Advertisement

Biasa Beri Panggilan Sayang ke Teman Kerja Picu Perselingkuhan

Newswire
Minggu, 09 Januari 2022 - 19:47 WIB
Jumali
Biasa Beri Panggilan Sayang ke Teman Kerja Picu Perselingkuhan Ilustrasi perselingkuhan. - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Saat ini emak-emak lagi ramai takut suaminya berselingkuh akibat kebanyakan nonton series Layangan Putus yang diperankan Reza Rahardian dan Anya geraldine. Apalagi memang perselingkuhan kadang terjadi di lingkungan kantor akibat pertemuan yang intens.

Seksolog Dokter Boyke Dian Nugraha pun mengingatkan agar berhati-hati dengan kebiasaan memanggil teman kerja dengan panggilan sayang, karena bisa menjadi pintu masuk perselingkuhan dengan sesama rekan kerja. Apalagi panggilan sayang bisa bikin orang jadi baper.

"Ke teman yang lawan jenis kadang orang suka memanggil dengan panggilan sayang seperti Beb, Cin, Say. Mereka juga memanggil dengan panggilan sayang tersebut lewat aplikasi messenger. Apalagi sudah akrab kerja satu kantor, misalnya 'Cin tungguin dong' atau 'Mau makan di mana Beb?', ini berbahaya," kata dr Boyke.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Sebab lama-lama, kata dr Boyke, kebiasaan memanggil rekan kerja dengan panggilan tersebut bisa berubah menjadi perselingkuhan kering.

"Perselingkuhan kering itu, perselingkuhan menggunakan kata-kata mesra berkomunikasi sehari-hari dan juga di aplikasi perpesanan," kata dia.

Sementara, perselingkuhan kering ini terjadi ketika salah satu pasangan suami istri mengalami permasalahan ketidakharmonisan dalam rumah tangga dan berujung curhat kepada rekan kerja.

"Ketika salah satu mengalaminya permasalahan seks di rumahnya, atau kadang orang yang bekerja membawa permasalahan ke rumah, misalnya capek atau kesal. Dan akhirnya curhat dengan rekan kerja dia lagi ribut sama pasangan, nah ini lama-lama menjurus pada perselingkuhan basah," ucapnya.

Perselingkuhan basah yaitu perselingkuhan yang dilakukan dengan cara kencan bertemu langsung, jalan-jalan sambil bertatapan intens, mengobrol berdua, atau paling parah melakukan hubungan seks dengan pasangan selingkuh.

Menurut penelitian dokter Boyke, sebanyak 20-30 persen perselingkuhan kering akhirnya berujung pada perselingkuhan basah.

Advertisement

"Mereka mengatakan, sebenarnya kita awalnya tidak ada niat kok dok buat selingkuh, paling banyak loh begitu mengatakan, ini gara-garanya cara ngobrol dengan teman kantor," ujarnya.

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Hajad Dalem Sekaten 2022 Kembali Digelar Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat

Jogja
| Selasa, 04 Oktober 2022, 11:57 WIB

Advertisement

alt

TGIPF Tragedi Kanjuruhan Diminta Selesaikan Tugas dalam Sebulan

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 14:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement