Advertisement

Haid Tidak Teratur? Awas, Jangan-Jangan Kamu Mengalami Ini...

Bernadheta Dian Saraswati
Kamis, 01 September 2022 - 22:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Haid Tidak Teratur? Awas, Jangan-Jangan Kamu Mengalami Ini... Ilustrasi Menstruasi - ist/classic105

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Kerap kita dengar istilah PCOS dalam dunia kesehatan. PCOS atau Sindrom polikistik ovarium merupakan salah satu dari masalah kesehatan reproduksi yang sering terjadi pada wanita remaja.

Dilansir dari Sardjito.co.id, PCOS adalah kondisi kompleks yang didiagnosis dengan adanya dua dari tiga kriteria yakni kelebihan kadar hormon androgen, gangguan ovulasi, dan gambaran sel telur yang berbentuk kista-kista kecil.

Dikarenakan ketiga gejala tersebut dapat terjadi pada penyakit selain PCOS, sehingga perlu anamnesis riwayat dan pemeriksaan fisik untuk memastikan penyebabnya.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Baca juga: Satu Dasawarsa UUK DIY Jadi Titik Balik Arah Keistimewaan

PCOS dianggap sebagai masalah ovulasi dan infertilitas yang ditandai dengan haid tidak teratur, obesitas, gangguan fungsi insulin , hirsutisme, jerawat, alopesia dan keguguran berulang.

Penyebab PCOS belum diketahui pasti. Kendati demikian, teori primer pada kelainan metabolik menunjukkan bahwa kompensasi gangguan fungsi insulin dengan akibat kadar hormon insulin yang berlebih merupakan penyebab utama gambaran PCOS.

Sementara penyebab lain dari PCOS adalah kerentanan genetik, ketidakseimbangan hormonal dan pil kontrasepsi. Faktor genetik dan lingkungan misalnya status sosial ekonomi, gaya hidup, berperan terhadap varians etnis pada PCOS yang juga penting dipertimbangkan dalam mengembangkan strategi individual untuk mengobati PCOS.

Melansir Bisnis.com--jaringan Harianjogja.com dari Times of India, sesuai penelitian yang diterbitkan dalam European Journal of Endocrinology, wanita yang menderita PCOS memiliki kemungkinan lebih dari 50 persen untuk terinfeksi virus corona.

Namun, ketika tim peneliti dari Institute of Metabolism and Systems Research University of Birmingham, Inggris menyesuaikan faktor kardiometabolik seperti diabetes tipe 2, penyakit hati berlemak non-alkohol, dan tekanan darah tinggi, tingkat infeksi menurun menjadi 26 persen.

Advertisement

Diketahui, PCOS disertai dengan masalah kesehatan lain seperti diabetes tipe 2, penyakit hati berlemak non-alkohol, dan tekanan darah tinggi, yang semuanya telah diidentifikasi sebagai faktor risiko Covid-19. Kondisi kesehatan metabolik ini dapat meningkatkan keparahan dan risiko infeksi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Stok Darah di PMI DIY Hari Ini, Aman?

Jogja
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Jumat, 7 Oktober 2022

News
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 07:09 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement