Advertisement

Ngeri! Ahli Bedah Bongkar Perbedaan Implan Payudara Dulu dan Kini

Newswire
Senin, 11 Juli 2022 - 11:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Ngeri! Ahli Bedah Bongkar Perbedaan Implan Payudara Dulu dan Kini Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA-Seorang ahli bedah kosmetik menjadi viral setelah membongkar perbedaan mencolok dalam tekstur antara implan payudara silikon "gummy" saat ini dan jenis larutan galam dahulu kala.

“Implan ini dipasang pada 1990-an!” membaca keterangan pada klip, yang diposting oleh Jerry Chidester, 40, lebih dikenal sebagai "The Dancing Surgeon" @drchiddy di TikTok.

Dalam rekaman 15 detik yang menjijikkan, dokter memotong salah satu silikon payudara dari larutan garam tua itu. Dia kemudian memegang tas di atas mangkuk, di mana gel kental merembes ke dalam wadah seperti gelatin pekat.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Chidester kemudian mengiris implan silikon "gummy" modern, yang memantul ke dalam mangkuk tanpa kehilangan bentuknya atau cairan yang bocor.

"Implan ini lebih tua dari saya," kata salah satu penonton, sementara yang lain bertanya-tanya apakah aksesori dada berusia 30 tahun itu terdiri dari "lendir."

Baca juga: Tanpa Operasi, Menambah Besar Ukuran Payudara Bisa Dilakukan dengan Konsumsi Makanan Ini

Dokter yang juga konten kreator tiktok mengaitkan perbedaan dalam kelekatan dengan kemajuan nyata dalam teknologi pembesaran payudara dari tiga dekade lalu versus sekarang.

Secara khusus, perangkat larutan garam yang belum sempurna diisi dengan larutan air garam steril, sehingga isinya tumpah jika kantungnya pecah. Tapi hari ini, "gummy" modern diisi dengan gel silikon kuat yang mempertahankan bentuknya bahkan jika cangkangnya pecah, menurut penyelidikan Allure.

Dalam penjelasan silikon lain dengan 3,9 juta tampilan, Chidester memamerkan implan encer berusia 23 tahun yang sama yang dia lepaskan dari seorang pasien pada tahun 2021. Mereka menjalani operasi pada tahun 1998, pada saat Food and Drug Administration telah melarang penggunaan "implan silikon untuk tujuan kosmetik," diberlakukan antara tahun 1992 dan 2006.

Advertisement

Sejak itu, implan silikon telah dianggap aman untuk implantasi, tetapi zat tersebut masih memiliki kritik, termasuk meningkatnya gerakan wanita yang menyalahkan mereka atas apa yang disebut "penyakit implan payudara."

Semua hal dipertimbangkan, dokter menyarankan pasien untuk mengawasi aset mereka.

Hari ini, “Peraturan FDA di Amerika Serikat mengharuskan kami untuk membahas proses persetujuan yang sangat luas khusus untuk implan,” kata Dr. Chidester kepada NeedToKnow.online. “Oleh karena itu, pasien sepenuhnya sadar akan risiko implan payudara, bahwa mereka perlu diganti setelah 10-15 tahun.”

Advertisement

Dia menambahkan, "Dan itu bukan perangkat permanen, dan mereka perlu disurvei dengan MRI atau ultrasound resolusi tinggi setiap beberapa tahun."

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

JJLS Kian Mulus, Dishub Buka Opsi Rute Baru Gunungkidul Jawa Timur

Gunungkidul
| Senin, 26 September 2022, 13:17 WIB

Advertisement

alt

Meghan Markle Mengeluh Tak Digaji saat Jalani Tur Kerajaan

News
| Senin, 26 September 2022, 12:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement