Advertisement

Selain Masuk Kulkas, Ini 3 Cara Menyimpan Daging Kurban

Newswire
Sabtu, 09 Juli 2022 - 18:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Selain Masuk Kulkas, Ini 3 Cara Menyimpan Daging Kurban Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA-Selain di kulkas, ada banyak cara menyimpan daging kurban yang bisa Anda coba. Anda dapat menyimpan daging kurban selain di kulkas dengan mengeringkan daging dari cairan, pengawetan kering, pengawetan basah, menggunakan garam pengawet, mengasap daging, membuat dendeng, dan pengalengan daging.

Mengawetkan daging cukup mudah, Anda hanya perlu tahu cara melakukannya dengan benar, ingatlah untuk selalu mencoba dan menggunakan bahan lokal untuk mengawetkan daging dan tidak benar-benar memasak daging. Berikut kami ringkaskan cara menyimpan daging kurban selain di kulkas.

1. Mengawetkan daging dengan mengeringkan daging dari cairan

Cairan dalam daging akan menjadi unsur pertama rusak dan bukan daging yang sebenarnya. Itu terjadi karena begitu cairan ini terserang bakteri, mereka juga akan mencemari daging di sekitarnya yang pada akhirnya daging akan mulai membusuk.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Banyak orang akan memberi tahu Anda bahwa hal pertama yang harus Anda lakukan adalah membekukan daging. Masalahnya adalah tidak semua orang memiliki kulkas atau freezer sebagai alat untuk menyimpan daging lebih lama.

Meskipun ini adalah teknik pengawetan daging primitif, tetapi tidak peduli bagaimana Anda berencana untuk memperpanjang umur simpan daging, Anda harus selalu mulai dengan yang satu ini, karena Anda akan memperlambat pembusukan secara substansial, tidak peduli dalam iklim seperti apa Anda tinggal.

2. Awetkan daging dengan pengawetan kering

Cara menyimpan daging kurban selain di kulkas selanjutnya adalah daging dapat diawetkan dengan sistem pengawetan kering menggunakan garam. Anda juga bisa memanfaatkan gula untuk membunuh bakteri dan mengeringkan daging.

Caranya cukup sederhana, cukup potong daging menjadi irisan tipis dan tutupi dengan garam dan gula. Banyak orang akan mengatakan bahwa gula ada untuk rasanya, tetapi kenyataannya adalah bahwa gula memiliki sifat antibakteri yang sangat baik.

Letakkan daging di bawah sinar matahari untuk dikeringkan atau Anda bisa memasukkannya ke dalam stoples. Apa pun metode yang Anda pilih untuk dilakukan, pastikan ada banyak garam dan gula yang menutupi semua sisi daging.

Kekurangan menyimpan daging kurban dengan metode ini adalah Anda akan membutuhkan banyak garam dan gula. Semakin banyak daging yang mau disimpan, semakin banyak garam dan gula yang dibutuhkan untuk mengawetkan daging.

Advertisement

3. Mengasapi daging untuk mengawetkannya

Mengasapi daging merupakan cara menyimpan daging yang telah ada selama beberapa milenium dan ini adalah cara terbaik untuk mengawetkan daging dengan hanya menggunakan sumber daya lokal.

Hal yang hebat tentang mengasapi daging adalah Anda dapat melakukannya kapan saja. Setelah Anda membuat api, pastikan untuk menempatkan daging dalam posisi tinggi tetapi cukup dekat untuk dijangkau oleh asap.

Demikian itu tiga cara menyimpan daging kurban selain di kulkas. Jika penasaran bagaimana hasilnya, silahkan dicoba.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : suara.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Stok Darah di PMI DIY Hari Ini, Aman?

Jogja
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Jumat, 7 Oktober 2022

News
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 07:09 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement