Advertisement

Awas! Ngemil di depan TV Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung Koroner

Robby Fathan
Rabu, 25 Mei 2022 - 21:47 WIB
Bhekti Suryani
Awas! Ngemil di depan TV Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung Koroner Ilustrasi nonton TV - bussinessinsider

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA- Sebuah studi menunjukan lebih dari satu dari 10 kasus penyakit jantung dapat dicegah jika orang mengurangi jumlah waktu yang mereka habiskan di depan TV, Para ahli di Universitas Cambridge mengatakan duduk-duduk setelah makan malam dan ngemil di depan TV dapat meningkatkan risiko kesehatan yang buruk.

Mereka menyarankan bahwa lebih dari satu dari 10 kasus penyakit jantung koroner dapat dicegah jika orang menonton TV kurang dari satu jam sehari.

Advertisement

Namun, jika itu tidak memungkinkan, mereka menyarankan untuk bangun dan berpindah-pindah untuk menghentikan kebiasaan menonton TV dan membuang keripik dan cokelat.

Dr Youngwon Kim, asisten profesor di Universitas Hong Kong dan peneliti di unit epidemiologi Dewan Riset Medis di Cambridge, mengatakan kepada kantor berita PA: "Selain mengurangi jumlah waktu sebenarnya Anda duduk menonton TV, ada langkah-langkah lain yang mungkin Anda lakukan, seperti berhenti menonton TV dan melakukan olahraga ringan di antaranya.

"Anda juga bisa mencoba untuk menghindari ngemil, terutama pada makanan berkalori tinggi seperti keripik dan coklat.

"Semua tindakan ini dapat membantu mengelola risiko Anda terkena penyakit jantung koroner dengan lebih baik."

Gejala penyakit jantung koroner yang paling umum adalah nyeri dada (angina) dan sesak napas. Ini meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine, para peneliti menghitung bahwa 11% kasus penyakit jantung koroner dapat dicegah jika orang menonton TV kurang dari satu jam setiap hari, tetapi mereka menemukan orang yang menggunakan komputer tidak memiliki risiko yang jelas.

Mereka menggunakan data dari studi Biobank Inggris pada 373.026 orang dan juga melihat kerentanan genetik terhadap penyakit jantung.

Advertisement

Tim meneliti perbedaan antara orang yang menonton TV dan menggunakan komputer untuk bersantai dengan menilai jawaban mereka atas kuesioner.

Temuan selama 13 tahun tindak lanjut menunjukkan bahwa, dibandingkan dengan lebih dari empat jam menonton TV sehari, ada kemungkinan 16% lebih rendah terkena penyakit jantung koroner jika orang menonton kurang dari satu jam sehari, terlepas dari risiko genetik.

Bagi mereka yang menonton TV dua hingga tiga jam sehari, ada risiko 6% lebih rendah terkena kondisi tersebut dibandingkan dengan menonton lebih dari empat jam.

Advertisement

Studi tersebut menemukan bahwa menghabiskan waktu luang di depan komputer tampaknya tidak mempengaruhi risiko penyakit.

menonton TV cenderung terjadi pada malam hari setelah makan malam, sering kali merupakan makanan berkalori tertinggi pada hari itu, yang mengarah ke tingkat lemak dan kolesterol yang lebih tinggi dalam darah.

Orang juga mungkin lebih banyak ngemil di depan TV daripada saat menggunakan komputer, sementara menonton TV cenderung lebih lama. Orang yang menggunakan komputer mungkin lebih mungkin untuk menghentikan aktivitas mereka, kata mereka.

Menurut British Heart Foundation, penyakit jantung koroner adalah salah satu penyebab utama kematian di Inggris, terdapat sekitar 64.000 kematian setiap tahun.

Advertisement

Perawat jantung seniornya, Chloe MacArthur, mengatakan: "Sebagian besar dari kita menonton TV sambil duduk, dan kita tahu dari penelitian puluhan tahun bahwa menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak dapat menyebabkan masalah kesehatan di kemudian hari, termasuk peningkatan risiko penyakit jantung koroner.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

149 Seniman Meriahkan Jogja Violin Festival 2022

Sleman
| Kamis, 30 Juni 2022, 06:17 WIB

Advertisement

alt

Ini Daftar Negara yang Melegalkan Ganja Medis

News
| Rabu, 29 Juni 2022, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement