Advertisement

Hati-Hati Menjalani Asmara, Ini 3 Pelajaran dari Kasus Johnny Depp vs Amber Heard

Nabila Dina Ayufajari
Kamis, 02 Juni 2022 - 17:27 WIB
Bhekti Suryani
Hati-Hati Menjalani Asmara, Ini 3 Pelajaran dari Kasus Johnny Depp vs Amber Heard Amber Heard dan Johnny Depp - Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Aktor Johnny Depp akhirnya memenangkan gugatan atas mantan istrinya, Amber Heard dalam kasus pencemaran nama baik. Aktor Pirates of Carribean tersebut dimenangkan Juri sebesar US$10 juta — US$15 juta (atau setara dengan Rp 145 miliar- Rp 218 miliar) sebagai kompensasi kerusakan dan US$5 juta (Rp 72 miliar) sebagai ganti rugi.

Selama 6 minggu persidangan, bukti-bukti digali melalui rekaman audio yang menunjukkan bahwa Johnny Depp telah diserang secara fisik dan emosional oleh Amber Heard, yang saat itu masih berstatus sebagai istrinya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA: Mahasiswi UNISA Pembuat Konten TikTok Viral soal Pasang Kateter Pasien Pria Dijatuhi Sanksi

Setiap situasi tragis menghadirkan beberapa pelajaran yang bisa dipetik. Melihat kasus antara Johnny Depp vs Amber Heard, Anda bisa belajar mengenai bagaimana membangun hubungan yang lebih sehat.

Berikut 3 hal yang bisa dipetik dari kasus Johnny Depp vs Amber Heard seperti dilansir dari Pink Villa pada Kamis (6/2/2022).

1. Tanda Bahaya

Seseorang harus selalu waspada terhadap tanda bahaya yang mengindikasikan pasangannya bermasalah. Saat berkencan, orang sering merasa kurang waspada dalam memperhatikan hal-hal kecil tentang satu sama lain.

Karena itu, Anda juga perlu mencari tanda bahaya yang menunjukkan bahwa orang tersebut belum siap untuk jatuh cinta. Salah satunya ketika mereka secara emosional belum siap, bersikap posesif, atau bahkan manipulatif terhadap pasangan.

Tahap awal hubungan merupakan waktu yang ideal untuk memperhatikan aspek-aspek kepribadian pasangan Anda. Bahkan dalam hubungan dan pernikahan jangka panjang, Anda harus yakin untuk memperhatikan tanda-tanda yang memberi tahu bahwa pasangan Anda kasar secara emosional.

Apabila saat kencan pasangan terindikasi hal ini, sebaiknya Anda perlu menghindarinya demi membangun hubungan yang sehat. Jangan terbutakan oleh cinta karena di luar sana masih banyak orang yang lebih baik.

Advertisement

2. Waspada Gaslighting

Tidak ada yang orang yang suka kalah berdebat dengan kekasihnya. Namun, lebih baik menerima bahwa Anda bersalah dan setuju bahwa pasti ada yang menang dalam sebuah konflik.

Takut terbukti salah menyebabkan pasangan tertentu menyerang dan menyalahkan pasangan mereka. Hal ini sama seperti yang dilakukan Amber Heard kepada Johnny Depp.

Ketika dilakukan secara tidak adil, orang mungkin akan memberikan gaslighting pada pasangan dan menyindir bahwa mereka bersalah padahal mereka mungkin pihak yang tidak bersalah. Ini harus dihindari dengan segala cara untuk menjalin hubungan dan pernikahan jangka panjang yang sehat.

Advertisement

3. Jangan Toleransi Kekerasan Fisik

Sering kali, Anda mungkin tergoda untuk memaafkan pasangan setelah insiden penyerangan fisik semata-mata karena keterikatan Anda dengan mereka.

Mungkin juga Anda tidak ingin mengganggu kehidupan yang telah dibangun bersama selama bertahun-tahun dalam hal rumah dan anak-anak. Anda harus ingat bahwa permintaan maaf, meskipun mungkin tulus mereka mungkin tidak bisa meniadakan tindakan kekerasan yang mereka lakukan.

Jika Anda ingin melanjutkan hubungan, maka tindakan rekonsiliasi harus diambil untuk memastikan bahwa serangan itu tidak pernah terulang. Anda dapat mempertimbangkan untuk meminta mereka mencari bantuan medis dengan program manajemen kemarahan.

Bahkan, Anda juga bisa meminta mereka berkonsultasi dengan terapis untuk mengatasi masalahnya sehingga mereka dapat menjadi pasangan yang sehat bagi Anda.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

3 Bahaya Memangku Laptop

3 Bahaya Memangku Laptop

Lifestyle | 3 days ago

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Sleman Inklusi Siap Wujudkan Disabilitas Unggul

Sleman
| Kamis, 08 Desember 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Libur Akhir Tahun, Pelaku Wisata Magelang Didorong Bersinergi dengan UMKM

News
| Kamis, 08 Desember 2022, 01:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement