Advertisement

Florona, Kondisi saat Flu dan Covid-19 Bersamaan. Kenali Gejalanya...

Novita Sari Simamora
Rabu, 05 Januari 2022 - 10:47 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Florona, Kondisi saat Flu dan Covid-19 Bersamaan. Kenali Gejalanya... Masyarakat di Indonesia harus waspada terkait virus flu dan Covid-19 yang bisa menginfeksi bersamaan - Twitter Kemenkes RI

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Florona merupakan suatu kondisi dimana seseorang terserang virus flu bersamaan dengan virus corona. Infeksi bersamaan ini terjadi saat imun tubuh sedang lemah.

Selain itu, orang yang sedang terserang florona atau flu dan virus corona, besar kemungkinan belum mendapatkan vaksin Covid-19. Kini pemerintah mengimbau masyarakat untuk segera datang ke puskesmas terdekat dengan rumah untuk mendapatkan vaksin Covid-19 dosis 1 dan 2, gratis.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Mengutip dari OutlookIndia, Rabu (5/1/2022), gejala florona sangat mengganggu sistem pernapasan. Ada beberapa perbedaan antara cara flu dan Covid-19 memengaruhi kesehatan dan memanifestasikan dirinya.

Gejala Florona adalah demam tinggi, nyeri dada yang konsisten atau penyempitan, sesak napas dan kehilangan nafsu makan. Hal ini juga dapat menyebabkan keadaan kebingungan dan kecemasan.

Menurut WHO, gejala ringan dari infeksi ganda Covid-19 dan flu dapat diobati di rumah sendiri tanpa memerlukan rawat inap. Namun, yang perlu diingat bahwa pasien yang terinfeksi harus menjaga imun tubuh agar bisa segera pulih tanpa ada infeksi komplikasi.

Dalam kasus yang parah, gejala Florona juga dapat mencakup pneumonia, miokarditis, dan peradangan pada otot jantung.

Apakah Florona bisa disebut kasus serius?

Baik Covid-19 maupun flu adalah virus yang mempengaruhi saluran pernapasan dan dapat menyebabkan penyakit parah bahkan kematian. Sedangkan gejala dan cara penularan kedua virus tersebut sama, keduanya memiliki pengobatan yang berbeda dan vaksin yang berbeda.

Advertisement

Infeksi ganda dengan kedua virus dapat menyebabkan komplikasi tubuh dan stres sistem kekebalan tubuh.

Dokter Nahla Abdel Wahab, yang bertugas di Rumah Sakit Universitas Kairo mengatakan  bahwa Florona bukanlah varian baru, kemunculannya mungkin merupakan indikasi dari sistem kekebalan yang melemah akibat serangan dari dua infeksi virus.

Di tengah bulan-bulan musim dingin yang sedang berlangsung, atau dikenal sebagai ‘musim flu’, wabah influenza musiman sering terjadi di beberapa negara. Kini masyarakat di semua negara juga tengah khawatir dengan Covid-19 Omicron, tetapi ketakutan akan lonjakan kasus ‘Florona’ bisa disebut tidak berdasar.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

3 Bahaya Memangku Laptop

3 Bahaya Memangku Laptop

Lifestyle | 2 days ago

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Atlet Muda Sleman Diguyur Bonus

Sleman
| Selasa, 06 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Kepulauan Widi Dilelang di Amerika Serikat, Gobel Dukung Pemerintah Beri Perlindungan

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement