk berkonsultasi dengan psikolog atau psikiater, ya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

3 Bahaya Memangku Laptop

3 Bahaya Memangku Laptop

Lifestyle | 2 days ago

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Atlet Muda Sleman Diguyur Bonus

Sleman
| Selasa, 06 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Kepulauan Widi Dilelang di Amerika Serikat, Gobel Dukung Pemerintah Beri Perlindungan

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement